Wednesday, December 21, 2011

Nukilan~

Ya Allah,
Sesungguhnya aku sedang menahan mataku,
Dari melihat sesuatu yang saangat aku suka,
Namun ia memudharatkan jiwaku,
Maka ya Allah, kuatkan hatiku.

Ya Allah,
Sesungguhnya aku sedang menahan tanganku,
Dari melakukan sesuatu yang saangat aku gemar,
Namun ia mengundang murkaMu,
Maka ya Allah, kuatkan imanku.

Ya Allah,
Sesungguhnya aku sedang menahan mulutku,
Dari perbalahan dan pertelingkahan,
Yang saangat aku gemar lakukannya,
Maka ya Allah bimbinglah aku.

Ya Allah,
Sesungguhnya aku sedang menahan diriku,
Dari sesuatu yang saangat aku suka,
Tapi aku takut akan terleka,
Maka ya Allah, lindungilah aku.


Ya Allah,
Sesungguhnya aku sedang menahan hatiku,
Dari sesuatu yang saangat aku cinta,
Namun ia tidak halal bagiku,
Maka ya Allah berikanku kekuatan untuk hadapinya.

Ya Allah,

Sesungguhnya semua ini aku lakukan hanya keranaMu.
Dan ia saangat sukar bagiku,
Maka ya Allah, kuatkanlah hatiku, imanku.
Sabarkanlah hatiku, tabahkanlah jiwaku.
Kerana dunia ini begitu menarik hatiku.


Dunia ini ya Allah, begitu menarik hatiku.
Padahal syurgaMu yang aku harapkan kutahu lebih menarik dari itu.
Namun tarikan nafsu takkan mudah melepaskanku.

Maka ya Allah, bantulah aku.

Jangan biarkan dunia ini kuletak dalam hatiku..

Thursday, December 8, 2011

Ingin kututup mata..

Salam alaik~

Kadang-kadang kita tak boleh jadi apa yang orang lain nak kita jadi, dan kadang-kadang kita sendiri pun tak dapat jadi apa yang diri sendiri mahu jadi. Kita hanya tahu bila Allah bimbing kita untuk jadi apa yang Dia nak kita jadi..


Ya Allah, rasa nak tutup mata dan lalui sahaja apa yang ada kat depan nie. Rasa nak biarkan saja apa-apapun yang Allah sediakan untukku. Rasa nak terima sahaja apa yang Allah nak beri padaku.


Tutup mata dan teruskan berjalan.


Kalau itu sahaja yang aku boleh lakukan, aku akan lakukan. Penat memikirkan masalah diri yang bagai tak berpenghujung ni. Rasanya kalau tak fikir pun lagi baik.

"Sesungguhnya manusia diciptakan bersifat keluh kesah lagi kikir. Apabila ia ditimpa kesusahan ia berkeluh kesah dan apabila ia mendapat kebaikan ia amat kikir" (al-Maarij; 19-21)


Astaghfirullah~


Jauhkanlah diriku ya Allah, daripada sifat berkeluh-kesah ini.. Tatkala diuji dengan mehnah2 dunia ini, mulut terlalu banyak berbicara yang tak sepatutnya. Hati telah banyak menduga-duga. Fikiran telah banyak memikirkan perkara negatif. Rasa diri dah tak macam dulu. Selalu rasa lost dalam dunia sendiri. Astaghfirullah. Ujian diri sendiri yang paling susah aku nak tempuhi. Moga Allah bimbing aku selalu..

Jauhkanlah diriku yaAllah daripada bisikan dan pengaruh syaitan. Bila jiwa dah begini serangan syaitan datang dari pelbagai sudut. Moga aku masih mampu memisahkan yang salah dan yang betul. Yang haq dan yang batil..


Andai dosa-dosa yang menghijabkan aku dengan Allah, aku mohon padaMu ya Allah, ampunkanlah kesalahan hambaMu ini.


Bagilah aku kekuatan untuk hadapi ujianMu kali ini.






Sunday, December 4, 2011

Mulut, jangan banyak bicara.



Terasa mulut banyak bicara,
Banyak berkata dari laksana,
Padahal duduknya tepi telinga,
Lagi dekat dari pendengarnya.

Terasa mulut banyak bicara,
Berkata itu ini dengan semangatnya,
Padahal diri sendiri terlalu banyak kekurangannya,
Namun bercakap bagai diri sempurna.

Terasa mulut banyak bicara,
Berbuih-buih tanpa ada pengawasannya,
Lidah menari ikut lenggok kata,
Tanpa sedar kalau ada hati yang terguris kerananya.

Terasa mulut banyak bicara,
Bercakap bagai tahu semua,
Padahal ilmu sedikit cuma,
Ibarat tin kosong yang diketuk hebat bunyinya.

Terasa mulut banyak bicara,
Bicara baik tiada salahnya,
Salahnya bila berkata tanpa laksana,
Dan menganggap diri lebih dari yang mendengarnya.

Terasa mulut banyak bicara,
Bicara tanpa endah orang yang mendengarnya,
Banyak bicara banyak silapnya,
Banyak silapnya, banyaklah dosa.

Terasa mulut banyak bicara,
Walaupun perkara baik namun ada limitnya,
Menasihatilah berpada-pada,
Diri sendiri jangan pula lupa.

Terasa mulut sangatlah banyak bicara,
Hasilnya terasa hati tak selesa,
Terasa banyaknya dosa tercipta,
Ingin mohon kemaafan namun tak tahu dimana.

Jadi mulut, jangan banyak bicara,
Banyak bicara, banyak silapnya,
Banyak silapnya, banyaklah dosa,
Banyak dosa, nerakalah tempatnya.

Naudzubillah min zalik~



p/s; ingin memohon kemaafan kepada semua orang~ T.T


Sunday, November 27, 2011

Salam Maal Hijrah!

Assalamualaikum warah matullahi wabaraktuh,


Bangun pagi selepas tidur yang lena dan panjang, rasa syukur sangat Allah kejutkan di pagi hari untuk teruskan kehidupan.


Terfikir jugak kalau Allah tak pulangkan nyawa, bagaimana agaknya perasaan bila bangun2 dalam kubur. Astaghfirullahal A'zim. Terasa dosa semalam tak termaafkan lagi, rasa pahala semalam tak cukup lagi, rasa diri masih kekurangan serba serbi. Untuk menghadap Allah, pasti kaki masih belum teguh berdiri.

Tapi itulah hakikat. Kita selalu lupa dan sering terbuai dengan kealpaan kita.

'Kita Lupa Dia Akan Marah'. Satu tajuk dalam buku Batu-Bata Kehidupan karangan Hilal Asyraf.
Rasa tergerak hati nak kongsi bersama.


Kita seronok dengan kehidupan sehari-hari kita. Rasa setiap hari berlalu dan esok pasti datang. Yakin sungguh akan datangnya hari esok lalu sempat merancang bermacam perkara. Tak salah merancang bahkan kita digalakkan membuat perancangan. Tapi ada satu hakikat yang kita jarang perhatikan. Nyawa kita untuk esok hari, masih adakah?


Dosa semalam masih belum terpadam, dan kita cipta dosa pada hari ini. Luka semalam masih belum kita rawat tapi kita tambahkan lagi luka di hati pada hari baru ini. Kita yakin Allah akan ampunkan kita kerana Dia Maha Pengampun. Tapi sempatkah kita meminta ampunan dariNya?

Kita lupa akan sampai pada satu ketika Allah akan melepaskan kemarahanNya tanpa tertahan-tahan.

Hari Dia akan memalingkan wajahNya.

Dan hari itu mulut kita terkunci untuk berkata-kata.

" Pada hari, ketika ruh dan para malaikat berdiri bersaf-saf, mereka tidak berkata-kata, kecuali siapa yang telah diberi izin kepadaNya oleh Tuhan Yang Maha Pengasih dan dia hanya mengatakan yang benar." 79:38


Itulah hari yang mana kita akan dihisab. Hari akhirat. Hari yang orang ingkar padaNya berkata alangkah baiknya mereka jadi tanah.

"Sesungguhnya Kami telah peringatkan kepadamu (orang kafir) azab yang dekat, pada hari manusia melihat apa yang telah diperbuat oleh kedua tangannya; dan orang kafir berkata, ' Alangkah baiknya seandainya dahulu aku jadi tanah.'



Alhamdulillah, hari ini masih ada untuk memperbaiki amalan semalam. Alhamdulillah jugak, hari ini hari baru tahun baru untuk umat Islam, 1 Muharram 1433H..

Hari terus berlalu, meninggalkan kita. Tapi apa yang telah kita lakukan untuk kita persembahkan kepadaNya?


Jom, niatkan yang terbaik pada Tahun baru ini!

Penghijrahan itu menuntut pengorbanan!
Dan berkorbanlah!

:)

kella~


Thursday, November 17, 2011

KeredhaanMu



Salam alaik,


Redha. Bila sebut tentang redha, apa yang anda fikirkan? Apa yang bermain dalam fikiran? Bagiku pengertian redha itu sangat luas. Ia bukan sekadar pasrah. Bukan juga berserah. Bahkan ia lebih daripada itu.

Mari kita lihat maksudnya dari sudut istilah;

Pengertian redha ialah menerima dengan rasa senang dengan apa yang diberikan oleh Allah s.w.t. baik berupa peraturan (hukum) mahupun qada' atau sesuatu ketentuan daripada Allah s.w.t. ~quoted~


Redha itu bila kita terima sesuatu dengan seikhlas jiwa. Tiada terpaksa, tiada dipaksa. Tiada rasa gundah, tiada rasa payah. Terima dengan ikhlas. Seikhlas hati.

Ia adalah rasa tunduk dan patuh pada Qada' dan qadar Allah dengan segala kelapangan dada. Dengan segala kelapangan jiwa. Merasa senang dan gembira menerima syariat yang ditetapkan oleh Allah, walaupun susah dan payah untuk dilakukan.

Kerana redha itu adalah manifestasi daripada kesempurnaan iman, kemuliaan taqwa dan menandakan kepatuhan kepada Allah. Ia lahir daripada rasa cinta kepada Allah, pancaran daripada makrifatullah.

Bila kenal Allah, kita akan rasa cintaNya. Bila kita dikurniakan cintaNya, maka kita akan menyerah segala baik buruk kepada Allah semata. Kerana rasa cinta yang lahir itu membuatkan kita terima dan berserah. Kita akan merelakan apa sahaja yang Allah lakukan untuk kita.


Ia adalah penyerahan yang bersungguh-sungguh.

Firman Allah s.w.t. yang bermaksud :
" Tetapi tidak ! Demi Tuhanmu, mereka tidak dipandang beriman hingga mereka menjadikanmu ( Muhammad ) hakim dalam apa yang mereka perselisihkan di antara mereka, kemudian mereka tidak merasa sempit dalam hati mereka tentang apa yang engkau putuskan serta mereka menyerah dengan bersungguh - sungguh ". ( Surah An-Nisaa' : Ayat 65 )


"Mereka tidak dipandang beriman.. sehingga mereka menyerah dengan bersungguh-sungguh"..

MasyaAllah~

Redha itu hanya ada pada orang yang beriman. Redha itu hanya dirasai oleh orang yang benar-benar yakin akan qada' dan qadar Allah. Ia hanya wujud dalam hati orang-orang yang merasai cinta Allah. Lalu satu persoalan mucul. Adakah kita tergolong dalam lingkungan itu?


Ada orang yang selalu redha apa yang berlaku ke atasnya. Ada orang yang redhanya datang selepas habis sumpah seranah keluar. Ada juga yang redhanya lambat sedikit, hanya datang setelah memaksa diri untuk redha.

Jadi kita digolongan yang mana?


Mungkinlah orang kata, redha itu payah. (Yes, memang payah).
Mungkin juga ada yang kata 'cakap senang la tapi nak terima susah.' (Yes, memang susah)

Tapi kita kena selalu ingat,

"Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan (sahaja) mengatakan: "Kami telah beriman", sedang mereka tidak diuji lagi? Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta." Al-ankabut ;2-3


Kena selalu hadam,

Katakanlah: Sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah semesta Alam.


Kita berbeza, tapi fitrah kita sama. Dan Allah tahu apa yang terbaik untuk kita.

Dan firman Allah s.w.t yang bermaksud :
" Dan alangkah baiknya jika mereka redha dengan apa yang Allah dan Rasulnya berikan kepada mereka sambil mereka berkata : ' Cukuplah Allah bagi kami , Ia dan Rasulnya akan berikan pada kami kurnianya ,Sesungguhnya pada Allah kami menuju ".
( Surah At Taubah : Ayat 59 )


Tahu redha itu payah. Tapi kerana kepayahannya, Allah kurniakan syurga. Bukan semua orang boleh redha, tapi sedar tak sedar, bila kita redha, kita takkanrasa sakit dah.

Bila kita redha, kita tak sedih dah.
Bila kita redha, kita tak sakit hati dah.
Bila kita redha, kita tak risau dah.

Hanya bila redha itu datang, kita rasa tenang~


Redha itu sifat orang mukmin. Orang yang Allah kurniakan iman. Kerana iman itu bukan hanya cita-cita dan harapan, tapi iman itu adalah keyakinan. Keyakinan yang diiringi dengan amalan. Dan redha merupakan salah satu manifestasi keyakinan, satu bentuk kepatuhan.

Maka beruntunglah orang-orang yang redha dan saling meredhai itu!

Berdoalah, moga kita semua dianugerahkan rasa cinta dan rasa manisnya redha ata ketentuan Ilahi.. insyaAllah!




Ya ALLAH, ajarkan aku erti redha.


p/s: selalu nak Allah redha, tapi adakah diri selalu redha? *sigh*

Isu (^^)v




Salam alaik,

Orang bertanya, mood apa blog aku sekarang nie.
Aku hanya tersenyum. Mengerti akan maksud yang tersembunyi.


Hanya dengan 2 post yang lepas (kalau ada yang perasan), timbul berbagai spekulasi. Padahal aku copy and paste je dua-dua tu. Just ada la tambah dua tiga ayat untuk menggambarkan situasi. Dan, as a result, persoalan timbul.

Jatuh cintakah kella nie?

(-.-')

err, what should I say?


Mungkin blog nie tak pernah ada gaya mood camtu lagi kot? sebab tu nampak pelik?


Aku tengok blog yang aku copy paste nie macam biasa-biasa je reaction orang yang membaca. Cam takde pulak orang tanya dia, dia jatuh cinta ker?

Ke sebab tulisan dia banyak sangat tentang cinta. Sampaikan orang tak pelik? Dan blog aku nie langsung tak menyentuh tentang hal tu. Jadi bila aku letakkan soal nie, jadi kotroversi lah yer?


^^,

Apa-apalah.. Aku terima apa adanya~




Jazakillah sebab ambil berat! ^^


p/s: Andai cinta itu telah hadir, aku pinta doa kalian ~

Monday, November 14, 2011

A little bit sharing.. for u and me


Salam alaik~

Terjumpa satu pengisian hati yang tersangat mengusik jiwa..
Lalu terasa ingin berkongsi bersama~
Moga Allah redha, dan aku juga..



***************

Kalau kita sukakan seseorang,
jangan beritahu si dia.
Nanti Allah kurangkan rasa cinta padanya
Tapi luahkan pada Allah,
beritahulah Allah.
Allah Maha mengetahui siapa jodoh kita ..




Cintai Dia Dalam Diam,

Dari Kejauhan Dengan Kesederhanaan & Keikhlasan




Jika benar cinta itu kerana ALLAH maka biarkanlah ia mengalir mengikut aliran ALLAH kerana hakikatnya ia berhulu dari ALLAH maka ia pun berhilir hanya kepada ALLAH
"Dan segala sesuatu Kami ciptakan berpasang-pasangan supaya kamu mengingat kebesaran ALLAH."

(Adz Dzariyat : 49)




Tetapi jika kelemahan masih nyata dipelupuk mata maka bersabarlah, berdoalah & berpuasalah
"Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah satu perbuatan yang keji.

Dan suatu jalan yang buruk."

(Al Israa' : 32 )


Ketika kau mendambakan sebuah cinta sejati yang tak kunjung datang,


Allah SWT mempunyai Cinta dan Kasih yang lebih besar dari segalanya & Dia telah menciptakan sseorang yang akan menjadi pasangan hidupmu kelak.


Ketika kau merasa bahawa kau mencintai seseorang,


namun kau tahu cintamu tak terbalas


Allah SWT tahu apa yang ada di depanmu & Dia sedang mempersiapkan segala yang terbaik untukmu



Cukup cintai dalam diam

bukan kerana membenci hadirnya

tetapi menjaga kesuciannya

bukan kerana menghindari dunia

tetapi meraih syurga-NYA

bukan kerana lemah untuk menghadapinya

tetapi menguatkan jiwa dari godaan syaitan yang begitu halus & menyelusup




Cukup cintai dari kejauhan

kerana hadirmu tiada kan mampu menjauhkan dari ujian

kerana hadirmu hanya akan menggoyahkan iman dan ketenangan

kerana mungkin membawa kelalaian hati-hati yang terjaga




Cukup cintai dengan kesederhanaan

Memupuknya hanya akan menambah penderitaan

menumbuhkan harapan hanya akan membumbui kebahagiaan para syaitan




Cintailah dengan keikhlasan
Kerana tentu kisah Fatimah dan Ali Bin Abi Talib diingini oleh hati

tetapi sanggupkah jika semua berakhir seperti sejarah cinta Salman Al Farisi..??

".. boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu.

ALLAH mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui."

(Al Baqarah : 216 )



Jangan memberi harapan pada yang belum pasti,


kelak ada insan yang bakal dilukai,


Jangan menaruh harapan pada yang belum tentu dimiliki,


nanti hati yang kecewa sendiri.


Sebaliknya,


gantunglah segenap pengharapanmu kepada Yang Maha Memberi,


nescaya dirimu tak sesekali dizalimi,


kerana Dia mendengar pengharapanmu setiap kali & Dia menunaikannya dgn cara-Nya yang tersendiri




Cukup cintai dalam diam dari kejauhan dengan kesederhaan & keikhlasan

Kerana tiada yang tahu rencana Tuhan

mungkin saja rasa ini ujian yang akan melapuk atau membeku dengan perlahan

Kerana hati ini begitu mudah untuk dibolak-balikkan

serahkan rasa itu pada Yang Memberi dan Memilikinya

biarkan DIA yang mengatur semuanya hingga keindahan itu datang pada waktunya

"Barangsiapa yang menjaga kehormatan orang lain, pasti kehormatan dirinya akan terjaga."

(Umar Bin Khattab ra)





“Sesiapa sahaja yang memberi kerana Allah, menolak kerana Allah, mencintai kerana Allah,membenci kerana Allah & menikah kerana Allah, maka bererti ia telah sempurna imannya.”

(HR. Al-Hakim)


Cukuplah Allah bagiku..


Copy and paste from: this blog



Sunday, November 13, 2011

Mereka



MEREKA


Mereka pergi seorang demi seorang

Beratur menunggu giliran

Tiada gentar mengisi dihati

Tiada sendu meninggalkan dunia yang fana ini

Bahkan tidak sabar mendapatkan kebahagiaan hakiki

Kebahagiaan bertemu denganNya, Sang Abadi

Lalu rindu dan cinta turut sama bersemadi.




Mereka itu, jangan pernah kau hairan

Dunia dan syurga terlalu jauh untuk dibandingkan

Jalan yang dipilih bukan sebarang jalan

Jalan para rasul ikutan umat sepanjang zaman.




Walau tentangan hadir memusnahkan impian,

Kaki kan tetap teguh mengukir tapak,

Walau nyawa bakal jadi taruhan,

Yakin janji Allah pasti akan tertegak.




Walau dunia menyepi,

Keyakinan tak pernah pergi,

Walau tetap bersendiri,

Iman yakin Allah kan sentiasa menemani.




Tanah anbiya’ itu kian berlumuran darah

Namun mulut dunia seakan terkunci melontar suara amarah

Adakah tiada perasaan bersalah?

Padahal kita semua ada pertalian darah

Namun cukup mereka sahajakah yang bertabah?




Kita dan mereka satu, tiada dua

Derita mereka derita kita

Tanah mereka tanah kita

Masjid mereka masjid kita

Lalu dimanakah kita?




Darah yang ditumpahkan bukan meminta balasan ihsan

Bukan juga meraih simpati insan

Namun cukuplah dengan mengerti akan kezaliman

Yang bermaharajalela siang dan malam

Justeru ia memanggil kita untuk tegakkan keadilan!




Suara siapakah yang bakal mencipta sejarah?

“Palestin, jangan pernah mengalah!”

“Kita, jangan pernah berserah!”


Palestin, jangan pernah kita lupakan.

Monday, November 7, 2011

Istikharah

Salam alaik~



Bersaksi cinta di atas cinta
Dalam alunan tasbihku ini
Menerka hati yang tersembunyi
Berteman di malam sunyi penuh doa

Sebut nama-Mu terukir merdu
Tertulis dalam sajadah cinta
Tetapkan pilihan sebagai teman
Kekal abadi hingga akhir zaman

Istikharah cinta memanggilku
Memohon petunjuk-Mu
Satu nama teman setia
Naluriku berkata

Di penantian luahan rasa
Teguh satu pilihan
Memenuh separuh nafasku
Dalam mahabbah rindu

Di istikharah cinta


~^^~


Cinta padaNya.

Kerana CintaNya, aku hidup.

Dan itu sudah cukup.


Alhamdulillah!

Ya Allah, dakap aku dalam kasih sayangMu..

Monday, October 31, 2011

Manja


"Orang yang nak bawa dakwah dan tarbiyah ni tak boleh manja.."

Bibir memuncung automatik bila ayat itu sampai ke telinga. Hati protes. ' Nak manja pun tak boleh.. alahai~'

Bukan pertama kali aku dengar ayat tu. Lama dahulu dah pernah dengar dah. Dah pernah hadam dalam fikiran dah. Tapi taktahu kenapa kali nie bila ayat itu dilantunkan kembali, rasa nak rebel pulak..

Manja. Dulu aku taktahu aku ada sifat itu. Bila mak mengatakan sendiri sikapku, aku sedikit tersentak.

" Anak mak yang paling manja kila la. Nak tegur sikit pun tak boleh. Cepat betul nak merajuk."

Aku ketawa bila dengar kata mak. Manja rupanya aku nie. Tak boleh terima sebenarnya sebab aku sendiri tahu aku ada gaya brutal sikit. :) Ada jiwa kental sikit. (hehe)

Tapi bila aku tahu dan sedar, sikap manja itu terbawa-bawa. Manja dengan kawan-kawan, manja dengan kakak-kakak, manja dengan emak, manja dengan arwah abah, manja dengan anak buah, manja dengan sesiapa saja yang aku rapat. Manja.

Ia spontan. Takde sempat nak fikir 2-3 kali untuk jadi manja. Takde nak buat-buat manja. Memang manja. Real..


So, bila ayat atas sekali merujuk kepada orang yang manja, aku sedikit terasalah. Walaupun aku faham ayat itu tak merujuk kepada orang yang manja asli, tapi sebenarnya merujuk kepada orang yang buat-buat manja (yeke?) tapi aku still terasa.

Ke ia merujuk kepada 2-2 jenis manja?

" Orang yang nak bawa dakwah dan tarbiyah ni tak boleh manja.."

Manja dalam istilah main-main buat kerja
Manja yang bermakna tak serius
Manja yang merujuk kepada malas berdikari
Manja yang bermaksud tak tahan ujian
Manja yang sama erti dengan mengada-ngada
Manja yang kena duk perhati 24 jam

Manja..

Manja ke aku nie?

Orang manja nie sukakan perhatian. Aku suka ker? Kadang-kadang aku rimas jugak kalau selalu orang beri perhatian. Dan aku bukanlah orang yang suka menempel kat orang lain, kecuali dia seorang teman yang rapat. Hurm..

Aku taktahulah.. Mungkin manja yang aku ada nie seperti yang mak aku katakan. Tak boleh kena tegur, mesti terasa. Tak boleh kena marah, mesti tak mahu kawan. Tapi itu bukan semua orang pun ada ker?

Manja betul semua orang. :P


Tapi memang aku manja la. Hari tu aku tengah daurah tapi asyik rasa nak balik je. Siap cakap terang-terang yang tak tahan tu. Alahai, kella~ behave la.. nak jadi mak orang dah perangai macam budak kecil. (eheh~)Bukannya tak pernah berdaurah lebih dari 3 hari. Tu pun mengada-ngada. Kan? Mintak maaf la kakak2 kalau terasa hati denganku~~ emosi tak stabil, asyik teringatkan rumah..


Aku nie memang manja la kan. Kena rotan lenkali nie. Tapi kalau sekali sekala, boleh kot? :))

~ Bagiku...
Manja pun satu fitrah manusia yang ada untuk sama-sama berkasih-sayang, tapi ia perlu dihadkan dalam kadar tertentu sesuai dengan keadaan, masa dan usia~

Manja tak salah, cuma pembawaannya perlu dihadkan. Kalau semua orang nak manja time buat kerja dakwah, alamatnya dakwah takkan sampai kemana-mana. Bukan setakat kerja dakwah, kerja biasa pun takkan sampai ke 'expectation'nya.

Dakwah dan tarbiyah tak perlukan orang yang manja, tapi perlukan orang yang cekal hati, yakin diri, dan tak mudah berputus asa. Sebab jalan ini tak ditaburi dengan haruman kelopak bunga mawar, bahkan ditaburi dengan duri-duri yang tajam menikam.

Jadi orang yang manja tidak sesuai. Benar-benar tak sesuai. Kalau dia nak lalu jugak, dia tak akan tahan.

Sebab susah.

Sebab tu kena tarbiyah. Sebab tu kena basuh. Sebab tu kena doktrinkan dalam fikiran.

Tarbiyah tak perlukan orang manja..



So,Jangan jadi manja, okey!
(manja sikit-sikit boleh~hihi)

Behave! ^__^



Tuesday, October 18, 2011

Dunia baru.

Salam alaik~


Lebih 2 minggu kelas dah berlangsung. Kesibukan jelas nampak, sampaikan tak sempat nak update blog nie.. (betulke?hehe) Malas nak update sebenarnya.. Memang terlalu banyak peristiwa new 4th year nie.. Baru 2 minggu, tapi rasanya bagai dah sebulan disini. Sampai kadang2 rasa macam tak pernah bercuti pun sebelum nie..(melampau tak..) padahal cuti bagai nak rak 3 bulan.. huhu

Banyak cerita.. Tak tahu nak start dari mana. Nak komen tentang environment 4th year nie dulu kot?

Bagiku, 4th year nie sangat-sangatlah mencabar. Dia dah bagi gaya macam seorang doktor da. Fakulti sesekali je gi jenguk, most of the time kat hospital.. Sebab baru lagi, atau mungkin dah lama cuti, aku cam tak selesa dengan bau kat sana. Seminggu 3 kali jumpe patients; 2 kali untuk Surgery, 1 untuk Internal Medicine. Surgery ade 4 part, dan kami akan ganti2 lecturer. Surgery 1st part dapat Lecturer bahagian plastic surgery.. Setiap kali masuk jumpe patients balut luka.. aduhai.. menguji keimanan sungguh..


Kalau sebelum nie, aku tak nampak kritikal.. Tapi kali nie aku benar-benar rasa kritikal. Nak tahu? Kalau masih ingat, aku pernah cerita yang aku bloodsickness. Dulu tak nampak sangat sebab just belajar theory 3 tahun, tengok pun benda kecil2 je. Darah pun tak de.
Kali nie, dengan keadaan hospital, baunya, patients depan mata, darah mengalir, -aku surrender.
Tu belum masuk part aku pitam 1st practical surgery lagi. Agak memalukan lah walaupun doktor tu tak de pun nak besar2kan hal tu. Mungkin perkara biasa baginya. Tapi bagi aku memang luarbiasa.

Bayangkan, kalau aku masuk ward ke, aku mesti pening2. Dan pening2 tu bukan hilang masa tu.. Adalah kadang2 end-up to 2-3 days. Taktahulah ape jenis penyakit nie tapi memang terujinya sedikit sebanyak kesabaran dan ketabahan aku. Dulu theory, mungkinlah sebab aku malas belajar. Tapi yang nie memang out of my control.. Takleh nak control langsung. Just berdoa dan berdoa.. Harapnya aku boleh adapt dengan situasi nie..


Nak tahu kritikal tak kritikal, baru tadi tengok slide presentation yang ade video GIT bleeding, dan endoscopy of GIT dah rasa nak muntak dan pening2 sikit.. Mana taknya, darah pekat pastu memancut-mancut pulak. Tak ke ngeri nak melihatnya? Aduhai..


Bila cerita kat mak tentang tragedi pitam tu mak gelak je. Tapi aku ikut sekali gelak la..Memang lawak sungguh la kot, tengok luka orang je dah pitam.. Dahsyat sangat tu..=p
Mak kata takpelah, tak biasa lagi tu.. nanti lama-lama biasalah tu.. Hurm, betul kenyataan tu, tapi jangka masa sebenarnya tak dapat dikenalpasti. Lama tara mana..


Mencabar, mencabar.. Kalau tak mencabar, tak seronok pulak ye? Yeke? Group aku dengan Dr. Mestan dulu dah dirombak. So, aku group campur dengan international students. Kena speaking la selalu.. Melat sungguh, tapi baguslah tuk aku yang tak berapa nak pandai speaking ni.. Kalau tak, tak berkembang langsung otak..


Sebab adanya peristiwa2 diatas, aku macam kurang enjoy 4th year nie (awal2 la..).. Rasa tak best langsung, siap kata nak balik Malaysia lagi.. Lawak sungguh la hang nie kella. Nak tukar cita-cita lah, nak kahwin lah, dan macam2 idea yang kurang bernas aku lontarkan sebab nak hilagkan stress.. Macam2.. Bukannya nak cuba dulu.


Tapi sekarang dah nampak la sikit2.. Bolehlah 4th year nie.. Takde la teruk sangat. Kena cuba perlahan-lahan. Try nak enjoy every moment, InsyaAllah.. Sebab tak semua dapat naik year. So, kena ade mindset bersyukur kat situ..hurm..


InsyaAllah!!! Allah is always with me.. Apa-apapun itu yang terbaik.. Tapi kalau boleh nak cuba yang terbaik dulu..

Allah kan dah janji, segala penyakit ade ubatnya?


Wallahualam.

Sunday, October 9, 2011

'Pening'katan

Salam alaik~


Lamanya tak tulis! Terlalu banyak cerita yang berlaku tapi hanya tersimpan dalam kotak memoriku nie. Sekarang kurasakan diri dah mula jadi seorang yang perahsia. Kalau ada, bukan disini tempat catatannya. ^_^

Tapi taklah bermaksud aku akan meninggalkan blog ni atau membiarkan ia berhabuk tak berupdate. Cuma apa yang aku fikirkan dan rasa mungkin bukan lagi topik utama. Mungkin pengalamanku yang tak seberapa ini saja jadi santapan buat yang kunjungi blog nie. Itupun kalau adalah kan yang dropped by..;)

Ujian takkan pernah lekang daripada diri seorang mukmin itu selagi dia bergelar mukmin. Tidaklah dia jadi mukmin yang baik sekiranya ujian-ujian itu tak berjaya diatasi. Kalau dilihat, gundah-gelana dalam hati pun merupakan satu ujian, kan?

Rasa berat, malas, ujub, riak..semua tu adalah ujian. Malah lagi advance lagi, bila gembira itupun satu ujian. Subhanallah! Gembira pun mana boleh berlebihan kan. paling-paling tidak, Rasulullah gelak pun hanya berenjut bahu saja.. kita pulak, habis nampak anak tekak..;p


Ujian. Seseorang itu tak meningkat andainya tiada ujian. Ujian penentu tahap seseorang. Level dia disisi Allah. Tatkala diuji, jangan mengeluh kerana percayalah bahawa diri sebenarnya ingin ditingkatkan oleh Allah.. dan percayalah Allah takkan pernah memberikan sesuatu ujian yang lebih berat daripada kemampuan kita.. kalau ujian itu berat, yakinlah kerana Allah tahu kita mampu...


"Berangkatlah kamu baik dengan rasa ringan mahupun dengan rasa berat, dan berjihadlah dengan harta dan jiwamu di jalan Allah. yang demikian itu adalah lebih baik bagimu jika kamu mengetahui"~ (9:41)


it's a push.

And I have to push myself.

Tuesday, September 20, 2011

Menangis

Salam alaik,

Ada satu topik yang memanggil aku untuk berkongsi di sini.. MENANGIS.

(Wow, rasa cool tak tajuk nie..=p)

Majoriti kita kata tak cool langsunglah menangis. Apa lah menangis, macam budak kecik. Budak perempuan saja yang suka menangis. Hilang macho kalau mengalir air mata. Ye tak?

Yeke? hurm, let's see.

Kerana anggapan-anggapan nie, ramai manusia tak sudi memperlihatkan takungan air matanya pecah. Ramai yang sanggup menahan perasaan sendu dalam hati dari memperlihatkannya.

Menangis itu satu kelemahan.

Itu yang didoktrinkan dalam fikiran.


Siapa yang tak pernah menangis? semua orang pernah menangis kan? kalau tak, tipulah. Baby, kalau tak nangis time dilahirkan, tak normal la jawabnya. Bahkan, saat itu mesti nurse2 tepuk2 dada baby tu bagi nangis jugak..kalau tak, tak kembang la paru-paru baby tu tuk bernafas (berdasarkan my reading la kan..)

Hurm, jadi nak kata kat sini, menangis itu fitrah. Lepas menangis, mesti rasa lega. Mesti rasa puas dan tenang yang kita sendiri tak dapat gambarkan. Nikmat tau menangis tu sebenarnya.

Berdasarkan my reading jugak, menangis dapat membuang racun-racun dalam badan kita melalui air mata. Dan berdasarkan kajian, wanita lebih panjang umurnya berbanding lelaki disebabkan sering mengalirkan air mata.. believe it or not? ;)


What's surprising me lagi ialah dalam al-Quran pun ada jugak sebut tentang menangis nie. Tak caya?

"Dan mereka menyungkur di atas muka mereka sambil menangis dan mereka bertambah khusyuk" 17:109

Dikatakan dalam ayat nie, Allah memuji golongan yang menangis itu kerana mencapai tahap makrifatullah dan takut pada-Nya. Subhanallah! Menangis adalah penawar, menangis juga mendekatkan jiwa kepadaNya..

Dalam satu hadis Rasulullah dari Abu Raihanah, katanya " Kami keluar bersama Rasulullah s.a.w dalam sebuah peperangan dan aku mendengar Rasulullah bersabda: ' Diharamkan neraka bagi mata yang selalu menangis kerana takut kepada Allah s.w.t'"-Riwayat al-Hakim.


Menangis dapat ringankan tekanan jiwa, mempunyai nilai perubatan yang tinggi, dan bukan seperti tanggapan orang bahawa itu tanda jiwa yang lemah. Banyak kajian sainstifik telah dilakukan, dan terbukti menangis mempunyai penawarnya yang tersendiri. Subhanallah..

Walaubagaimanapun, sebagai umat Islam, kita dianjurkan supaya tidak berlebih-lebihan, termasuklah dalam hal menangis nie. Kita tak dibenarkan menangis melulu, meratapi kematian dan sebagainya.

Kat bawah nie contoh2 keadaan yang dibolehkan menangis.

1> kerana mengenangkan dosa-dosa yang lalu dalam taubat memohon keampunan Allah.

1>mengalir air mata kerana takutkan api neraka dan azab Allah.

1> mengalir air mata kerana bertemu teman yang lama berpisah

1> mengalir air mata bila melihta kemenangan Islam

1> mengalir air mata melihat agama dihina dan diinjak2 oleh musuh Islam

1> mengalir air mata kerana khusyuk dan sujud kpd Allah.


Subhanallah.. Hebatkan Allah? Menangis itu adalah satu lagi tanda kekuasaan Allah yang perlu kita hayati dan fikir-fikirkan.. MasyaAllah..

Jadi jangan malu lagi nak nangis lepas nie ye.. panjang umur, insyaAllah!

Tuesday, September 6, 2011

@.@

Salam Hari Raya semua~!

Opss, Raya sepatutnya sehari saja, bukan sebulan macam bulan puasa ye tak? Sorry, tapi nak wish jugak pada semua Selamat Hari Raya maaf zahir batin. Andai ada kata-kata sepanjang penulisanku ini mengguris perasaan sesiapa, terkena batang hidung, ada terngumpat sesiapa, terasa dimana-mana, seribu kemaafan diminta.

Penulisanku ini tidaklah seberapa, kutulis tentang perasaanku dan kehidupanku dan semua yang ada kaitan denganku baik yang baik atau yang buruk namun tiadalah dalam hati ini untuk mengenakan sesiapa, mengutuk mengata atau mengumpat sesiapa. Andai terasa, maaf dipinta~ ;)


Dah 8 Syawal, cepatnya masa berlalu. Betul tak? Masa terasa pendek bila akhir zaman. Tapi bagiku masa jadi bertambah pendek bila tak diisi dengan benda-benda yang berfaedah. Aduhai, kelemahan mengurus masa itu masih lagi menjadi sebahagian hidupku. Mahu berubah, namun istiqamahnya mudah tergugah. ;p

Bila direnung kembali, bulan Ramadhan yang berlalu ini mampukah menjadi 'bekalan mantap' untuk ku hadapi bulan-bulan akan datang? dulu istiqamahnya kemain hebat, bila keluar bulan mulia itu kudrat senang tergugat. Tambah-tambah raya haritu, amboi eh~ sakan betul. Macam lupa je pernah berpuasa sebulan!

Nak salahkan anak-anak buah yang ramai memang tak masuk akal. Nak salahkan media massa yang tak pernah berhenti memberi hiburan lagilah tak boleh diterima. Memang salah datang dari diri sendiri, tak ade gunanya nak menyalahkan benda sekeliling kan? Dah balik semua orang, raya pun dah habis, kuih raya walau ade banyak lagi tp dah jemu nak makan, barulah rasa nak bermuhasabah sekejap.. Bermakna tak raya kali ini?


Alhamdulillah, raya tahun nie, bagiku ala-kadar saja. Apa yang ada padaku ala kadar, apa yang ada pun ala-kadar. Sekadar cukup dan tak berlebihan, Alhamdulillah. Seronok, jumpe ramai saudara mara, sambut tetamu, bergurau senda dengan keluarga, gaduh ngade, bermaaf-maafan, tolak-ansur, tolong-menolong~ Rasa agak sempurna raya kali ini. Rasa ada gaya matang sikit. (heee) ;P


Raya kali ni terasa cepat skit habisnya, maybe sebab masih musim sekolah, nak UPSR pulak tu, so cuti hanya tak sampai seminggu pun. Tak best bagi mereka yang bersekolah dan bekerja, tak best jgak bagi aku yang cuti panjang nie. Hurm, orang nak lama-lama berkepit ngan family, tapi yang dapat hanya sekejap. Amat 'mahal' harga masa disitu.


Raya nie jugak raya ke-3 tanpa kekasih hati, jiwa raga. Dia tiada disisi saat bahagia berkumpul sanak saudara. Selama duduk dirumah ni jugak, bayang-bayangnya dimana2. Tempat baringnya, tempat sandarnya, makan dan minum. Dia dimana-mana dalam kenangan, dalam memori yang tersimpan dalam benakku. Apa tidaknya, 20 tahun hidup ini bersamanya. Dan dalam 20 tahun itu juga terlalu banyak memori yang tersimpan sehingga hanya air mata saja yang menterjemahkan kerinduan pada kenangan-kenangan itu.

Kehilangan itu pahit.

Teringat masa Ramadhan yang lalu, beberapa kaliku mimpikan si dia. Padahal ketika di Czech, mimpi itu susah sekali hadir. Benarlah, kenangannya disini terlalu banyak. Sampai sedu dalam mimpi terbawa ke alam nyata. Nyata sukar untuk kucari penggantinya.


Bukan ku tak redha, tapi rindu itu selalu menyapa.


Aku bersyukur atas nikmat yang Allah berikan sampai ke hari ni. Mudah-mudahan ada lagi umur ini untuk bertemu dengan Ramadhan lagi, dan moga-moga bekalan sekarang ini mencukupi untuk sampai pada bulan itu tahun depan. Cuti yang berbaki ini nampak gayanya kena guna sehabis baik. Dah balik sana nanti, tada istilah cuti lagi bagiku. Banyak kerja yang menanti.~


Aku bersyukur atas nikmatNya, aku berpeluang untuk berhari raya di Malaysia. Buat teman-teman yang tak dapat beraya di kampung, jangan rasa sedih, insyaAllah kesempatan ini akan muncul lagi dan harapnya kita terpilih untuk berhari raya dengan keluarga.

Mereka sedang berperang dengan exam, aku?
Aku masih berperang dengan diri sendiri, dan suasana sekeliling~ mujahadah fi nafsi.

Moga jihad kita sama-sama kearahNya~

Salam aidilfitri..





Wednesday, August 24, 2011

ceritera..

Scene 1

Di Teluk Batik. Aku daripada tak mahu mandi terus rasa nak mandi bila tengok kakak dan anak buahku mandi laut. Dah lama tak merasa nie. Bila lagi? Nanti masuk bulan puasa mana ade orang berkelah dah.

Alamak, baju tak bawak. Seluar jeans dah basah hampir 3/4. Ni balik nak pakai baju ape? Alamat nanti kena bermalam la kat teluk batik nie ha..

Malas fikir, aku terjun je.. Soal baju nanti aku fikir kemudian..huhu

Habis mandi....

'Kak, takde baju la..'
' Tu, Dayat ade bawak baju lebih. Akak pakai baju dia, ko pakai baju akak. Nak?'
'Oklah kalau camtu.'
'Ke ko nak pakai baju akak datang tadi. Tapi jarang sikit, lengan pendek plak tu'
'Ala...yeke.. takpelah.. meh la baju akak yang tu. Sian akak, akak pakai la baju akak nie' kuhulurkan baju baru yang kupegang.

'Jaranglah kila baju tu. Jap, akak rasa akak ade bawak cardigan tadi. Tapi dalam kereta. Nanti suruh Iwan gi ambil.'

'Oh, yeke ade? Nak la kalau camtu..'

Aku baru je fikir nak labuhkan tudung dan simpan tangan yang terdedah bawah tudung kalau boleh. Tapi gerakan pantas kakakku buat aku terharu. Sensitifnya dia tentang auratku, pekanya dia tentang sikapku. Ya Allah, teringin aku hadiahkan sebahagian pahala menutup aurat ini buatnya..



Scene 2

Di suatu ketika saat aku dan kakakku sibuk bersiap untuk keluar bershopping.

'Kila, ade tudung tak? nak pinjam?'

Aku terkedu. Salah dengar ke ape? Mata mencari punca suara dengan pandangan tidak percaya.
'Cepatlah, ade tudung tak. Meh la pinjam. Tudung akak basuh semuanye'.

Aku terkulat-kulat mencari kata. Biar betul?
'Err, tudung ala tudung camni la. Mana de tudung lain dah. Akak nak pakai ker?'

Dia pandang aku, aku pandang dia. Masing-masing membisu. Tiba-tiba aku teringat ada tudung pashmina yang lilit tu.
' Atau akak pakai tudung pashmina nie.. lilit-lilit je..'
' Hurm, oklah..'

Aku tarik nafas lega. Selesai.. Alhamdulillah, bolehlah tu sikit2.. Tudung bidang 50-60 yang selalu jadi tudung pilihanku kusimpan kembali ketempatnya.




Kakak-kakakku yang ada dalam cerita ini bukanlah kakak yang sama kerana aku ada kakak yang agak ramai. Kukarangkan kisah ini sekadar sebagai satu tanda ingatan atau mungkin sebagai tanda penghargaan buat mereka. Banyak episod-episod bersama kakakku yang indah, yang sangat bermakna, dalam siri perjalanan kami mengenal Allah.

Ingin kutarik mereka bersama sampai kesyurga...

Friday, August 19, 2011

The gift

Assalamualaikum wbt,

Vaah, hebatnya terasa.. Ehe, boleh ke riak gaya gitu? Boleh la kot. Diri dikelilingi dengan orang-orang yang hebat, jadi diri pun terasa hebat.. wah, hebatnya aura orang-orang hebat nie!

Subhanallah walhamdulillah walaailaha illallah wallahu Akhbar!

Segala puji bagiNya yang menciptakan langit tanpa tiang, menciptakan awan tanpa jatuh, mencipta bumi dengan hamparan baldu hijau. Laut yang beralun tersilau dek pancaran matahari yang bersinar garang. Memberi kilauan bagaikan permata tersimpan dicelah kebiruan air..

Subhanallah walhamdulillah walaailaha illallah wallahu Akhbar!

Jelas, itu yang aku boleh katakan sekarang. Jelas dengan prinsip dan peraturannya. Jelas dengan perjalanannya, jelas strategi dan perancangannya, dan yang paling penting jelas matlamatnya. Jelas, dan aku puas hati. Now, it's my turn to decide..what should I do.


Tiba-tiba ayat di atas seperti ingin menamatkan post kali ini.. =p. Jadi, diri nak berundur dahulu la.. eh, boleh tak gaya gitu? hihi, bolehlah kot.. InsyaAllah, akan dicontinue dengan tajuk2 post seterusnya.. I will reveal them one by one.

^^ Hezky den!


p/s: lg 1 hari before tamatnya 10 hari maghfirah dalam ramadhan kali ini.. jangan lupa untuk berdoa ye..

Allahumma innaka a'fuwwun kareem, tuhibbu afwa fa'fuanna, wa walidina, wajamiel muslimina wal muslimat, mukminina wal mukminaat birah matikayaa arhamar rhohimin..

Ya Allah, sesungguhnya Kau Pengampun yang paling baik, Kau suka mengampunkan, maka ampunilah kami, ibu bapa kami, orang2 muslim baik lelaki dan perempuan, orang2 mukmin lelaki dan perempuan, dengan rahmatMu Wahai Tuhan Yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani..


Wednesday, August 3, 2011

nota dakwahku :Solat, Puasa..


Kenapa solat?

Diam.

Kenapa kite kena puasa?

Diam lagi.


Otak berputar mencari kata. Kata mudah yang nak diterangkan pada adik yang bukan lagi kecil di depanku ini, malah dah boleh berfikir sendiri. Hati geram, tapi otak selalu mengingatkan; berhemah dan berhikmah, kella. Tak semua orang tahu..

Aku menarik nafas sebelum melepaskannya perlahan. Solat, selalu dipandang sepi. Tapi puasa tetap berjalan. Pelik, tapi mungkin tak pelik bagi mereka. Merasakan puasa itu boleh berdiri sendiri tanpa solat. Kalau solat itu tiang, manakan bumbung nak dipasang kalau solat tak dilakukan?

Majoriti, bukan adik nie sorang saja yang buat demikian. Ramai lagi yang macam nie. Opss, bukanlah aku ingin mengata yang aku nie baik, lalu dengan ringan mulut aku mengatakan sedemikian, tapi hakikatnya memang ya.

" Agaknya hang taktau kepentingan solat dan kelebihannya nie.. sebab tu hang tak buat.. takpe, nanti akak cari dalam tenet dan akak suruh ko bace.. nanti baru ko realize benda tu penting."

Kebanyakan mereka tak tahu kenapa dan apa tujuannya buat semua nie. solat, puasa, kelebihan terawih dan lain-lain. Bila kita taktahu, kita takkan nak buat kan? So, memang ilmu pengetahuan tu sangat2 penting dalam membawa kita melakukan sesuatu perkara.

Aku dah banyak beritahu padanya tentang kenapa dan apa tujuan solat nie. Bahkan dari segi saintifiknya pun aku dah berbuih jugak cakap. Tapi maybe hanya bercakap semua orang boleh, so aku fikir dengan cari maklumat yang lebih terperinci dalam tenet boleh la bina keyakinan adik sorang nie.

So aku end up topik tu dengan ketengahkan satu persatu nikmat yang Allah bagi padaNya, cuba untuk buat dia berfikir. Bila orang berfikir, ini akan menjana minda dan akhirnya akan membawa kepada kesedaran akan keindahan segala bentuk kejadian ciptaan Allah di muka bumi ini.

Solat dari segi saintifiknya boleh kita katakan tentang perihal sujud. Sujud akan membuka satu laluan darah yang memasuki otak dan akan me'refresh'kan kembali otak kita. Tapi laluan darah ini hanya akan terbuka dengan bersujud. Selalu aku menukarkan perkataan solat itu kepada sujud. Sambil tu aku terangkan kelebihan bersujud nie.

" Sujudlah.." instead of " Solatlah.."

Kerana dari segi istilahnya mungkin berlainan, tapi hakikatnya maknanya sama. Mungkin remaja sekarang nie dah boring dengar istilah solat apatah lagi tiap-tiap kali disuruh diiringi dengan nada marah. So, apa kata kita cuba tarik dengan cara yang lain pula. Bukan dengan nada marah, tapi lembut. Kerana tak semestinya hati mereka ni keras untuk diajak buat kebaikan, kan?

Itu belum lagi diceritakan tentang kelebihan solat berjemaah, yang mana cas-cas negative dalam badan kembali menjadi positive bila saf-saf dirapatkan dan saling bertemu bahu. Subhanallah, setiap ciptaan Allah itu ada fungsi dan manfaatnya bagi manusia sekiranya mereka mengerti dan berfikir.

Banyak kelebihan solat dari segi saintifiknya, jadi kita kena yakin dan percaya, yang Allah tetapkan pada kita semua seperti solat, puasa, tutup aurat, semuanya baik-baik dan bermanfaat bagi kita.. kita just patuh saja perintah Allah. Jangan persoalkan dengan ilmu kita yang setitis saja nie. Allah kan tahu apa yang terbaik tuk hambaNya?

Mungkinlah manfaatnya ada yang belum lagi kita tahu, tapi satu hari nanti pasti kita tahu yang Allah tak akan pernah bebankan hambaNya dengan beban yang kita tak mampu.

Contohnya solat, dulu Allah tetapkan 50kali sehari, tapi kerana kasih sayangnya, Allah bagi diskaun 90% dengan jadi 5 kali saja tapi pahalanya still ibarat 50kali sehari solat.

Itu pun masih nak diskaun? Nabi Muhammad kata apa bila Nabi Musa suruh lagi mintak diskaun pada Allah, kurangkan lagi solat 5 waktu tu, dalam peristiwa israk dan mikraj?

"Sudahlah, aku malu untuk mintak lagi kurang pada Allah.."


Nabi malu nak mintak lagi kurang. inilah yang maksimum yang Nabi dapat menangkis malunya untuk mintak pada Allah. Jadi janganlah kita malukan nabi dengan tidak melakukan solat yang Nabi dah susah payah mintak kurang nie..wallahualam

Last-last hati berdoa. Moga pintu rahmat dan kasih sayang Allah masih lagi menyapa kita. PadaNya ku berserah segala.


p/s: adik nia bukanlah adik saya, just watak sampingan yang kuciptakan untuk ketengahkan isu nie.. ^^
aku bukanlah seorang yang bijak berkata-kata atau menulis. Tapi kurasakan penting untuk cuba ketengahkan topik-topik yang boleh mengajak kita berfikir sejenak, dan cuba mengajak manusia untuk kembali kepada Allah. wallaua'lam

Sunday, July 31, 2011

Ramadhan Kareem~

Ku menunggu
Ku menunggu kau hadir menghiasi hidupku
tak akan kusiakan detik bersamamu
ku kan selalu setia menunggumu

Rindu itu
ku merindui detik-detik hadir dirimu
Saat kau muncul menghiasi langit malam
hadirmu kunantikan penuh debaran

Haruskah kubilang rindu
Hati senang namun bimbang
Adakah mampu kubersujud
Disetiap malammu

Haruskah kubilang cinta
Hati senang namun bimbang
Ingin kuwarnai dirimu
Dengan amalku

Datang padaku
Kuharap umurku masih ada untukmu
Saat kau mengulangi kitaran hidupmu
Ku kan selalu setia tuk menunggumu..

Ku tetap menunggu..


**lagu rossa yang berjudul 'ku menunggu' telah diedit dan diubahsuai untuk menyambut bulan ramadhan yang penuh berkah ini..^^, enjoy!!!


moga ramadhan kali ini lebih berkah.. insyaAllah
luruskan niat, kuatkan tekad.
berusahaa!!!


Monday, July 18, 2011

Tanah airku; catatan diari 1

Salam alaik,

Alhamdulillah, selamat sampai selasa lepas di KLIA.. naik korean air for the first time, scary jugak rasa.. sebab cam tak pernah dan agak jauh la perjalanan nie.. ditemani adik junior pulak, huhu..rasa risau tu lebih sikit la daripada biasa, sebab rasa tanggungjawab tu lebih sikit..hehe. Tapi Alhamdulillah, Allah mudahkan.. syukur2..


Sesampainye di KLIA, takde orang yang tunggu..rupanya kakak2 still dalam perjalanan, lega jugak la..takut dyorang tunggu lama kat luar..dah la malam.. jumpe2, alahai, besarnya kakak2ku~ hehe... dah berubah dah dyorang..huhu.. aku lak yang jd kurus tang2 tu padahal aku naik jugak la..tapi sebab kenaikan tu tak sehebat dyorang maka aku dikategorikan kurus..kui3~lawak2..jumpe hafey, comey2...pastu riuh betul duduk dalam kereta tu sepanjang perjalanan nak gi rumah kakak aku..dah lama tak menyembang kan..macam-macam perkara la sembang sampai tak larat nak gelak..dapat ngan dyorg nie memang la..sume kaki lawak tak bertauliah..hehe..jangan taktau, sebab tu aku ade pengaruh lawak jugak..heee~

then bermalam di rumah kakak sebelum balik ke perak keesokan harinya..

Bersua muka dengan ibu tercinta memang tak dinafikan perasaan berbunga-bunga.. mak makin tembam..syukurlah, sebab mak selalu cakap tak lalu makan.. so, bila tengok mak agak berisi nie, lega la hati..hurm, rumah pun dah lain..jumpe jupa yang taktahan tu.. budak kecik nie dulu lembik je, tapi sekarang dah reti jalan even badan lembik lagi..hehe~ pastu riuh jugak mulut dy.pandai ikut cakap orang..alahai, comeynyer~

sejak ari pertama jejak kaki kat lekir nie dah ramai dah orang aku jumpe..alhamdulillah la.. jumpe Tok Arsyad, tok nek chik, tok su, aisshh, ramailah..sebab namapun kampung aku kan, so jumpe orang kampung tu semestinya lah kan.. hari kedua dah gi ipoh lawat kak nyah yang tak sihat, sementara tu antar sekali nabila. sehari before, nabila bawak bakal tunang dia ke rumah, so dah ada tetamu dah time hari pertama aku balik..huhu~ nabila nak kawen dah, moga berkekalan..mak keyla dia still maintain cun lagi..hihi

hurm, ari sabtu gi pekan sabtu. aku malu2 nak pergi beli barang~ meluat kak atun..hehe.. yelah, segan la jumpe orang..dah lama tak jumpe rakyat malaysia nie..kena slow2..kui3.. petang tu, gi bershopping kat tesco sitiawan.. jumpe lagi kawan2.. seronok jugak jalan kat tesco tu.. tesco baru dibuka tahun nie rasenye..so, 1st time la aku gi sana..=P

ari ahad, kenduri kawen sedara kat Sungai Tiram.. kat situ lagi la ramai kawan2 yang aku jumpe..just yang aku tegur syidah sorang je,yang lain aku nampak dari jauh je..huhu.. haila, nie memang tak sembunyi dah berita kepulangan ku nie.. tapi tu pun kalau depa still kenal aku la kan..

minggu pertama agak sibuk la jalan2.. waktu tidur pun betul2 tak dapat nak adjust lagi..kadang2 boleh je tengah hari bute aku terlelap..ntahla..tak leh nak synchronize lagi nie.. hurm, makan pulak jangan cerita la..tengah malam tibe2 rasa lapar tu, tengok2 memang waktu makan malam kat sana..hehe.. tp takde la makan, just telan kudap2 je tahan lapar..

syaaban dah makin dipenghujung. .insyaAllah tengah persiapkan diri menghadapi ramadhan kareem.. juga masih meneliti diri, nak tampal mana-mana yang koyak.. harap sangat ramadhan kali ini tak disia-siakan oleh diri yang selalu leka nie.. wallahua'lam.


Ya Allah, moga Kau berikan kekuatan pada diriku untuk bertahan dan beristiqamah di bumi malaysia ni..

Sunday, July 10, 2011

Sejuta Rasa


Ya Allah, tak tertafsir perasaan ketika ini.. Sayu, sedih, rindu, cinta seolah-olah saling bertingkah dalam jiwa. Mengisi segenap rongga dalam diri. Lalu perasaan itu membuahkan sendu yang tak terucap. Entah mengapa, tapi perasaan ini makin berleluasa.

Nak kata rindu pada Malaysia, kaki bakal melangkah 2-3 hari lagi. Nak kata rindu pada bumi Czech ni, kaki masih lagi disini.. Mungkin rasa sayu hati datang daripada perasaan cinta yang lahir di tanah ini. Tanah yang menjadi saksi perjalanan hidup seorang hamba, dimana dia menyemai cinta dan cita-cita. Mungkin juga sayu hati bakal meninggalkan teman-teman yang masih berjuang, bertarung dengan exam yang memenatkan jiwa. Pertarungan yang menuntut pengorbanan hebat.
Sedih juga kerana bakal berjauhan dengan teman, sedih kerana bakal melayari kehidupan di Malaysia sendirian, tentang iman yang naik dan turun, dan macam-macam lagi. Allahu akhbar!

Ya Allah, persiapkan daku dengan jiwa yang kental, azam yang kuat, dan hati yang dahagakan cintaMu..

~

Apa pendapatmu jika aku katakan rindu pada sesuatu yang sedang ku lihat?
Rindu walau berada di hadapan mata.. rindu walau masih dapat ketawa bersama.. rindu walau masih terdengar suara..

Tapi rindu itu tak terucap.. kerana hanya aku saja yang tahu rindu itu ada..

Ya Allah, permudahkanlah urusan mereka yang aku kasihi, yang aku sayangi dan aku cinta.
Moga redhaMu seiring dengan langkah kami..

~

Malaysia, are you ready?
I'm back!

Sunday, July 3, 2011

Nak jadi super woman!


Salam alaik,


Tak tahu buat apa 2-3 hari ni tapi memang tak lekat kat rumah langsung.. ada saja tuntutan untuk keluar rumah, dan akhirnya hari nie berjaya juga duduk dan menulis. yes, menulis! wah, rindunye nak tulis kat blog nie... rindu sangat2!


Exam untuk student Czech kat sini memang mencabar. Pengalaman pilih tarikh, berebut tarikh dengan orang lain, exam oral, jumlah soalan yang beratus-ratus tapi just pick 3 soalan sahaja, pengalaman repeat exam yang hanya ada 3 chance saja,,; semua tu hanya kami sahaja yang rasakannya.. hanya disini saja pengalaman itu, tiada dimana-mana.. perasaan ketika exam pula hanya Allah saja tahu.. perasaan yang bergantung harap pada Dia sahaja.. Dia yang memegang hati examiner untuk bagi lepas atau tidak, dan Dia yang memegang ingatan kita untuk ingat atau tidak soalan2 tersebut..


Oral exam disini banyak mentarbiyah diri untuk meletakkan 100% tawakal hanya pada Allah. bukan separuh2, bukan juga atas usaha.. bukan atas benda lain, tapi padaNya semata..

Dan oral exam ini jugak mengajar diri untuk sedar beginilah contoh 'exam akhir' disana nanti.. Exam yang dimana manusia dibangkitkan untuk ditimbang amalan2nya untuk dihisab dan Allah akan jadi examiner~menyoal kita atas amalan2 yang kita lakukan di dunia.. MasyaAllah.. sepatutnya getar nak gi exam akhir itu patut lebih lagi, kan?


Kalau diceritakan pengalaman ini, takkan sesiapa pun akan mengerti kecuali merasakannya sendiri.. Bukan tak pernah cerita kat orang lain, tapi bila cerita jarang orang faham.. nak kongsi perasaan sedih lepas failed exam pun kadang-kadang lepaskan kat kawan2 sini saja.. kalau family pulak hanya just tumpang berdoa dan support saja, jarang dapat memahami situasi exam disini.. kami disini bergelumang dengan pelbagai perasaan yang kadang2 kami sendiri tak dapat nak tafsirkan...


Tapi bukan nak salahkan sesiapa, tapi memang begini sistem exam di czech. Kalau orang lain tak faham pun, bukan la salah mereka. kami awal2 tu pun tak berapa faham dengan sistem nie. lepas rasa baru tahu..


Dan alhamdulillah, Allah mudahkan langkahku ke 4th year..sekarang ni baru perasaan seronok abeh exam tu datang~ kalau tak, 1st day habes exam tu cam xde perasaan je.. kalau cakap kat orang time tu, mesti orang kata futur nikmat.. hehe... tapi serious, hari lepas exam dan 2 hari lepas tu, aku cam xde perasaan langsung.. agaknya sebab banyak benda nak buat kan.. banyak benda tak setel jugak.. so, cam rase xde pape pun yang berlaku.. dah jadi ala-ala 'robot exam' pulak..


Adoi, robot exam.. tak mahu jadi robot exam! tapi sepanjang exam kali nie memang terasa la diri nie seperti robot. bangun pagi-study, petang-study, malam-study. esok bangun camtu jugak. takde life langsung.

Rumah yang dulu riuh jadi senyap, yang selalu ade orang datang- sunyi sepi takde pengunjung. Dapur yang selalu berasap, kali nie hanya lewat petang baru ade bunyi. Rasa macam tak nampak dunia masa exam.. hanya 24jam buku saja.. sampaikan traffik Fb pun slow, xde orang post apa-apa.. huhu.. Bukan tak mahu nak bersosial,bukan tak nak jadi macam biasa tapi tulah, nak cakap exam disini memang memerlukan tuntutan yang lebih daripada biasa. tuntutan yang lebih, dan pengorbanan juga kena lebih..


Wallahualam..
lepas habis exam, banyak tugasan lain yang menanti~
moga Allah redha atas urusan2ku..Baik besar mahupun kecil~



banyaknyer kerjaa!!!

~owh, rindunyer nak balik malaysia!!(tiket mahal~uhuk)

Saturday, July 2, 2011

Alhamdulillah~




alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah,
alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah,
alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah,
alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah,
alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah,


alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah,
alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah,
alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah,
alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah,

alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah,
alhamdulillah,....

alhamdulillaaaaahhhh!!!!!!


post-pathoanatomy~
30 June 2011

Monday, June 27, 2011

Sunyi.


...


Psss..,ade dengar bunyi apa-apa tak?


...


tak dengar? ce dengar sekali lagi..


...


tak de jugak?


.....


daku pun tak dengar ape2.. sunyi sangat nie..


...



sunyinye blog nie...




=p

Sunday, June 12, 2011





Pesanan Muhammad Ali buat wanita...

Ramai orang tanya soalan kenapa perempuan muslim kena bertudung dengan purdah atau Hijab.. Dan ini adalah jawapan yang terbaik untuk memahami kepentingan hijab. Ikuti nasihat Muhammad Ali berikut mengenai tentang kepentingannya...

:: Peninju Muhammad Ali menasihati anaknya ::
...
Kejadian berikut berlaku apabila puteri Muhammad Ali pulang ke rumah dengan berpakaian yang kurang sopan. Berikut adalah cerita yang diberitahu oleh salah seorang anaknya:

Apabila akhirnya kami sampai dirumah ayah dengan di bantu oleh pemandu menghantar saya dan adik bongsu saya Laila. Seperti kebiasaan ayah akan bersembunyi di belakang pintu untuk mengejutkan kami. Kami akan berpelukan dan menukar-nukar ciuman dengan ayah semesranya seakan kami tidak berpeluang lagi.

Ayah memandang kami dengan penuh makna. Kemudian ia menyuruhku duduk di pangkuannya dan berkata sesuatu yang tidak pernah kulupakan. Ayah memandang mata kami dengan penuh pergertian dan berkata:

“Hana, setiap ciptaan tuhan yang berharga di dunia ini akan terlindung dan amat sukar untuk diperolehi. Dimana kamu boleh dapatkan permata? Tertanam jauh di perut bumi, tertudung dan dilindungi. Dimana kamu jumpa Mutiara? Terbenam jauh di dalam lautan, tertudung dan dilindungi oleh kulit kerang yang cantik. Di mana kamu cari emas? Terperosok di lapisan bumi tertudung dengan lapisan demi lapisan tanah dan batu. Kamu kena berkerja keras untuk mendapatkanya.”

Ayah merenung tajam ke arah mata kami dengan berkata serius.

“Tubuh kamu adalah suci. Kamu adalah lebih berharga daripada emas mahupun permata oleh itu kamu juga perlu bertudung.”

Petikan dari buku : More Than A hero : Muhammad Ali's Life Lessons Through His Daughter's Eyes.

Friday, June 10, 2011

Segalanya mudah bagiNya..

Salam alaik~


Hari khamis semalam. Ada repeat test for surgery yang berlangsung pukul 2 petang. Pukul 1 petang baru diri ini berjaga dari tidur. Tidur untuk menghilangkan sakit yang bermaharajalela lewat pagi itu. Padahal awal-awal subuh semangat untuk belajar itu membara namun kerana sakit pelik disekitar abdomen memaksa diri untuk terbaring dalam berbagai cara. Lalu tertidur.

Terbangunnya diri saat itu, dua pilihan menjelma. Sama ada pergi buat test dan failed atau tak payah pergi dan tunggu next repeat. Namun, pilihan pertama lebih menerjah ruang fikiran berbanding yang kedua kerana salah satu sebabnya, tak mahu menunda-nunda. Nanti entah bila pulak akan amek test tu.. Kacau..Banyak lagi benda nak buat nie. Tapi pilihan pertama bukanlah yang terbaik sebenarnya kerana pergi untuk failed memang tak payah pergi langsung pun tak pe. Tengah sakit-sakit nie, memang fikir nak duduk setempat je.

Fikir punya fikir, biarlah. Mana tahu jalan-jalan nie sakit tu hilang sikit. Daripada duduk terperap kat rumah. Sakit badan tidur lama-lama.

So, pergilah. Memang cakap kat anis, aku pergi untuk failed nie. Memang tak bace ape. Baru nak bukak notes setengah jam tadi. So, Anis pun tanya-tanya la aku soalan along the way nak sampai ke EC tu.. Jauh plak EC dengan bus stop. Menguji ketabahan aku nie.

Then sampai2, masuk. Dan redha je. Sambil dalam hati kata " Ya Allah, demi kesakitan yang aku alami 2 hari lepas ini, bagilah aku lepas surgery test kali ni".

Just itu doa yang aku ucapkan.

Then, aku lepas.

Yes, aku lepas dengan minimum errors. Subhanallah.

Tak payah puji aku lah. Aku tak bace apa. Aku tak usaha apa. Aku usaha untuk datang je.

Itu Allah yang buat semua. Aku tak sure sama ada doa tadi dimakbulkan atau doa orang sakit itu makbul.

Tapi aku rasa aku tak perlu hairan.

Doa pada Sang Pemakbul, manakan tak termakbul?

Subhanallah~ Allah, padaMu diletakkan segala urusan..


Moral of the story: Jangan tak usaha dulu sebelum bertawakal.. hanya kalau terdesak saja ok? usaha x=x succes.. Allah itu Maha Luas pemerhatianNya~

Wednesday, June 8, 2011

Sakit..


Sakit itu penghapus dosa kan?


Allah berfirman di dalam surah At-Tagaabun, ayat 11 yang bermaksud:

"Tidak ada kesusahan (atau bala bencana) yang menimpa (seseorang) melainkan dengan izin Allah; dan sesiapa yang beriman kepada Allah, Allah akan memimpin hatinya (untuk menerima apa yang telah berlaku itu dengan tenang dan sabar); dan (ingatlah), Allah Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu".


Bertahan lah....

Tuesday, June 7, 2011

Lapangkan jiwamu


Sana sini orang bergaduh.

Jangan bergaduh!

Aishh, macam cakap kat diri sendiri pulak, kan..=p

Tapi, betul, jangan bergaduh. Dunia tak aman kalau bergaduh. Lainlah bergaduh atas benda yang hak dan batil kan.
Aku tak suka bergaduh. Tapi kadang-kadang kesabaran tu diuji benar dan aku tak nafikan aku memang mudah marah. Even bagi sesetengah orang benda tu simple je tapi maybe aku akan marah. Dan aku jenis berterus-terang juga. Bila aku marah aku gtaw aku marah. Sekarang nie pun tengah berterus-terang la nie.=p

Jangan bergaduh la. Kebanyakan kita bergaduh sebab kita selalu mentafsir. Apa yang selalu kita lihat itulah yang kita selalu nilai. Kita kena sedar la kadang-kadang tafsiran kita bukan selalu 'kena' atau betul pun. Majoriti kita suka memerhati, tapi awas ya, pemerhatian kita kadang-kadang tak selalunya cerah. Kalau yang pakai spek tu kena lap-lap skit kanta mata tu. Kalau yang tak pakai pulak, still kena gosok2 mata skit supaya habuk tak mengkaburkan pandangan.

Takut juga kalau pandangan kita ni dikaburkan dengan pandangan dari pihak ketiga.
Siapa? Musuh utama la. Yang suka membisik-bisik tu.. Syaithan. Naudzubillah.



Husnuzhon. Bersangka baik atau berbaik sangka (ada beza ker?=p) walaupun kita tahu keadaan pihak sana yang salah. Bersangka baik walaupun hakikatnya perit. Bersangka baik kerana kita tahu Allah yang pegang hati orang sana. Kita tak tahu dan kita tak boleh nak agak. Hanya Allah saja yang Tahu.

Kita selalu memilih untuk berfikir negative dahulu sebelum positive. Memang sukar untuk berhusnuzhon, tapi kenapa kita kena selalu berusaha elakkannya? simply, kerana Sang Pencipta tak menyukainya.


“Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa” (Surah Al-Hujurat:ayat 12)
Bila Allah menegur, pasti perkara itu tak baik untuk manusiakan?
Sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa. Walaupun kadang-kadang kita rasa agakan kita betul, tapi hati-hati, kerana sebahagiannya mungkin adalah dosa. Kalau betul, tidak mengapa, tapi kalau salah, dapat dosa. Walau hanya dengan sangkaan. Senangnya dosa mengisi kan?


oh, hati...


Kenapa bincang pasal husnuzhon nie? Sebab nie point untuk mengelak daripada bergaduh. Sebab bila husnuzhon tiada, maka perasaan negatif itu senang mengisi.. Lalu mencetuskan api-api dalam hati. 'Sparks' yang membawa kepada tercetusnya 'perang dunia' antara kita.

Bergaduh.


Lapangkan jiwamu. Jiwa itu bukan hati ye. Hati yang dimaksudkan disini ialah 'liver'. Susah guna perkataan Melayu untuk 2 objek nie. Sebab 'heart' untuk jantung, 'liver' untuk hati. Tapi tak pelah. Yang nak dikatakan disini, jiwa manusia itu bukanlah sekecil 'liver' yang selalu tengok dalam gambar ke, dalam lab anatomy ke, etc,etc. Tapi jiwa nie Allah ciptakan sesuatu yang tak dilihat.

Objek ghaib. Boleh jadi ia kecil, boleh jadi ia besar, bergantung kepada cara kita memikirkannya. Bergantung kepada kita men'didik'nya.

Dan orang Islam itu shud be jiwanya besar. Menarik tak bila dikatakan jiwa Muslim (or shud I called mukmin?) itu Allah jadikan besar? Sebab Allah didik kita untuk mendidik jiwa kita. Allah bagi ujian yang kita terima ia sebagai satu level untuk menaikkan darjat kita disisiNya, dan Allah kurniakan nikmat untuk mengetahui siapa antara kita adalah golongan bersyukur. Dua benda ini sebenarnya sama. Bala atau nikmat, dua-dua itu adalah ujian. Dan bila kita boleh 'cope' dengan dua benda nie, insyaAllah, jiwa yang besar itu milik kita.


Rasulullah SAW bersabda: “Sungguh aneh bagi seseorang mukmin itu, seluruh keadaan yang menimpa dirinya dianggap sebagai sesuatu kebaikan bagi dirinya. Keadaan seperti ini tidak akan ditemui pada sesiapapun kecuali seorang yang beriman. Jika dia mendapat kesenangan lalu dia bersyukur, maka perkara itu akan mendatangkan kebaikan bagi dirinya. Jika mendapat kesusahan lalu dia bersabar, maka perkara itu akan mendatangkan sebuah kebaikan bagi dirinya.” (Hadis riwayat Imam Muslim)


Jiwa itu boleh dididik. Kalau tak dapat lagi, insyaAllah boleh lagi dididik dalam diri. Masih belum terlewat untuk menjadikan jiwa kita besar seperti jiwa mukmin yang dalam hadis ini.

Lepas jadi Muslim, mestilah mahu jadi mukmin, kan? ^^ insyaAllah.

After bergaduh mesti nak bermaafan pulak kan..

Susah nak maafkan, I know. Kutahu. Lebih-lebih lagi manusia yang ada ego tinggi. Lebih-lebih lagi orang yang jenisnya memang susah nak maafkan. Haha. (eh, boleh tak gelak..? Sebab yang dirujuknya adalah diri sendiri, so kalau orang lain terasa diri macam tu jugak, maaf, bukan anda yang diketawakan.=p )

Belajar. Didik. Semai. Buka minda dan lapangkan jiwa. Jiwa kita kan besar? So, nak maafkan seseorang is simple buat jiwa yang besar itu. Take it dengan jiwa yang besar umpama air telaga yang tak rosak kesegarannya dan kesedapannya hanya kerana segenggam garam berbanding air dalam gelas yang terus jadi masin automatically sebab garam yang sama.

Take it as your tarbiyah. Apa-apapun yang kita lalui is tarbiyah kan. Allah nak didik. Bukan senang nak dapat tu.

life is...


Tapi kalau nak senang dan mudahnya untuk memaafkan nie, berbalik yang atas tadi la. Tak payah la bergaduh, so tak de la perlu maaf2 nie kan.. hehe. In case kalau dah 'ter' gaduh, memang kena bukak la pintu kemaafan.

Yang paling penting, don't judge first la. Manusia lain-lain, even struktur rambut pun lain, inikan organ dalam, kan. (heh..)

Dan Kami tidak mengutuskan rasul-rasul sebelummu (Muhammad) melainkan mereka pasti memakan makanan dan berjalan di pasar-pasar. Dan Kami jadikan sebahagian kamu sebagai cubaan bagi sebahagian yang lain. Mahukah kamu bersabar? Dan Tuhanmu Maha Melihat (25:20)


Allah soal tu, mahukah kita bersabar?
Tepuk dada, tanya iman.


~post-pathophysiology.. Alhamdulillah~