Friday, January 31, 2014

Penolakan


Salam alaik,

Penolakan. Dalam hidup kita pasti melalui satu keadaan yang mana kita menerima penolakan dari pada mereka yang berada disekeliling kita. Baik dari mereka yang dekat mahupun yang baru kita kenal.

Keluarga, ibu bapa, kakak, adik, mahupun abang kita sendiri, teman rapat, kawan sekelas, sepejabat, guru, pensyarah housemate ataupun roomate.

Pendapat kita ditolak, kehadiran kita tak disenangi, keberadaan kita tak diperlukan dan bermacam lagi jenis penolakan yang kita boleh rasakan dari keadaan sekeliling.

Penolakan itu membuatkan kita terasa. Hati kita sakit. Senyum tak seindah. Air yang ditelan terasa pahit. Muka kita terasa tebal dan sebal. Malu. Lalu kita menyendiri. Membawa diri lari.

Lari.

Jauh. Kalau boleh tidak mahu bersemuka lagi.


Kita rasa kita tiada siapa-siapa lagi yang boleh menerima diri. Penolakan yang ada terasa begitu sakit. Tiada tempat untuk mengadu. Tiada yang boleh ditagih simpati. Kita mencari-cari siapakah insan yang masih boleh dipercayai. Namun bila tak dijumpai, kita kecewa sendiri.

Lalu kita menyoal diri, kenapa manusia perlu membenci?

Sang Nabi yang ulul azmi bahkan dibenci dan disakiti, inikan kita yang masih bergelut dengan dosa sendiri. Manusia terkadang lupa, dia juga bukan sempurna. Bilamana dia mencari kesempurnaan, dia takkan jumpa.

Allah datangkan penolakan dari sekeliling kita, hanya ada satu saja sebabnya. Untuk kita kembali kepadaNya. Untuk kita ketahui bahawa manusia takkan selalu bersama kita. Dan, untuk kita tahu, Dia ada untuk kita bila-bila masa.


Tatkala semua manusia tidak ada untuk kita, kita tahu Allah setia dengan kita. Allah sedia mendengar rintihan dan keluh kesah hambaNya. Allah ada. Cuma kita tak sedar keberadaanNya.

Rasulullah saw menerima penolakan demi penolakan. Diboikot oleh kafir Quraisy, Nabi masih boleh bertahan dengan adanya Khadijah dan Abu Talib disisi. Namun bila Allah tarik dua susuk yang teguh membantu itu, baginda sedikit goyah. Namun dikuatkan hati pergi ke Thaif, mencari sekiranya masih yang boleh menerima diri dan dakwah yang dibawanya. Tetapi baginda berhadapan dengan penolakan lagi, bersama dengan luka dikepala dan kaki.

Kenapa? Kenapa Sang Rasul diuji sebegitu hebat? Kerana Allah mahu ajar sang Nabi, bahawa Dia saja yang ada disisi.

Allah mahu baginda hanya bertawakal hanya kepadaNya. Bukan yang lain. Solely to Him.


Jadi jangan bersedih dengan penolakan manusia. Andai kita yang silap, maka perbetulkan. Namun jika kita dipihak yang benar, yakinlah, Allahkan selalu ada bersama kita.


wallahualam~

Sunday, January 26, 2014

V Nemocnici 4


"Did you change the patient in this room, Doctor? Where is the previous patient?" aku mengajukan pertanyaan kepada Doktor F, doktor yang sudah seminggu lebih mengajar aku di department baru - ICU.

" No, he died."

" Ha?" Aku membesarkan mata seraya memandang doktor muda itu.
Oh my Allah.

"Yes, he died." Monotonous suara Doctor didepanku menuturkan. Tak tereffect langsung dengan riak wajahku yang terkejut.

"His condition is very complicated after an attack of...bla bla.."

Aku tak dapat menumpukan perhatian terhadap penerangan doktor. Fikiranku berputar kembali mengingatkan pak cik yang kujumpa minggu lalu. Selama seminggu aku mengikuti perkembangan beberapa pesakit Doktor F, termasuklah pakcik ni.

Ya Allah. Pak cik tu baru nampak lebih sihat sedikit jumaat lalu berbanding hari2 sebelumnya. Just conditionnya yang tak berapa suka dengan endotracheal tube dimulutnya. Dia selalu meminta doktor dan juga nurse untk keluarkan tube tersebut. Mungkin ia juga adalah kesan setelah ubat sedative dikurangkan untuk membantu proses pemulihan.

Cryptogenic lung fibrosis. Penyakit yang membuatkan saturation of the oxygen dalam dalam rendah kesan dari extensiveness activity of fibrosis in the lung. Saturation of oxygen should be around 98% keatas, dan kalau untuk penyakit ni, pesakit paling minimum harus ade 92%. Tapi pak cik ni hanya ade 82% sahaja dan banyak bergantung kepada mesin penafasan.

Tak dapat kugambarkan perasaan. Sekejap. Sekelip mata. Masih terbayang dalam mataku pakcik ni merayu seraya merapatkan kedua-dua belah tangannya untuk menagih simpati doktor.

Astaghfirullah.

Mati dan hidup tu, hanya terpisah dengan satu garis saja.

"...and we manage not to resuscitate because nothing we can do in this complicated condition." Suara doktor kembalikan ku ke bumi nyata.

Aku memandang doktor muda itu. Apalah yang dirasa agaknya bila ada pesakit yang meninggal. Atau mereka merasakan perkara itu normal, atau ia adalah sebahagian peristiwa dari tugas mereka, so tiada kesan pun pada mereka.

Tambah-tambah lagi di ward ni, ICU. Atau dalam bahasa Czechnya dipanggil JIP. Kematian boleh datang berkunjung bila-bila..

Ruginya. Rugilah mereka yang melihat kematian dan tidak mengambil pengajaran daripadanya.

Orang yang sihat, kalau Allah nak ambil nyawanya, bila-bila masa je. Insaf. Diri yang tak terlepas dari dosa ni patut kena selalu sedia dengan mati ni.

Mati dan hidup tu, hanya terpisah dengan satu garis saja.

satu garis. Tak tahu dah dekat atau belum.


Yang paling penting, kita, dah bersediakah?


Sunday, January 5, 2014

al-Ilmu bila a'mal...


Al-ilmu bila a'mal,
kasy-syajarah bilathamar~

Pepatah arab yang sering diguna time2 belajar bahasa arab dulu2..

Ilmu tanpa amal,
seperti pohon yang tak berbuah.


Ilmu banyak. Bila ditanya semua tahu. Semua boleh jawab. Tepat dan jitu. Kalah orang lain.

Tapi bila tengok amalnya..
Pelik.

Macam tidak tahu.
Macam tidak pernah diberitahu.
Macam tidak pernah diajar.

Hairan.
Pelik.
Aneh.

Ada juga kan manusia seperti ni?
Kalau tak, masakan boleh muncul pepatah ni.


Jangan tunjuk orang lainlah.
Cukup tengok kat diri sendiri.

Ilmu yang banyak ni tak menjamin diri ke syurga, tahu?
Hanya amal yang boleh bawa sampai ke sana.


Ubah diri sendiri kalau nak ubah orang lain.
Tapi hakikatnya...

Rasa annoying sungguhlaa..
Jumpe orang2 camni.

Takpe, mungkin Allah nak tegur diri
lihat orang lain cam lihat diri.
kalau rasa annoying, yang sebetulnya rasalah benda yang sama kat diri sendri
bila rasa diri pun cam tu jugak.

silalah rasa annoying pada diri sendiri...


fuhh..


*cakap pong pang semua orang boleh buat. suruh buat, tengok..

Saturday, January 4, 2014

Lega



Lega

Alhamdulillah, Allah selamatkan aku dari pilihanku sendiri.
Allah bebaskan aku dari kehendakku sendiri.
Allah tunjukkan hikmah disebalik musibah.

Bukakan jalan untukku berfikir.
Mungkin Allah hanya menguji. Ujian sabar.
Bersabar dengan keputusan-keputusan-Nya.

Lega.
Kalau aku ditempat disitu, mungkin aku tidak mampu.
Jika aku berkeras mahu, mungkin kemudian aku tak lalu.

Alhamdulillah.
Hatiku tenang kini.
Benarlah, kesabaran itu mengundang banyak kebaikan.
Membuka banyak jalan.

Ada hikmah sebaliknya.
Yang kini baruku temu.

Mogaku kan terus bersabar~