Wednesday, April 15, 2015

Primum Non nocere


Salam alaik,

Hi!!


Alhamdulillah, diberi kesempatan untuk menjalani hidup bekerja. Now, I am a houseman. >.< Dah sebulan dua minggu. Fuhh.. cepatnya masa berlalu.. Tapi gaji masih tak dapat. Hehe. (Rasanya aku asyik mengeluh bila kerja tapi gaji tak dapat. Teruk lah Saakella ni. Ikhlas skit ok bila bekerja tu. :P )


Bila bekerja ni banyaklah benda yang aku belajar. Banyak yang diperhatikan. Sebab aku ni jenis pemerhati. Bila jumpa ramai jenis manusia dalam hospital ni kita kena banyak bersabar. Bukan semua manusia sama perangainya.


Primum non nocere = first, no harm. Perkataan ni umpama falsafah la dalam perubatan. Yang mana, prinsipnya kita tak berikan kemudaratan pada pesakit. Tapi, masalahnya yang aku lihat adalah sebaliknya. Ambil darah setiap hari, pesakit tak dapat tidur dengan baik, dilayan dengan agak kasar juga oleh nurse (of course not all the nurse la), dan lain-lain yang sewaktu dengannya. Macamana pesakit nak sembuh?


Ok, sebagai houseman aku pun memang masih baru dan masih kurang skill mengambil darah, memasukkan branula, mengurangkan kesakitan dan lain-lain. Aku sendiri mengaku yang aku pun ade juga me'rosak'kan tangan pesakit sebab tak dapat cucuk dengan baik. Pardon me ;( . But aku cuba perbaiki everyday. Sebab aku kalau boleh tak mahu menyakitkan lagi pesakit yang sudah sakit.

Tapi kadang-kadang aku tak berapa setuju juga dengan sistem disini. Yang mana semua pesakit buah pinggang perlu diambil darah SETIAP HARI. Tu belum termasuk darah yang diorder atau yang direject oleh lab. Sehari boleh jadi dua tiga kali ambil darah dyorang. Dan, sememangnya pesakit nephro ni memang terkenal dengan susahnya nak ambil darah dyorang. Dah clear nampak blood vesssel, tapi cucuk2 tak dapat.. mahu menangis kita yang mengambil darah. Pesakit nephro sampai dah redha dah tangan dyorang jadi bahan experimen kami. Pardon me.

Kadang-kadang aku cuba positifkan diri. Memang perlu ambil darah dyorang sebab nak monitor perkembangan buah pinggang semua. Sebab itu je caranya. Kita nampak luar elok semua tapi kita tak tahu apa yang berlaku dalam badan. Nak 'communicate' dengan sistem dalam badan, memang kena guna darah, urine, atau sometimes stool. Sputum atau kahak pun jadi bahan komunikasi tau. Jangan tak tahu. Kesimpulannya memang semua yang dikumuh, atau yang mengalir dalam badan adalah bahan yang menjadi modal untuk kami para doktor mengenali jenis penyakit pesakit.

Bukan tak pernah aku jumpa pesakit yang refused untuk dimasukkan branula. Bukan tak pernah aku jumpe pesakit yang AOR - keluar ward atas risiko sendiri. Belum kira pesakit yang merungut-rungut sebab tangan dan bengkak2 semua. Ramai..
Bukan sorang dua.


Semuanya sebab dah fobia dengan hospital. Tangan dari tak bengkak jadi bengkak. Dari sakit biasa di diagnosed sampai jadi sakit lain pulak. Ngeri.

Sebab tu jugaklah family aku semua tak mahu pergi hospital bila sakit. Huhu.. Aku je yang pergi hospital setiap hari. >.< (tp of course la bukan sebab sakit).


Hurm, sebenarnya aku bukan tak setuju seratus peratus dengan sistem yang ada. Ya, actually, kami para doktor nak membantu untuk sembuhkan pesakit. Bukan tak pernah ade pesakit yang masuk dalam keadaan yang teruk tapi pulang dengan keadaan yang sangat baik, alhamdulillah. Memang niat murni kami adalah nak membantu sembuhkan penyakit. Cuma kadang-kadang yelah, kita manusia. Tak perfect. Pasti je ada kelemahan. Dan nak katanya, takdir orang lain, rezeki orang lain bukan ditangan kami la. Kalau rezekinya bertambah sakit, tanpa ade penyebab pun dia akan sakit juga.

Sometimes kita tak boleh nak control semua. Aku penah jumpe seorang makcik yang refused dimasukkan branula dan juga ambil darah. Pesakit nephro. Sebabnya simple je. Sebab tangan dia bengkak bila dimasukkan air tanpa pengawasan sesiapa dan pesakit tu tidur. Dia dudk dikatil belakang pula tu. Sedar-sedar tahu tangan dah bengkak dan sakit. Nurse pula xde nak tengokkan. Huhu.. aku yang tengah penat dan baru je ade masa nak masukkan branula mak cik ni termangu sekejap. Rasa bersalah sebab tak menjenguk pun pesakit-pesakit kat belakang ward ni. Huhu. Tangan tak cukup weyy.. Memang busy turun naik ward hantar darah etc.. Mana ade masa nak say hi bye kat semua. Makan pun tak sempat tau. Huhu.. Sedih.

Tapi sedih juga dengan keadaan camtu. Nurse ramai, doktor pun ramai juga waktu pejabat. Tapi masih juga tak dapat nak entertain keperluan setiap pesakit. Tak tahu juga sebab apa. Tak mahu salah kan sesiapa. Dia macam kena masing-masing tahu peranan masing-masing. Pesakit tak boleh banyak demand, doktor dan nurse pula kena peka dengan keadaan pesakit. Kena saling give and take.


Primum non nocere. Prinsip ni aku cuba untuk serapkan dalam minda dan perbuatan. Dan aku harap semua doktor dan kakitangan hospital kena serap juga prinsip ni. Kita yang doktor ke, specialist ke bukan tak akan jatuh sakit. Kita pun akan jadi pesakit juga satu hari nanti. Seperti mana kita buat pada orang lain, satu hari kita pasti dapat rasa juga dari orang lain. Be kind and gentle towards others. Tak rugi pun. Sebab nanti, tanpa kita duga, akan ade hari yang orang lain akan bantu kita tanpa kita minta.


What comes around will goes around. Right?

:)