Tuesday, January 31, 2012

Islah!

Salam alaik,

Procrastination is a thief of time. ok, right.

So, tanpa menangguh lagi, aku kuatkan jiwa untuk menulis. >.<
( Waduh, susah bangat ni nak spend masa yang mahal ni untuk menulis! exam kot!)

Takpe2, nak lepaskan gian sat. sat saja okey?


Bismillah~

Islah. Pengislahan. Selalu sangat perkataan itu disebut.
Mulut yang satu ini pun tak terlepas menyebutnya.

Apa itu islah? Apa itu pengislahan?

Islah = baiki, pengislahan = pembaikan.

Islah nafsak, wad'u ghairak = perbaiki diri dan serulah orang lain!

Yup, ayat yang selalu guna. Nak beritahu pentingnya 2 perkara itu berjalan seiringan. perbaiki diri dan serulah orang lain!

Perbaiki diri sampai jangan lupa untuk menyeru orang lain, serulah orang lain dan perbaikilah diri sendiri!

Huh!

Ada banyak perkara yang kita nak dalam dunia ni jadi perfect, sempurna. Tapi kita tak mampu untuk melakukannya.

Ada banyak perkara yang kita nak perbetulkan tapi kadang2 semua itu jauh daripada jangkauan kita..

Ada banyak perkara yang kita mahu tapi tak semuanya kita boleh dapat.

Ada banyak perkara yang kita nak orang lain faham tapi kita tak boleh buat diorang faham.

Ada banyak perkara yang kita nak orang lain buat, tapi diorang tak buat.

Ada banyak perkara..


Terlalu banyak perkara..

Dan semuanya kita tak dapat nak control..

Tak boleh..

~
Islah nafsak.

Semuanya bermula dengan diri sendiri. Tengok orang lain tak respon dengan kita dengan sepatutnya, rasa ukhwah hambar, rasa penyakit jiwa datang, rasa lemah (baca=futur), rasa iri hati, rasa sakit jiwa, rasa nak makan orang, rasa nak tampar - ok, stop disitu. Enough.


Islah nafsak.

Rasa orang lain tak berubah-ubah, rasa macam dah takde peluang, rasa macam maksiat ada saja dimana-mana, Islam dan jahiliyah saling berlawan, yang sana dengan couplenya, yang sini dengan auratnya. Rasa macam takda harapan.

Islah nafsak.

Rasa pelik dengan dunia ini. Pelik atas kepelikan yang berlaku. Dan bermacam-macam lagi perasaan yang dirasa.

Atas kepenatan melihat semua perkara diatas terjadi, aku ditemukan Allah dengan satu jawapan.


Islah nafsak.


Mungkin sebab aku lupa akan 'Islah nafsak' itu sebelum 'wad'u ghairak'.

Sebab itu dakwah tak jalan.

Duk sibuk ajak orang kepada Islam, kepada Allah.
Tapi diri sendiri lupa.

Bila orang tak ikut, rasa kecewa, rasa frust, rasa penat.
Tapi lupa, diri sendiri yang puncanya.


Astaghfirullah...-sapu muka-


Ya Allah, dosa akukah yang menyebabkan perkara diatas berlaku?
Dosa-dosa akukah yang menyebabkan orang lain terhijab hidayahnya?

Naudzubillah. Jangan sebab aku ya Allah. Jangan kerana aku dakwah itu tak berjalan.

Jangan kerana dosaku ya Allah, orang lain tak merasa manisnya Islam itu.


Jangan kerana aku.. -air mata laju-


*******

Teringat kisah zaman nabi Musa. Masa tu kemarau panjang. Jadi Nabi Musa dan umatnya berkumpul di suatu tempat yang luas, dan berdoa agar diturunkan hujan. Nabi Musa, sepertimana yang kita tahu, mempunyai kelebihan untuk berbicara terus dengan Allah.

Nabi Musa pun berdoalah meminta agar diturunkan hujan. Namun langit masih cerah. Tiada langsung walau segumpal awan.

Nabi Musa berdoa lagi.

Tiba-tiba Allah berfirman kepadanya, “Bagaimana Aku akan menurunkan hujan kepada kamu sedangkan di antara kalian ada seorang hamba yang bermaksiat sejak 40 tahun yang lalu. Umumkanlah di hadapan manusia agar dia berdiri di hadapan kalian semua. Kerana dialah, Aku tidak menurunkan hujan untuk kamu”.

Semua orang saling berpandangan. Mencari siapakah orang yang dimaksudkan.

Memang benar ada seorang yang dimaksudkan itu berada di kalangan mereka.

Dalam hati si pelaku maksiat, “Kalau aku keluar ke hadapan manusia, maka akan terbuka rahsiaku. Kalau aku tidak berterus terang, maka hujan pun tak akan turun”.

Dalam keadaan serba salah tu, air mata dia mula menitis, menyesali perbuatan maksiatnya.

“Ya Allah, Aku telah bermaksiat kepadaMu selama 40 tahun, selama itu pula Engkau menutupi aibku. Sungguh sekarang aku bertaubat kepadaMu, maka terimalah taubatku”.

Tak lama setelah pengakuan taubatnya itu, awan-awan tebal pun muncul, semakin lama semakin tebal menghitam, dan akhirnya turunlah hujan.

Nabi Musa hairan, “Ya Allah, Engkau telah turunkan hujan kepada kami, namun tak seorang pun yang keluar di hadapan manusia”.

Allah berfirman, “Aku menurunkan hujan kepada kamu oleh sebab hamba yang kerananya hujan tak turun telah bertaubat kepadaKu”.~

credit cerita.






Jangan kerana seorang, semua ter'effect'. Dan yang paling takut, janganlah orang itu aku.

Sunday, January 22, 2012

Radiology~

“Mencari ilmu itu wajib atas setiap muslim”. (HR. Ahamad dan Ibnu Majah)



Salam alaik~


Exam kali ini Radiology.-24 January 2012, InsyaAllah.

Err, sebenarnya tinggal lagi 2 hari nak exam. tapi kalau ikutkan lebih kurang dalam 24 jam je lagi la dari sekarang. (*_*) (tgh rehat2 jap..heee)


Mereka2 yang telah buat radiology mengatakan exam radio nie bukanlah susah sangat. (yeke?) Aah, tak susah pun kata mereka. Boleh je lepas insyaAllah..


So? apa point yang nak ko sampaikan kella?

Eheh..(-o-') meaning insyaAllah la kan..

InsyaAllah ape nyer?

err, boleh la kan.. lepas kan..

Oho......BOLEH! tapi dengan syarat, BERUSAHA!

dah, dah! pi bace balik buku! Ingat, bace bukan sebab nak pass exam, tapi sebab nak jadi doktor yang baik, dan yang paling penting. bace kerana Allah!

okey?!


Erk.. xde niat pun nak kata tak usaha...(*_*')
*dush*dush*

Usaha sehabis baik, kay~
lillah!

Friday, January 13, 2012


What? 13 Januari dah? Where's your post? I mean your every-year-birthday post?

:P

Well, not a big deal pun kalau tak ada post tentang tu kan?

Ke perlu ada?


Hahha..


Right, kena ada. for me. For my Journey. For this blog.

Ok, so sekarang kena tutup buku radiology sat, ataupun kena berhenti fikir nama ubat sat.

Kita tulis ok? Puas? :)




Bismillah~

Allah, Alhamdulillah..

Apa lagi nak ucap dikala meraih lagi satu kenaikan angka dalam carta umur?
Subhanallah, sampai jugak aku pada umur 23 ni.

Dulu muda-muda selalu fikir2 target umur nak buat apa, nak capai apa. Dan sekarang umur ini dah sampai.

23 tahun..

Senyum lebar.


(Eh, tapi betul nie tak tahu nak cakap apa.
Sebab tu taktau nak post apa.)

Senyum je lah eh.


Moga terus senyum untuk hari-hari yang akan datang dalam hidupku..


~~#Ya Allah, andai rapuh langkah ini,#~~
kuatkanlah..

Andai tersimpang langkah ini,
bimbingku kembali,

andai tersungkur jatuh sebelum sampai tujuannya,
moga himmah untuk bangkit masih ada dalam dada..

andai tersesat,
tunjukkanlah arah mana yang perlu kutuju..



~~~###~~~

Mengharapkan tahun ini lebih atau sangat-lebih-baik dari tahun-tahun sebelumnya.


terharu dengan ucapan wish-list yang berderet panjang dalam mukabuku.


apa lagi yang membahagiakan aku daripada mendapat teman-teman seperti mereka?

keluarga seperti mereka?

owh, mereka sungguh osemmm (^^)V


Alhamdulillah ya Allah..




Jagalah hatiku ya Allah,
Ampunilah dosaku ya Allah,
Tetapkan hatiku pada agamaMu ya Allah,


dan jadikan aku dan anak keturunanku kelak orang yang mewarisi agamaMu ya Allah
(doa Nabi Ibrahim)


"Ya Tuhan kami, jadikanlah kami orang yang berserah diri kepadaMu, dan anak cucu kami(juga) umat yang berserah diri kepadaMu,
dan tunjukkanlah kepada kami cara-cara melakukan ibadah kami, dan terimalah taubat kami.
Sungguh, Kaulah Yang Maha Penerima Taubat, Maha Penyayang."

Al-Baqarah;128




Moga Allah redha selalu~ dan aku juga redha...

Wednesday, January 11, 2012



Ala...

(huh)

Alahai,,,,,.....


(what's I'm gonna to say sebenarnye nie?)
*muka tak puas hati*


tu lah, sapa suruh tayang?







What's the number again?

(huh)

(-.-)

Friday, January 6, 2012

Bumi Andalusia 1

Bismillah..

Melewati bumi Andalusia ibarat menjejakkan kaki selangkah ke bumi anbiya.

Itu apa yang kurasa. Jujurnya, bumi anbiya itu belum pernah lagi aku jejak. Namun saat perjalanan ke Granada, perasaan berada di bumi anbiya itu hadir tanpa dipaksa. Bukit-bukit batu, gunung-ganang, tanah lapang yang ditanami pohon zaitun (rasa-rasanyalah), kaktus yang banyak sekali ditaman bersama pohon zaitun, pancaran matahari yang agak terik,lalu menambahkan lagi warna kekuningan tanah disitu adalah pemandangan-pemandangan yang menghiasi perjalananku.

Sampai hati aku bertanya " Ya Allah, aku nie kat mana sebenarnya? kat tanah Arab ke kat Spain?"

Tak tipu, tengok betul-betul

Betul, nasib tak ada unta je. Kalau tak, confirm aku keluarkan kenyataan aku dah jejak tanah arab. (hehe)


Macam tanah arab tak?(pokok zaitun~)


ok, mungkin atas tak nampak sangat, camne dgn yang nie?


yang nie pulak?



Persamaan. Itu persamaan pertama yang aku nampak. Persamaan apa? Alah, persamaan bumi Andalusia nie dengan tanah Arab la.. hurm, then aku nampak lagi persamaan2 seterusnya.

Pembinaan rumah. Yang aku perhatikan, banyak rumah disini tak ada bumbung. Maksudnya rumah dia atap rata. Style rumah Arab yang bumbung atap dia rata tu. Masa melihat keadaan itu hati lagi kuat mengatakan aku berada di tanah Arab. Kalau aku nak kata Spain (Andalusia) nie 'separa Arab' pun aku rasa boleh. Memang ciri itu banyak. Sangat.


opss, gambar fokus pd kolam renang pulak, tp cuba tgk rumah sekelilingnya~

ade nampak macam europe ker?

'Arab' sangat kan? ^^

Tapi mungkin akan ada saja orang yang tak setuju dengan kenyataan itu. Terpulang, tapi aku akan tetap katakan bumi andalusia yang ada ditanah Spain itu benar-benar mirip tanah anbiya' (walaupun sekali lagi aku tekankan aku belum pernah lagi ke sana iaitu tanah arab itu untuk membuat perbandingan yang sewajarnya dengan bumi andalusia ni, hehe) So, ini hanya pendapatku semata, yang mungkin akan berubah bila aku lihat tanah arab itu sebenarnya..tapi siapa tahu juga kalau betul kan? ;)


Kemudian tinggalan-tinggalan bangunan era zaman Islam (Bani Umayyah dan Bani Abbasiyah) juga jadi supporter kepada kenyataanku di atas. Bangunan-bangunan seperti kota Al-Hambra, Madinat Al-Zahra, Alcazar(yang xsempat singgah), dan lain-lain yang tak disebut disini memang sungguhlah kan orang arab yang buat. Kalau bukan orang arab pun maybe ada la jugak kan unsur-unsur Arab/ Islam kan. So bila lawat semua tempat itu tiada apa yang aku fikir melainkan 'Islam',' Arab', dan 'satu ketika dulu'.

Dan aku disitu, sebagai seorang Muslimah, melihat tinggalan nenek moyangku yang di'muzium'kan.


Boleh gambar tak perasaan dia macamana?


Umpama nenek moyang aku dulu ada satu rumah banglo yang tercantik sekali didunia, kemudian telah dirampas dan lalu aku sebagai keturunannya hanya dapat lawat banglo itu dan lihat sahaja. Nak masuk pun kena bayar.


So, apa perasaannya?


Bermula dengan kota Al-Hambra. Lawatan pertama untuk hari yang kedua. Subhanallah, aku tak boleh nak kata apa-apa saat aku menjejakkan kaki kedalam Istana Nasrid tu.

'Wala Ghaalibu Ilallah' ~Tiada penakluk selain Allah.

tulisan yang atas tu daripada dinding ni..yang bulat2 tu ade tulisan nie la..banyak tak?


Carilah ceruk mana Istana itu yang tiada perkataan ni(eh,extreme tak?). Ok2, memang ada la kan part2 yang xda perkataan nie (contoh bilik air, tandas, tempat bakar api-eh, ade ke?, urm, dan tempat yg telah diubahsuai jd bilik Puteri Isabel, atau pejabat dyorang) tapi nak katanya almost the whole building tu dinding dia melekat perkataan ni la. Bukan satu, bukan juga dua. Tapi almost beratus-ratus kot untuk satu dinding dia. (Yang kecik, yang besar, semua ada. pilih mana nak.) Saat tu hati hanya sebut..

MasyaAllah!

close-up~

Sebelum ni tahu je la perkataan itu wujud kat Al-Hambra nie, tapi just expect perkataan itu hanya ada di tempat tertentu seperti hanya di air pancut yang ade patung singa tu je(taktau nama part ni), tak expect langsung la yang perkataan itu diwujudkan as a 'corak' pada dinding..

Subhanallah!

it's a 'corak'~ @design

see..

tiang dia pun ada~ ubah tulisan khat skit je..subhanallah~

Time tengok bangunan nie sahaja, kalau hati saat tu tak ingat Allah memang tipu la. Tak terkira banyaknya perkataan Allah itu dan tak tergambar berapa jumlah perkataan 'Allah' yang wujud dalam istana ni. Ya Allah..

Sungguh, inilah satu-satunya bangunan yang kalau boleh dipertandingkan, memang kalahlah semua masjid-masjid di seluruh dunia kalau bilangan Allah ini dikira. Selama hayatku inilah satu-satunya bangunan museum(istana specifically) yang aku rasa bukan setakat hebat, malah boleh beri pahala terus-menerus laju kapada orang yang melawatnya. (err, I mean Muslim)



Manakan tidak, tengok dinding sini nampak Allah, tengok dinding sana nampak Allah lagi, tengok bucu sini nampak ade perkataan Allah, tengok sana pulak still nampak perkataan yang sama. tak ke berzikir dah jadinya? Pahala berzikir kepada Allah sampai direct. Pos laju. Setiap kali mata memandang.

Subhanallah.


Aku mencari motif kenapa tidak ayat-ayat Al-Quran yang dilakarkan (walaupun ada, tapi just pada part2 tertentu) dan kenapa perkataan 'wala Ghalibu Ilallah' ini yang dipilih menghiasi dinding2 istana ini. Tapi akalku yang cetek ini tak mampu menghuraikannya. Lalu aku merasakan mungkin tema bangunan ini adalah ayat itu. As a reminder untuk para khalifah zaman itu untuk menghayati setinggi-tinggi kerajaan dan sehebat-hebat penakluk, tiada yang lebih hebat selain Allah.

Unsur tawadhuk itu disertakan.


Merendahkan diri walau memegang tampuk pemerintahan.


Tapi reminder itu walau dipahatkan di dinding bangunan tapi kalau tak dipahatkan di dinding hati, maka tiadalah gunanya.


Lalu kesannya kita dapat lihat sekarang. Ia dimuzeumkan. Seriously, tak ada langsung nak mempersalahkan apa yang telah berlaku pada zaman Era Islam saat mula kejatuhannya. Allah lebih tahu cerita mereka. Kalau nak kata kemewahan yang itulah yang membuatkan mereka jatuh, Allah lebih tahu. Kita yang berkomentar tentang kejatuhan mereka itu tidak begitu tahu.

Nak kata iman dyorang kuat ke, lemah ke, Allah lebih tahu. Kita tak boleh sewenang2nya berkomentar tentang perkara yang kita tak tahu.

Kalau kita diuji dengan kemewahan pun, mampukah kita bertahan seperti bertahannya pemerintahan Abbasiyah yang beratus-ratus tahun tu dengan memegang title 'world order'? Kita tak tahu sebab kita tak diuji dengan benda itu. Jadi, bagi aku, aku senang untuk tidak terlalu mengulang hakikat kejatuhan mereka. Mungkin mereka pun kalau dengar tentang kekhilafan mereka diungkit-ungkit mesti rasa tak sedap. Manusia mana yang tak pernah buat silap. Yang penting semua yang berlaku itu atas ketentuan Allah. Allah yang menentukan segalanya. Kita hanya mengambil pengajaran dan menjadi lebih baik.InsyaAllah.


Itu tentang bangunannya, belum lagi pengunjungnya. Subhanallah, rakyat mana yang tak ada kat Al-Hambra nie? (ok, extreme lagi..) mungkinlah tak banyak negara yang ada, tapi kalau nak nampak yang kulit putih, ok ada, yang kuning langsat pun ada, hitam manis lagi la ada (ok, gurau2), yang mata sepet pun ada, yang mata bulat lagi la ada.. hehe.. almost semua benua ade la wakilnya. Subhanallah.

Sanggup mereka travel sejauh ini untuk menatap bangunan Al-Hambra ini. Kalau aku mungkinlah tak pelik sebab ni memang ada kaitan dengan aku (erm, meaning my nenek moyang kan yang bina..). Tapi mereka ni yang kulihat totally memang bukan beragama dengan agama aku la. Tapi sanggup berhabis duit untuk pergi ke sini, melihat tinggalan sejarah Islam. Mungkinlah aku tak berapa tahu tujuan lawatan mereka semua tapi melihat mereka bersungguh-sungguh mengambil gambar di sebelah ayat-ayat Allah tu, aku tak dapat nak gambarkan perasaan. Speechless.

Cam nak cakap je, 'Tu ayat Allah tu, tahu tak maksudnya apa?'

huhu..

Kalaulah dyorang tau... Sedihnya, hanya sekadar hiasankah nilai ayat tu.



To be continued~


(kepada yang clueless apa yang aku bicarakan~; Alhamdulillah,aku berkesempatan menjelajah Spain/Sepanyol/Espana pada musim cuti winter baru-baru ini. percutian selama seminggu itu membawa aku ke Madrid, Granada, Sevilla, dan Cordoba (3 negeri yang terakhir ini adalah bumi andalusia) dan disini aku mencoretkan perasaanku tentang tempat2 itu..sekian~ )