Monday, September 23, 2013

Jangan mengaku cinta...



Jangan mengaku cinta..
Jika tidak taat.


Moga Allah berikan kita cinta
untuk mencintaiNya..


;)

Wednesday, September 18, 2013

Ujian itu memang pahit..



Benda yg pahit ni, kita perlu berkali2 telan air liur. Berkali-kali kena minum air masak untuk hilangkan rasa.

Itu pun mungkin hanya boleh hilangkan rasa di lidah, bukan di ingatan. Sekali-kali tidak. Memori yang tersimpan kekal jadi ingatan sepanjang hayat.

Bila ditimpa sesuatu musibah, kita akan terus mencari tempat bergantung. Tempat untuk mengadu rasa. Tempat untuk menumpang simpati. Untung menjadi orang Islam kerana tempat pergantungannya ialah Allah, Tuhan sekalian alam. Yang memiliki alam ini. Segala yang berlaku dibawah pengetahuan dan ilmu-Nya. Bayangkan mereka yang tidak mengenal Tuhan, pasti yang dicarinya tidak dapat memberi apa-apa.

Lain pula bagi Allah swt. Dia akan mengajar kita menerima takdirNya. Akan disuluhnya cahaya dalam gelap hitam malam. Akan diberikan kekuatan untuk menghadapi segala yang berlaku didepan. Dia, akan pimpin tangan kita melalui hari-hari mendatang. Hanya sabar dan redha yang perlu disematkan dalam jiwa.

Aku pernah merasa pahitnya ujian. Bukan sekali, bukan juga dua kali. Bahkan berkali-kali. Melalui hari-hari penuh ujian itu sememangnya air mata menjadi teman setia. Sungguh merasakan hidup tak bermakna. Pahit. Tak sanggup menelannya. Jika diulang lagi, aku sekali-kali tak mahu. Tak sanggup. Tak mampu.

Ayat-ayat penuh kasih dari Tuhan Yang Maha Pengasih sahajalah yang merawat luka dijiwa. Luka yang sebenarnya kita yang cipta. Luka kerana terlalu mencintai dunia. Lalu bila Allah tarik dari kita, kita goyah. Sakit. Jatuh terduduk. Mengharapkan Allah pulangkan kembali dunia itu. Mengharapkan Allah tahu sakitnya luka ditinggalkan dunia. Kita merayu-rayu untuk Allah pulangkan ia..

Tapi Allah hanya mahukan kebaikan untuk kita. Dia ambil benda yang kita sayang, kerana benda itu bukan untuk kita. Dia tarik dunia dari kita kerana dunia sememangnya hanya permainan. Dia tak mahu kita terleka dengannya.Dia mahu berikan sesuatu yang lain, yang lebih baik untuk kita. Dia Maha Tahu segalanya tentang makhluk ciptaannya. Dia Tahu, kalau diberi yang ini, takkan memberi kebaikan kepada kita. Dia Maha Tahu segala sesuatu.. Maha Tahu

Kita menangis-nangis bila kita tak dapat apa yang kita mahu. Yang kita minta. Ya, payah sekali untuk memujuk hati. Lagi payah untuk mencari jawapan kepada persoalan 'kenapa aku?'. Payah.

Tapi, nak tahu sesuatu? Tarbiyah yang datang dari Allah ni sajalah yang dapat diterima manusia, berbanding dari tarbiyyah manusia sesama manusia. Ni super power tarbiyyah. Yang kita tak boleh nak kata apa-apa dah. Tak boleh nak bantah apa-apa dah. Dah boleh nak buat apa-apa dah.

Full-stop. Dan saat itu, jiwa kita merendah padaNya. Kita dah tak peduli apa kata orang tapi kita hanya akan sentiasa mahu puaskan Allah, merendahkan diri menghadapNya. Mengharapkan kalau-kalau masih ada peluang untuk kita bertaubat atas dosa-dosa kita. Atau yang paling tidak, kita bersujud dalam mengaku keesaan Allah sepenuh jiwa. Kita mengaku kekuasaanNya, yang boleh menghidup dan mematikan manusia. Yang boleh menarik nikmatNya bila-bila masa. Kita dengan rela hati mengaku akan hakikat itu.

Dan jiwa kita merendah padaNya. Sesuai dengan title kita sebagai hamba. Allah, Dia tarik sesuatu dari kita bukanlah apa-apa. Dia hanya mahu mendengar rintihan kita yang mungkin dah lama jarang kita bisikkan dengan sepenuh jiwa. Dah lama kita tak ucapkan. Dia hanya mahu kita kembali kepadaNya, yang mana padaNya ada syurga, sebagai balasan orang yang bertaqwa.

Dia mahu kita meraih syurgaNya. Dengan sabar dan redha yang kita berikan. Dan sabar itu bukanlah dengan kata-kata, tapi dengan hati. Yang mana Dia menilainya. Dia tarik dari kita dunia yang sifatnya sementara untuk hadiahkan kita syurga yang kekal selama-lamanya.

Ya, bukan mudah untuk melalui musibah. Tak semudah berkata-kata. Namun, percayalah, Allah sekali-kali tidak menzalimi hambaNya. Kitalah yang menzalimi diri kita, dan Allah hanya mahu kita berhenti dari terus menzalimi diri.

InsyaAllah, banyak hikmah yang menanti dihadapan nanti. Terus-terang kukatakan, ujian2 yang menimpaku lah yang membawa aku sampai ke tahap ini. Aku takkan jadi seperti sekarang tanpa ujian2 yang mengajar aku tentang erti hidup yang sebenar. Yang menguatkan hayunan langkah kaki bila jalan semakin menyukarkan.

Alhamdulillah a'la kulli haal.. kepada Allah jualah aku kembalikan segala kesyukuran. Sebab keranaNya, aku hidup dan aku mati..

"Setiap bencana yang menimpa di bumi dan yang menimpa dirimu sendiri, semuanya telah tertulis dalam kitab (Lauh Mahfuz) sebelum Kami mewujudkannya. Sungguh, yang demikian itu mudah bagi Allah.

Agar kamu tidak bersedih hati terhadap apa yang luput dari kamu, dan tidak pula terlalu gembira terhadap apa yang diberikanNya kepadamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong dan membanggakan diri."

Al-Hadid:22-23

Kepada yang diluar sana, yang ditimpa musibah, yakinlah, Allah sayangkan kamu.

~moga Allah terus bimbing kita melalui hari-hari ujian ini..

Monday, September 16, 2013

Great Power


Salam alaik,


Kadang-kadang kita clueless dalam mencari erti hidup. Kita tak tahu kenapa kita diposisikan dalam sesuatu tugas atau tanggungjawab.

Kita rasa diri tak cukup sempurna, tak cukup layak untuk menggalasnya. Takkan mampu untuk mencorakkan atau mencurahkan tenaga.

Lalu kita akan bertanya kepada orang disekeliling kita. Naqibah kita, ustaz atau ustazah, Ibu bapa kita, teman-teman rapat yang mengenali diri kita. 'Kenapa dan kenapa?' Masing-masing akan memberi hujah mereka. Mengatakan kita layak, hanya kita menafikannya. Mengatakan bahawa Allah lebih tahu hakikatnya, etc, etc.

Dan kemudian kita bertanya kepada Sang Pencipta diri, 'Kenapa ya Allah?' Kenapa aku ditempatkan pada tmpat yang bukan aku layak mendudukinya? Adakah ini istidraj? Nikmat apakah yang Kau cuba berikan padaku? Mampukah aku melalui ujian ini? Mampukah jiwaku bertahan dengan ujian sebegini? Mampukah?

Dan Allah menjawab
' Laayukallifullahu nafsan illa wus' aha. Laha ma katsabat wa a'laiha maktatsabat..' Al-Baqarah:286
Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Dia mendapat pahala dari kebajikan yang dikerjakannya dan dia mendapat siksa dari kejahatan yang diperbuatnya.

Setiap orang akan dihidangkan dengan ujian yang berlainan. Ada yang diuji dengan harta, ada pula dengan masa, keluarga, pangkat, perasaan dan bermacam jenis lagi ujian yang ada.
Dan kerana ujian yang berlainan itu, setiap antara kita dihisab berasingan. Kerana ujian yang berlainan itu, kita tak digalakkan untuk membanding2kan antara satu sama lain.

'Allah treats us differently so do not compare yourself with others'.
Kadang-kadang kita rasa Allah lebih tahu diri kita, lebih tahu kita ni banyak keburukannya daripada pengetahuan orang lain. Banyak aibnya, banyak maksiatnya. Hanya kerana Allah tutup daripada penglihatan manusia saja yang menyebabkan manusia hanya nampak baik-baik saja.

Tapi Allah masih tempatkan kita pada posisi yang kita rasa terlalu mulia untuk mengambilnya. Terlalu tinggi martabatnya dan kedudukannya. Terlalu suci untuk dinodakan dengan dosa dan aib kita. Allah dengan kudrat dan iradatNya, masih memilih kita untuk menggalasnya.

Great power comes with great responsibility.
Kerana semua yang dihidangkan dihadapan kita adalah ujian. Hanya cara pandang kita sahaja yang perlu diubah.
Tiada yang mulia melainkan Allah yang mengangkatnya jadi mulia, jadi kemuliaan bukan pada pangkat atau amal. Ia anugerah Allah yang bersamanya ada ujian.

Menjadi muslim, daie, sebenarnya bukanlah pilihan yang memuliakan manusia (walaupun of course, jadi muslim tu dah memang mulia) tetapi ia lebih kepada tanggungjawab dan apa yang kita lakukan dengan darjat tersebut.

Mulia saja tak ada guna kerana dunia ni hanyalah permainan dan sementara. Boleh jadi kita didunia mulia, tetapi diakhirat sana mungkin kita tergolong dengan mereka yang hina dina. Naudzubillahimin zalik! Jadi benarlah, tugas yang besar datang bersamanya tanggungjawab yang berat. Hanya kita yang mencorakkan arahnya ke mana..


“ Know that the world is God’s gift, and that He needs nothing in return, and that your worship and gratitude are part of His gift to you. And if you realize how much He gives, and how little you deserve or do, you will never stop praising Him. He is the infinitely lovable, the overlooker of faults; the Gifter of all beauty, so we are surrounded by a banquet!”
--Shaykh Abdal Hakim Murad

Tuesday, September 10, 2013

Anthem


Syahadah.
Saksi.
Anthem.
Mujahadah.
Faith.
Fitrah.

Ah, terlalu banyak. Terlalu banyak 'intipati'nya. You describe it. Feel it. They are well-blend and mixed jadi sebuah cerita tentang kehidupan yang aku sendiri merasainya.

Aku, mungkin bukan seteruk Si Dashing Dania yang pernah hidup dengan segala macam jenis budaya luar sana yang orang kita panggil westernized tu. Punk, Gothic, dan entahapaapa lagi yang segeng dengannya tu, segala puji bagi Allah lah aku tak terjebak. Namun untuk katakan diri dah cukup lengkap baik tu taklah. Pakai je tudung, solat je lima waktu, Al-Quran masih dalam list everyday atau at least every 3rd-4th day. But having mixed with other that-is-so-called Jahiliyyah tu, yup I did it.

Minah Hindustan yang satu ketika dulu pernah ulang tayang cerita Mann berpuluh  kali sampai boleh hafallah Amir Khan dan Manisha Koirala tu nak cakap apa. Lagu dan tarian pulak, jangan cakaplah. Tell me, mana satu nak dinyanyi? I can give you full lyric! Seriously.

Yang akan duk melangut tanpa gerak depan TV bila start je cerita dari negara yang berbahasa Urdu tu walau cerita yang ditayang dah berkali-kali tengok.

Yang boleh hafal lagu dalam filem tu dengan sekali tengok?

Yang kalau 'humming' lagu pun lagu rentak gaya tu jugak?

Yang tak boleh nak bersemangat nak study once tak dengar satu lagu feveret tu. (opss, ni rahsia peribadi nih)

Everybody has a past.
Everybody lives a present.
Everybody deserves a future.

Seriously dulu tak rasa benda tu salah. Tak rasa benda tu Jahiliyyah. Sebab semua orang tengok? Sebab TV3 yang tayang cerita hindustan tu every Saturday?

"Wrong is wrong even if everyone is doing it. And right is right even if you are the only one doing it."

True. Benda ni boleh kukatakan dah jadi darah daging aku, my supplement, my hiburan hujung minggu, my penyedap telinga.

But really, wrong is wrong even if everyone is doing it.

Dan nak meninggalkan benda yang dah jadi darah daging ni, dah jadi isi dengan kuku ni bukan senang. Mujahadahnya bukan sehari dua.

"The chains of habit are too light to be felt until they are too heavy to be broken."

Gelaklah bila aku kata susah nak tinggalkan lagu2 dan cerita2 hindi ni. It's similar like those with Korea's, English's, drama's etc, etc.. Even ade aku dengar yang jenis kemaruk cerita Indonesia dan lagu2 depa.

Not all of them are Jahiliyyah. But once you are too relying with them that makes you forgeting Allah, and seems like they are not to increase your iman, they are Jahiliyyah. Tengok hindustan menambahkan iman? meh, beri daku tajuk cerita tu.

Jahiliyyah is everything that is not Islamic. Jahiliyyah adalah apa-apa yang bukan Islam.

Dan yang paling-paling utama adalah, jahiliyyah dengan Islam takkan mungkin bersatu. Takkan mungkin satu arah. Once you go to Jahiliyyah, you are getting far from Islam. And vice versa. Jahiliyyah dan Islam berada pada arah yang bertentangan.

Syahadatul Haq. Penyaksian atas kebenaran. Benda ini yang aku dapat yang buatkan aku kenal balik Islam tu. Kenal balik aku yang sebenarnya. Hamba dan Khalifah. Nikmat yang sampai sekarang aku syukuri. Jujur.
Kesedaran yang tak semua orang dapat. Tak semua orang appreciate.

It's not easy. It's aint easy. Ia perlukan mujahadah yang berterusan. Berapa kali aku try buang semua lagu hindi dari lappy. Dua tiga tahun pun masih ade satu dua. Redownload. (Tapi alhamdulillah sekarang da takde) Takde kat lappy bukak kat youtube. It's never be easy. Just like Dash, Trisy, Addin dan segala watak yang pernah Hlovate tulis dan karangkan. Yang menelan segala kepahitan hanya untuk meninggalkan dunia masa lampau yang hitam pekat.

Mujahadah, berusaha. Sebab Allah lihat usaha, bukan natijah.

Alhamdulillah, Allah sajalah yang buatkan aku terlepas dari rantai-rantai yang membelenggu aku satu ketika dulu. Kalau ikutkan diri sendiri, huh.. takdenye la hai..

There's always  first step in everything. Try. Change. One thing at one time. 

I told you it never been easy. Ia tak mudah seperti kunyah chewing gum. But once I repeat. Allah lihat usaha, bukan natijah. Sejauh mana kita nak dekat kepadaNya, that matters.

I don't say today I'm good enough. Still banyak lagi nak kena baiki, brush up lagi. Menjadi practical Muslim di negara yang bukan beragama (but kat malaysia pun kan) ia sangatlah memerlukan mujahadah yang hebat. Orang lihat dari semua sudut. Kat Malaysia pun tak semua orang boleh terima kita berubah camni. But Allah will help, so don't worry.

Teringat time balik summer dua tahun lepas, kakak aku usha pelik aku.

"Aik, ko tak tengok hindustan ke? on TV now."
"Bukan waktu-waktu ni ko ade kat depan TV ke? Sabtu kan?"

Dan aku hanya menunjukkan sengihan yang tak berapa nak penuh tu pada mereka.. Bukan sekali dua.

But by time, dyorang boleh terima perubahan diri ni. And you know what, sangat touching taw bila Haikal dalam cerita Anthem ni jugak kembali kepada fitrah selepas melihat perubahan Dash. Rasa macam nak menangis part ni. Itulah perasaannya bila kita lihat orang lain pun dapat kefahaman yang kita dulu pernah dapat. Uninterpreted.

Doaku, agar keluargaku pun diberi peluang untuk merasai keindahan kembali kepada fitrah tu. Moga Allah pilih kami untuk memahami agamaNya dan tsabatkan hati kami di jalanNya...

InsyaAllah..Allah's will.

Monday, September 2, 2013

Kesetiaan 2

Assalamualaikum warahmatullah,


Daku disogok dengan beberapa peristiwa kecurangan sang suami terhadap si isteri. Kisah beberapa orang yang aku sangat dekat dan kukenali. Poligami, cerai. Kisah-kisah ini hampir mencemari pemikiranku. Hampir membuatkan aku takut untuk bercinta, gerun untuk berumahtangga.. Tiada percaya pada insan bergelar lelaki.

Pernah suatu hari berbual dengan seorang teman tatkala terlihat seorang lelaki tua yang sedang menyorong kerusi roda, dimana sang isteri yang tua bongkok ditempatkan. Sang isteri hampir tak nampak mukanya kerana terlalu bongkok badannya. Bahkan sang suami juga tidaklah begitu kuat untuk menolak kerusi roda tersebut namun terpancar kasih sayangnya buat sang isteri. Pemandangan ini sebenarnya tak asing bila berada di negara bekas jajahan komunis ni. Anda akan ketemunya dimana-mana. Mereka yang sudah tua masih berjalan bersama, berpegangan tangan. Romantis.

Owh, apa yang kami bualkan? Temanku berkata, "Dyorang ni sangat mengkagumkan. Sangat setia, walaupun sebenarnya tak ada yang 'mengikat' mereka, kan?" Daku menganggukkan kepala mengia.
"Padahal kita cerai-berai, berantakan rumahtangga..sedangkan jalan kita lagi benar, perkahwinan kita lagi diterima Allah.." 
"Sepatutnya negara Islam perlu ada contoh macam ni kan? Setia, saling menjaga..bla..bla.."

Yup, time tu hati terfikir. Dyorang ni ade banyak watak Islam. Hanya bukan pelakunya Islam. Kalau jadi Islam ni, konfirm lulus serba-serbi ni. Malu sendiri bila lihat akhlak mereka lagi mulia berbanding kita.

Berbalik kepada soal setia tadi, ye, dyorang pun lulus jugak. Walaupun tiada yang mengikat dyorang sebenarnya, tapi depa sangatlah setia. MasyaAllah.. Kagum2..

Kalau diikutkan setia tu bukanlah dengan tidak menduakan, seperti dalam kisah di Kesetiaan 1 yang lepas. Tapi bila kita menempatkan hakikat setia itu dari pandangan iman dan taqwa, ia hanyalah semata-mata untuk mencari keredhaan Allah. Ah, begitu sulit untuk menginterpretasikan maksud sebenar setia. meh daku copy-paste balik apa dy dalam post lepas.

Setia yang benar menurut penilaian iman dan takwa ialah menjadikan syri’at ALLAH dan keredaan-NYA sebagai sebab unggul atas kemungkinan segala-galanya.

Haa, macam mana tu? Hurm, daku pun tak tahu. Tapi kesimpulannya ialah kita setia bila hanya ia mengundang redha Allah. Kita setia bila hanya itu saja jalan menuju taqwa.

Memang sakitlah bila orang khianati, curangi kita. Tambah2 lagi orang yang dah berpuluh tahun kita hidup dengannya. Tapi kalau kita yakin akan qada'-qadar Allah, dan bukan sebab sang suami je yang menggatal, mudah-mudahan Allah kurniakan kita payung emas di syurga nanti atas kesabaran kita.

Setia is subjective. It's only you that can describe it. So describe it in the way Allah sees it.

Moga kita setia pada yang satu, iaitu pada Allah semata.


p/s: nak suami yang setia! :P





Kesetiaan 1


Assalamualaikum wbt,

KISAH SETIA
“Ukhti tahu makna setia?” Saya bertanya. Alang-alang dia menyebut tentang setia, mungkin berbicara tentangnya dapat membuka mata dan jiwa.

Dia memandang tepat ke anak mata saya sejurus soalan itu ditanya. Seakan sedikit terkejut dengan soalan yang tiba-tiba.
“Bagi saya, setia ialah tidak menduakan. Kasih dan sayang hanya pada yang satu, tidak terbahagi ke sana dan sini.” Tulus jawapan yang dilontarkannya pada pendengaran saya.

”Kalau kakak katakan itu bukan maksud yang tepat untuk setia, bagaimana? “ Sekali lagi saya mengasak dengan soalan yang tidak diduganya. Kali ini dia diam, tidak terus memberikan pandangan.
“Kakak katakan, maksud yang ukhti nyatakan tadi hanyalah setia dari sudut emosi dan perasaan semata, kerana ia satu keinginan normal yang diimpikan ramai pencinta tapi ia bukan maksud sebenar setia dalam ertikata iman dan takwa.” Saya cuba menjelaskan seringkas mungkin.

Mendengar itu, matanya dikecilkan, dahinya dikerutkan.
“Saya tak faham kak….” Tepat tekaan saya. Dia mahukan penjelasan lanjut tentang setia!

“Cuba ukhti dengarkan dulu kisah menarik ini…” Saya menyambut kata-katanya dan mula bercerita.

WANITA TABAH
Sungguhpun jiwanya pedih saat mengetahui perkahwinan kedua suami, namun dia menerima dengan pasrah segala ketentuan Yang Maha Esa.

Sedangkan…..

Setiap saat guruh di langit berdentum hebat, tika bumi hampir bah ditimpa hujan lebat, dia memandang ke langit yang tinggi, menadah tangan ke hadrat ILAHI agar suami yang jauh dari mata kerana bekerja di perantauan selamat dan terpelihara dari sebarang bencana.

Bila ditanya mengapa dia pasrah menerima semua itu, dengan tenang dia menutur bicara :

“Kerana bernikah lagi secara sah menurut hukum agama, bukanlah satu perkara aib.”

Orang yang mendengar agak kehairanan lalu dia diasak lagi dengan persoalan yang menyentuh riak rasanya sebagai seorang wanita. Sekali lagi, dia menjawab dengan jiwa kental seorang muslimah mukminah solehah :

“Selama ini saya tidak lelah berdoa kepada ALLAH, memohon supaya suami dipelihara oleh-NYA…lantas, bila mengetahui suami berkahwin lagi, membuatkan saya berfikir, jangan-jangan…..dengan suami bernikah kedua kali ini, adalah cara ALLAH mengabulkan doa saya, menjaga suami dari melakukan maksiat, atau supaya suami saya ada yang merawat nun jauh di perantauan sana…”

SubhanALLAH!

ITULAH SETIA
Saya menjeling sekilas ke wajahnya. Kolam air matanya kembali bergenang usai mendengar kisah seorang isteri yang tabah, cekal dan berjiwa besar itu tadi. Kisah yang selalu saya ulangi setiap kali berbicara tentang poligami. Ia satu sisi indah kehidupan penuh misteri ini yang hanya mampu difahami, dicerna dan diterima oleh jiwa yang benar-benar menyerahkan baik buruk perjalanan hidupnya kepada kebijaksanaan ALLAH SWT dan aturan takdir-NYA. Individu sebegini mengerti bahawa usahanya tertakluk kepada qada’ dan qadar ILAHI jua, tidak terkeluar walau seinci pun dari qudrat, iradat dan ilmu-NYA yang tidak terbatas.

Saya menepuk lembut belakang tubuhnya. Dia menundukkan kepala. Manik-manik jernih mula jatuh, melebar dan membentuk ruang tersendiri di lantai tangga tempat kami berbicara. Tangisannya sedikit pecah dengan sendunya yang menusuk hati wanita saya.

Mata saya turut basah…

“Ukhti, wanita di dalam kisah kakak tadi menunjukkan contoh setia yang luarbiasa. Dia tidak menyalahkan sesiapa pun di atas semua yang terjadi. Sebaliknya dia menggunakan mata fikir dan mata hatinya sehingga diperlihatkan ‘hikmah’ mengapa berlakunya perkahwinan suami yang dikasihi. “ Saya menjelaskan.

“Tapi kak, di mana nilai setia yang kakak katakana itu? Saya masih kabur….” Perlahan dia mengangkat kepala dan bertanya. Situasi itu amat menggembirakan saya.

“Dik, setia sebenar bukanlah tidak menduakan. Jika sekadar itu maksud setia, bagaimana pula perkahwinan Rasulullah SAW dengan beberapa sahabiah terkemuka selepas kewafatan Khadijah. Adakah baginda tidak setia?

Setia yang benar menurut penilaian iman dan takwa ialah menjadikan syri’at ALLAH dan keredaan-NYA sebagai sebab unggul atas kemungkinan segala-galanya. Hati isteri mana yang tidak terluka dengan apa yang berlaku, tetapi dia melihat sisi lebih positif iaitu melihat perkahwinan suaminya sebagai cara ALLAH memakbulkan doa-doanya agar memelihara keselamatan agama dan iman suami. “