Friday, October 18, 2013

Tak Layak 2


"Kan aku da cakap aku tak layak.. tengok, apa jadi sekarang? Semua masalah muncul.." Iman mengetap bibirnya. Ditahan-tahan nafas yang keluar dari hidungnya. Ditepuknya katil dengan tapak tangan, melepaskan kegeraman. Seketika bilik itu sunyi. Kawan-kawan serumahnya tidak ada hari tu. Tinggal dirinya bersendirian.

Iman seperti mahu menangis. Dia berbaring memandang siling bilik itu. Masalah muncul satu-persatu diruang matanya.

"Astaghfirullahal ad'zim..." kalimah itu tiba-tiba dilafazkan. Iman mengusap mukanya. Seperti tersedar dengan kata-katanya sebelum ini. Jangan mengeluh, Iman! Semua ini kan takdir.. Kenapa salahkan takdir? Fikirannya yang waras berkata-kata.

Iman memejamkan mata. Aku tak kuat ya Allah.. Lalu setitis air jernih mengalir dari kelopak matanya. Hati dan mindanya berceramuk. Aku sungguh tak kuat ya Allah.. Rintihan hatinya hanya dapat diterjemahkan dengan air mata yang kini mengalir deras.

****


"Hidup ni, kita tak buat benda yang kita suka saja.." Mukadimah usrah dari Sang Murabbi itu terkena tepat pada jantungnya.

"Kadang - kadang kita akan buat benda yang kita tak pernah terfikir untuk buat selama ini. Something extraordinary. Dan kita akan buat benda tu selalunya for the sake of somebody we love so much.." Yana menyambung ayatnya lagi.

"Kita boleh je hidup seperti orang lain. Makan, minum, travel sana-sini, hujung minggu berehat kat rumah dengan family, kerja cari duit macam biasa. Tak payah pening-pening fikir pasal orang lain, pasal umat, tak payah sibuk pergi program sana-sini, pergi usrah, pergi daurah. Pening-pening fikir pasal mutarabbi etc. Hidup bahagia je. " Yana mengambil nafas.

"Tapi tulah.. Nilai hidup yang biasa-biasa tu, yang hanya untuk keperluan diri-sendiri tu, nilainya kecil saje la.." Berhati-hati Yana menuturkan ayat itu. Bukan mahu melecehkan kehidupan orang yang seperti itu, tapi mahu membezakan nilai kehidupan yang sebenar yang kita cari di dunia ini.

Yana memandang satu persatu wajah anak usrahnya yang tekun mendengar.

"Kita hidup for the sake of akhirah. Kita bermatlamatkan hari akhirat yang kat situ dikumpulkan segala ganjaran atas apa yang kita lakukan didunia. Dunia ni adalah ladang amal utk ganjaran pahala yang banyak disana. Kita mahukan hidup kita besar nilainya. Bukan hidup yang simple2 - makan minum nikah mati.."

Yana menarik nafas lagi. Matanya memandang Iman yang dari tadi merenung lantai.

"Dan semua ini menuntut pengorbanan yang bukan calang-calang. Tapi yakinlah, ada ganjaran hebat yang Allah sediakan untuk mereka2 ni.. Yakinlah, Allah takkan sia-siakan amal mereka ini. Yang penting niat for the sake of Allah.. "

Iman mengangkat wajahnya. Matanya bertemu dengan mata sang murabbi tercinta. Yana mengukirkan senyuman manis buat mutarabbi yang dikasihinya.


****


Dakwah itu adalah cinta..
Cinta hamba kepada Penciptanya..

Matanya menatap kata-kata yang terukir pada satu gambar berlatarbelakangkan bunga mawar. Indah. Iman menarik senyum.

Cinta. Allah.

 "Kadang - kadang kita akan buat benda yang kita tak pernah terfikir untuk buat selama ini. Something extraordinary. Dan kita akan buat benda tu selalunya for the sake of somebody we love so much.."

Kata-kata naqibahnya kembali kedengaran. Buat kerana cinta.

Cinta..
Tapi, persoalannya, setinggi mana cintaku pada Allah? Hati Iman berdialog.



Thursday, October 17, 2013

Tak Layak


"Bagaimana.. kalau saya tak layak?" kata-kata muncul satu-persatu dari mulut Iman. Tangannya menguis-nguis karpet yang didudukinya. Wajahnya menunduk. Menyembunyikan sendu yang terukir.

Yana mengeluh kecil. Susah juga nak yakinkan adik seorang ini. Matanya menatap Iman yang masih lagi merenung karpet warna biru pelangi itu.

"Macamana awak tahu awak tak layak?"ujar Yana lembut. Dia saja kemukakan ayat untuk memprovoke anak binaannya itu. Kadang-kadang tak semua persoalan ada jawapannya.

Iman memandang Yana dengan riak muka tidak puas hati.

"Saya tahu diri saya. Saya tahu saya ni macamana. Saya tahu saya banyak kurangnya. Ada lagi raaamaai yang lebih layak dari saya. Saya.. saya tak layak." nada suara Iman terdengar tegas. Bersemangat menyatakan pendiriannya. Teguh.

Hai, budak seorang ni. Yana tergeleng kepalanya mendengar kata-kata Iman. Ya Allah, bagaimana aku boleh yakinkan dia?

"Awak layak, just awak yang menafikannya.." Yana menepuk bahu Iman sambil tersenyum manis sebelum bangun untuk ke dapur. Sekali-sekala terdengar ketawa suara Hana dan Nani yang bertingkah didapur. Sekarang tengah break untuk solat Maghrib.

Mata Iman sekadar melihat naqibahnya berlalu ke dapur. Hatinya sakit. Dia benar-benar tidak suka akan ayat yang diucapkan sebentar tadi. Tapi dia hanya dia membisu. Arghh, mereka semua tak faham! Aku tak layaklah! Aku tak layak! Hatinya memberontak lagi.

****

'Ya Allah, aku tak ada apa-apa.. Apalah yang mereka lihat padaku yang sampai mereka semua mahu aku buat sesuatu yang aku tak layak untuk memegangnya? Aku ni tak layak.. Kau lebih tahu aku bagaimana, ya Allah. Kau lebih tahu. Jadi kenapa Kau berikannya kepadaku?' hatinya merintih buat kesekian kalinya malam itu.

'Ya Allah jangan kau berikan sesuatu yang aku tak mampu untuk lakukannya.. Ya Allah, bantulah aku ya Allah. Berilah pada mereka yang lebih layak. Jangan kerana aku, semua benda akan kucar-kacir nanti. Jangan, ya Allah.' Air mata jatuh lagi.

Iman, kau buat apa ni? Kau berlakon hebat sangatkah yang sampai mereka menaruh kepercayaan yang begitu tinggi pada kau? Kau berlakon ke selama ni? Jiwanya berkata-kata. Dipejamkan matanya kejap.

Iman mendongakkan wajah. Disapu mukanya dengan tangan, mengelap air mata yang tersisa. 'Ya Allah, aku berlakonkah ya Allah? Kenapa Kau hanya nampakkan yang baik-baik saja pada mereka? Aku ni banyak dosanya.. Banyak maksiatnya..' Kepalanya digeleng-gelengkan.

'Ya Allah..'

****

"Bagaimana kalau kita rasa kita tak layak? Kitakan lebih tahu tentang diri kita daripada orang lain. Orang lain just nampak luarannya saja." laju kata-kata itu keluar dari mulut comel itu. Soalan yang dari dulu dia mencari jawapannya.

Akh Latif tersenyum. Mungkin dah sering sangat berdepan dengan soalan-soalan begini.

"Awak nampak tak belakang tengkuk awak? Ni, belakang tengkuk ni," kata Akh Latif sambil menghalakan tangan ke belakang tengkuknya.

Iman terpana. Ambik kau, Iman!

"Samalah jugak dengan kita. Tak semua anggota badan kita kita dapat tengok. Ada bahagian yang kita tak nampak, tapi orang lain nampak."

Iman menelan air liurnya. Tertunduk dengan jawapan yang baru sebentar tadi dia dengar. Jawapan yang direct masuk kehatinya. Tapi...Hatinya masih tak puas hati.

"Memanglah kita lebih tahu tentang diri kita. Tapi ada benda lain yang mungkin kita sendiri terlepas pandang, orang lain yang nampak. Tapi still, penilaian seorang manusia itu terbatas. Hanya Allah yang terbaik nilaianNya." Akh Latif menyambung ayatnya.

Iman mengeluh kecil. Dalam ketidakpuasan hatinya,kepala diangguk-anggukkan tanda membenarkan kata-kata akh itu. Dalam rela terpaksa, hatinya menerima jawapan yang penuh hikmah itu. Tiada alasan untuk menolak. Namun sedikit sebanyak jawapan itu mengubat hatinya yang sebelum ni penuh dengan persoalan dan pemberontakan.

****

"It's now not to questioning 'why' but 'How'.." Iman memandang mukanya di cermin.

Sudah-sudahlah tu tanya kenapa, kenapa. Sekarang kena fikir macamana nak buat segala benda ni. Tahu?
Suka ke tak ke, buat je. Allah takkan bebani seseorang dengan sesuatu yang tak mampu dia lakukan.

Iman bermonolog dalaman. Di atur langkahnya ke katil lalu merebahkan diri. Mengeluh lagi untuk kesekian kalinya. Seketika dia menarik nafas dan menghembuskannya perlahan-lahan. Mengosongkan kotak fikiran untuk sebentar.

'Kuat, Iman kuat!'hatinya berdetak.

Serentak badannya bangun dari pembaringan.

"Ya Allah, mudahkanlah!"


****

- bersambung~




Sunday, October 6, 2013

Demi Cinta Suci






Demi cinta yang suci
Ku rela korbankan kepentingan diri
Demi sinar bahagia
Ku hambakan diri pada-Nya yang Esa

Baru kini ku rasai nikmatnya cinta yang suci
Tiada terbanding dengan cinta yang kau beri
Ranjau yang berduri akan aku tabah menempuhnya
Menyubur iman di dalam jiwa

Demi cinta yang suci
Ku rela korbankan kepentingan diri
Demi sinar bahagia
Ku hambakan diri pada-Nya yang Esa
Demi cinta hakiki
Ku sanggup redahi apa yang terjadi

Apalah erti cinta suci
Andai janji-janji sering dimungkiri
Apalah erti cinta murni
Andai kata-kata sering didustai