Wednesday, November 27, 2013

Keselesaan


"Kita ni selesa sangat eh dengan dunia ni, sampai bila Allah sebut syurga, tak rasa apa-apapun?

Selesa sangat kot ye, sampai bila Allah nak ganjarkan syurga, tak rasa menggetarkan hati pun..?"


Menusuk. Tepat kena hati sendiri. Terhiris-hiris mendengar kalimah yang keluar dari mulut sendiri. Ini namanya superpowerful tarbiyyah.

Terngiang-ngiang ayat yang keluar dari ucapan sendiri tu tatkala diri terpilih untuk menjadi muwajjih jemputan dalam satu program.

Vahhh.. sampai sekarang aku terasa getaran kalimah yang keluar dari mulutku ini. Begitu dekat dengan hati sampai ia kembali kepada pemilik suara.

Hati terhiris. Sedih sendiri. Begitu selesa kehidupan yang dirasakan sekarang berbanding dulu. Dulu hidupku biasa-biasa saja. Tak lah susah sangat, tapi hidup orang kampung.. biasa2 saja sampailah aku masuk sekolah berasrama penuh dan kemudian menjejakkan kaki di bumi eropah ni. dulu jimaattt sangat! sekarang ade la jimat skit2..huhu -.-'

Nikmat dan keselesaan.. Selalu melalaikan manusia. Tapi aku bersyukur sangat Allah berikan aku kefahaman dalam agamaNya seiring dengan nikmat yang Dia limpahkan. Jadi aku masih boleh menerima nikmat ini dengan cara yang sepatutnya (harapnyalah)..

Bila faham ni, rasanya lain. Bila tahu kat tempat lain saudara seagama tak tidur, tengah berperang, terasa diri yang nak baring atas katil yang empuk tu pun rasa bersalah. Rasa nak tidur bawah je. Nak tarik selimut pun siap minta ampun pada Allah sebab rasa bersalaaahh sangat dapat tidur dengan lena dan sedap padahal saudara sendiri dilain2 tempat merana tak cukup makan apa semua. (tapi kalau ngantuk sangat memang lelap jugaklah.. -.-')

Takut.. gerun. Takut semua nikmat ni Allah tanya apa aku buat dengan semua ni untuk bantu orang lain?

Fuhh.. lap peluh*


ya Allah, moga bilamana aku korbankan keselesaanku untuk mengajak orang lain kepadaMu aku berharap Kau terima sebagai satu cara kubersyukur dengan nikmatMu.

Sebagai satu cara aku membalas nikmat yang telah Kau berikan kepadaku.
dan sebagai satu tanda aku membantu manusia lain dengan nikmatMu.

Maka ya Allah, kuatkan langkahku.
Tsabatkanlah hatiku pada jalanMu..


"Apa? Syurga? ada apa lah dengan syurga? Kat dunia ni lagi best! "

Moga aku tak merasakan, atau menuturkan ayat diatas.

Sunday, November 24, 2013

Robot ke?

Salam alaik,

Hai, hai. (Macam ade orang je yg bace blog ni.. hee)

Alhamdulillah alhamdulillah alhamdulillah. Masih lagi bernafas di bumi Allah menjalankan tugas2 yang tergalas. Banyak belajar menjadi lebih bertanggungjawab, lebih fokus, lebih menjaga masa dan banyaaakk lagi.

MasyaAllah, Allah tu hebat kan? Dia bagi praktikal untuk semua teori yang kita belajar. Nak belajar apa? Apa yang lack? Cash! Allah bagi on the spot practice yang boleh kita buat.

Sabar, ikhlas, tadhiyyah, kuat semangat, ihsan.. and the list goes on. Semuanya perlukan mujahadah. Sebab semuanya berpusat pada titik lemah diri.

Bukan senang la kan.. Tapi Allah lah yang kuatkan hati. Kita ni takkan pernah habis la melawan perasaan sendiri. Melawan kehendak hati. Melawan kesenangan diri. Melawan nafsu sendiri. Sampai kadang-kadang rasa blunted. Tak de rasa dah sebab dah terlalu banyak menumpulkan perasaan. Huhu.. sounds menakutkan jugaklah, tapi memang berlaku.

Kalau tu berlaku, berhati-hati kerana mungkin saja kita dah jadi robot. Robot dakwah.

Minggu lepas, saja nak berjalan-jalan. Nak mentadabbur manusia kononnya. Asyik terperuk antara rumah dan fakulti saja. Cuba cari life skit, kella. Tapi sebenarnya nak cari santanlah jugak . Pergi la ke Futurum, salah satu pusat membeli belah yang besar la di HK ni. Sebelum sampai ke tesco dalam Futurum tu, jalan -jalan la tengok baju, seluar, etc.

Dan nak cakapnya memang tak ada yang aku beli sepanjang jalan-jalan tu. (Sebelum masuk tesco la nak beli santan). Sebab memang kalau namanya saakella ni, kalau ade sale atau kalau dia jalan-jalan saja2 pun memang akan ade je tangkapan dy. At least satu la.

Tapi ni seriously, none! Impress dengan diri sendiri. Tak tahu juga atas dasar apa. Mungkin kerana duit dalam dompet ade 200kc je(tapi ade card ;)), atau mungkin sebab dah final year? So nafsu nak membeli belah tu dah kurang sebab nak balik..? atau mungkin takde sale kot.. :P

Mungkin mood takde jugak kot ye? Tak tahulah.. tapi aku memang time duduk menunggu bus untuk pulang tu memang terfikir term ni. Robot. Robot dakwah.

Buat, bekerja, bina orang, ulang-alik usrah, travel atas dasar daurah, mabit, program semua. Berjam-jam depan lappy sama ada siapkan planning atau reply email. Tapi umpama robot. Ruhnya tiada..

Naudzubillah. Naudzubillah min zalik!

Sebab tu dakwah itu diiringi dengan tarbiyyah. Tarbiyyah yang umpama minyak, bekal perjalanan yang panjang. Kalau buat dakwah, tapi tak menjadi tarbiyyah untuk orangnya, maka hilanglah ruhnya. Hilang melayang.

Geleng kepala. Janganlah daku jadi begitu. Tak mahu. Minta jauh.

Biar penat yang dirasa membuahkan kemanisan iman.
Biar mujahadah yang dilakukan melahirkan keikhlasan.
Iman dan ikhlas yang mengalir di nadi lalu menghidupkan..

Menghidupkan jiwa. Menjadi lebih baik dari sebelumnya..

kurela begitu..


Friday, November 8, 2013

Majnun




Bismillahirrahmannirrahiimm~

Nunn.. Walqalami wama yasturuunn..
Maa anta binikmati Rabbika bimajnuunn...


Kata-kata terhenti disitu. 

Kamu, tak gila lagi, Kella.


Bagai nak gila menghabiskan exam setiap awal bulan.
Bagai nak gila memikirkan susunan usrah adik, mutarabbi..
Bagai nak gila susun daurah setiap hujung minggu..

Kamu, tak gila lagi..

Bagai nak gila mencari masa nak bawak usrah
Bagai nak gila memikirkan masalah-masalah..
Bagai nak gila...
Penat gila..

Tapi kamu, tak gila lagi..


Kamu, tak gila lagi..
Jadi jangan jadi gila.


Rasulullah yang buat kerja gila-gila tu pun belum lagi gila..
Inikan kamu yang ntah mana kerja yang dibuatnya.. 
Ntah tang mana yang penatnya..


Kamu, tak gila lagi..
Jadi jangan jadi gila..


~pheuw~
Ya Allah, kuatkanlah langkahan.. Tak tahu apa yang menanti dihadapan, tapi harapnya masih mampu bertahan..





Friday, November 1, 2013

Kita kuat bila..



Iman senyum simpul. Comel je mesej usrah-matenya malam tu.

Iman, teruskan usaha untuk exam nanti!! Bertabah!!
Aseef, banyak pula benda awak nak kena fikir time2 nak exam ni..

Tangannya laju menaip ayat sebelum menekan butang 'send'.

Hehe.. ok je buat masa ni..jazakillah khoir atas ingatannyaaaa!!
Doakaannn.. >.<


Tab itu di-off sebelum penutupnya dikatup.

Hurm, yang mana satu nak buat ni? Hati berkira.


**************

'Syurga yang dijanjikan
bukanlah suatu khayalan
tentang nikmat berpanjangan Ilahi...'

Lagu In-Team tu bermain ditelinganya kini. Telinganya menangkap butir-butir kata yang keluar.

Syurga.. Rasa lenguh-lenguh badan hilang sedikit dengar perkataan ni.. Memang ubat yang mujarablah dengar lagu-lagu tentang syurga time-time letih camni. Bibirnya menarik senyum.

Tangan membetulkan urat-urat leher yang terasa sengal. Lama sangat menghadap laptop ni. Aiseh. Nak buat camnelah, banyak sangat email yang menuntut perhatian.

Matanya menacap satu persatu email yang keluar. Termasuk email tarikh exam yang akan tiba seminggu sahaja lagi.

Seminggu lagi.

Allah, camne nak buat ni?


******************

Iman masih tak berganjak ke meja study-nya. Matanya masih leka membalas WhatsApp yang ada 2-3 conversation tu. Cepat berbincang guna technology yang sedia ada ni. Lagi pantas dari menggunakan email.

Tapi sebab technology tu juga dia asyik menghadap 24 jam. Dia sedar dia perlu limitkan masanya dengan techno seperti itu tapi masing-masing menuntut perhatiannya.

Tapi, yang pasti itu bukan beban.

Tapi passion. Ya, her enthusiasm.

Dia just tak boleh hidup tanpa Dakwah dan tarbiyah ni.


********************


"Kita bukan kerja sorang-sorang. Kita kerja amal jamaie. Beban yang besar terasa ringan bila buat bersama."

Hani tersenyum memandang Iman.

Iman tersengih.

'And I feel stronger because of all of you.' Mata Iman memandang semua teman-teman seperjuangannya.

Thank You, Allah.
 And even stronger with You by my side.

~

Notification: Watak Iman adalah rekaan semata-mata tanpa ada kaitan dengan yang hidup dan yang mati~ sekian.. :))

#myvision #mymission #mynovel