Thursday, January 27, 2011

3 Buah Rumah..

Salam alaik~

Hari ni nak kongsi satu perkongsian yang kubaca daripada sebuah buku karangan Syaikh Mahmud Al-Mishri yang bertajuk 'Agar Akhirat Dekat Di Hati'. Dan buku ini tersangat lah memberi kesan dalam jiwa..

Salah satunya diberi perumpamaan 3 buah rumah. Rumah yang pertama, adalah rumah Sang Raja yang mempunyai segala harta kekayaannya, perbendaharaannya, emas dan mutiara tersimpan dalam rumah itu. Rumah yang kedua pula adalah rumah sang hamba bersama harta-harta milik selayaknya seorang hamba. Manakala rumah yang ketiga ialah rumah yang kosong yang tidak terisi apa-apa..

Persoalannya, rumah yang manakah akan dimasuki pencuri?

Jeng,jeng,jeng..


Baiklah, kalau ada yang menjawab rumah yang pertama, jawapan anda adalah salah. Kenapa? kerana rumah milik sang raja mestilah dipenuhi dengan pengawal-pengawal yang kuat-kuat dan gagah yang boleh mematahkan sang perompak nie. Jadi, rumah ini terselamat daripada pencuri kerana adanya pengawal atau benteng yang kukuh.

Kalau anda menjawab rumah ketiga pulak, sudah terang lagi bersuluh yang rumah ini tidak mempunyai apa-apa untuk dicuri. Jadi, apa yang boleh diambil oleh sang pencuri?

Jadi, jawapan yang paling tepat ialah rumah yang kedua. Seorang hamba yang mempunyai harta walau tak semewah sang raja.

Hurm, jadi apa yang boleh direfleksikan daripada 3 buah rumah ini?



Rumah yang kosong diibaratkan hati yang kosong, dan gelap gelita. Hati yang kosong dari keimanan dan semua bentuk kebaikan adalah hati yang gelap gelita. Sang pencuri pula boleh diterjemahkan sebagai syaitan yang membisik~ yang mana syaitan menjadikan hati yang kosong ini menjadi tempat rehatnya dan tidak perlu mengganggunya lagi.. (Naudzubillah min zalik!)
Syaitan telah menjadikan hati yang kosong ini sebagai tempat tinggalnya dan akan terus berada dalam hati tersebut kerana kedudukannya yang sangat kukuh. Dah tak perlu nak curi apa-apa lagi, terus tinggal terus!

Rumah yang kedua boleh direfleksikan sebagai hati yang bersinar dengan cahaya keimanan dan di dalamnya menyala berbagai lampu iman, tetapi masih diliputi kegelapan syahwat dan hawa nafsu. Dan untuk hati ini, syaitan berada antara dekat dan jauh. Maknanya, syaitan memiliki peluang dan harapan, kerana untuk hati ini, kadang-kadang syaitan menang, kadang-kadang pemilik hati ini menang dan ada pula setengah-setengah. Samalah seperti rumah tadi yang memberi potensi tinggi untuk sang pencuri mencuri harta yang ada dalam rumah ini.

Rumah ketiga adalah hati yang penuh dengan keimanan dan terang-benderang dengan cahaya keimanan yang memancar. Kegelapan yang menyelimuti hati ini telah tercabut dan dikatakan cahaya yang memancar dari hatinya bersinar terang tanpa penghalang. Bahkan yang lebih dahsyat, dalam sinar cahayanya ada api yang akan membakar setiap godaan yang mendekat kepadanya sehingga dia tidak terpengaruh. subhanallah!

Perumpamaan untuk hati ketiga ini seperti langit yang telah dijaga dengan bintang-bintang. Jika ada syaitan yang mendekat, akan dilemparkan dengan bintang tersebut hingga hangus terbakar seperti dalam ayat surah Al-Mulk:5

"Dan sungguh, telah Kami hiasi langit yang dekat, dengan bintang-bintang yang Kami jadikannya (bintang-bintang) sebagai alat-alat pelempar syaitan, dan Kami sediakan bagi mereka azab neraka yang menyala-nyala."

Subhanallah walhamdulillah wa Lailahaillallah, Allahu Akhbar!



Persoalan lagi,

Yang mana satu hati milik kita?


Hurm....



Jangan panik dulu~





Hati-hati yang dibincangkan disini diolah lagi oleh Syaikh Mahmud dengan memberi pengkhususan. Iaitu katanya, hati yang kosong dari semua kebaikan adalah hati orang kafir dan munafik yang manjadi tempat tinggal syaitan. Syaitan mengkhususkannya bagi dirinya, menempatinya, serta menjadikannya sebagai tempat tinggal dan rumah yang aman. Apa yang akan dicuri darinya, sedangkan dalamnya hanya ada berbagai keraguan, godaan, angan-angan, dan bisikan. (namun jangan fikir kita terlepas daripada golongan ini~ tapi doakan agar kita bukan tergolong dalam gollongan ini)

Manakala hati yang penuh dengan keagungan Allah, kebesaran-Nya, cinta kepada-Nya, dan merasa malu kepada-Nya, maka syaitan mana yang berani dekat dengan hati tersebut?
Hati ini penuh dengan pengawalan ketat yang bukan calang-calang pengawal yang menjaganya.

Untuk hati yang ada keimanan, maka apakah benda yang akan dicuri oleh syaitan? Syaitan takkan curi apa-apa cuma hanya berniat untuk mengalahkan manusia dengan cara merebut dan merampas. Dan hal ini hanya akan berlaku untuk hati yang mudah lalai dan mudah tertipu yang menjadi sifat bawaan manusia.



Wallahua'lam.~

Tuesday, January 18, 2011

A lesson..


Hey kella, siapkan presentation lah!

=p.. sengih + muka seposen.. tak mau! dah la kena buat karangan, pastu dalam Czech pulak.. tak mahu!

Baek ku buat benda lain. (mode degil dah keluar)

nak buat ape ye..

Hurm, tadi ade dengar dari kawanku (Fatehah) yang belajar di Cairo(Kaherah), Mesir tentang satu kejadian yang meragut nyawa seorang pelajar di sana. Punca kematian adalah kerana keracunan gas pemanas air. Innalillahi wainna ilaihi raajiun..

Pelajar(arwah) itu junior kawanku disana. Nama arwah Nurul Iman Binti Ab Alim (sedap namanya).
kalau nak baca lebih lanjut boleh klik disini: Nurul Iman

Moga Allah menempatkannya dikalangan hambaNya yang soleh dan solehah..amin..
(teruja bila jasadnya dikebumikan di kaherah, mesir~ bumi anbiya'.. subhanallah.. istimewanya Nurul iman ini..)

Dia meninggal sehari sebelum exam subjek Pathology. Aku agak terasa disini. Kematian itu datang tanpa menunggu seharipun, apatah lagi sesaat.

Terpukul sedikit..Rasa risau dan bimbang tatkala diri tengah busy menyiapkan diri untuk menghadapi exam, malaikat Izrael datang menjemput terlebih dahulu. Sangat2 bimbang kerana tak sedar kadang-kadang persediaan untuk kematian itu terlengah seketika tatkala exam datang menjelma. Naudzubillah..

Tapi aku perlu sedar yang kematian boleh tiba bila-bila masa sahaja. Dimana-mana.. tak kira masa dan siapa. Manusia itu hanya menunggu masanya sahaja.. dan masa itu hanya Dia sahaja yang tahu~

Pengajaran buat diri yang selalu lupa.. benarlah, kematian seseorang selalu menjadi pengajaran kepada manusia yang lain. dan kita yang masih hidup kena ambil pengajaran itu untuk diri kita..
Kella, seimbangkan dunia dan akhirat.

satu nasyid yang aku sangat2 suka time KTT dulu, sebelum kutahu maksudnya.. bila tahu maksudnya kulagi jatuh cinta!




p/s:tetiba rasa semangat nak study~~ dah, gi buat cz tadi.. jangan degil2 dah.. ape yang dapat kalau degil? kena buat jugakkan...

matahari dah menyinar terang dua tiga hari nie.. lumut bahagia tumbuh disinari mentari padahal aku masih mengharap 2nd wave salji~~ (sudahlah~tahun depan pulakk..)

Saturday, January 15, 2011

Kamu dan aku..


'Kerana itu, serulah (mereka beriman) dan tetaplah (beriman dan berdakwah) sebagaimana diperintahkan kepadamu (Muhammad) dan janganlah kamu mengikuti keinginan mereka dan katakanlah: "Aku beriman kepada kitab yang diturunkan Allah dan aku diperintahkan agar aku berlaku adil di antara kamu. Allah Tuhan kami dan Tuhan kamu. Bagi kami perbuatan kami dan bagi kamu perbuatan kamu. Tidak (perlu) ada pertengkaran antara kami dan kamu, Allah mengumpulkan antara kita dan kepada-Nyalah (kita) kembali.'
(Asy-Syura:15)


Tak tahu nak express apa daripada ayat nie. Tapi tiba-tiba bila baca ayat ini, terasa perasaan 'betul-jugak-tu' muncul.

cam kita selalu bertengkar tentang perkara yang tak sepatutnya kita bertengkar. kita selalu tak puas hati dengan perkara yang kita tak 'sebulu'.
padahal kita tahu manusia tu tak sempurna.
ada sahaja kelemahan yang nampak di mata.
ada sahaja ketidaksempurnaan.
ada sahaja yang tak sedap mata memandang.

Tapi tu kan semua benda makhluk.
bila dah nama makhluk, banyak kelemahannya.
banyak kekurangannya.
jadi, takkan perfect la semua benda walaupun kita nak jadikan ia perfect.

Kesimpulannya,
jangan saling menyalahkan,
jangan saling berdebat.

kamu dengan kerja kamu,
dan aku dengan kerja aku.
bagi kamu perbuatan kamu,
bagiku perbuatanku.

Jangan persoalkan.

kita semua akan dibangkitkan kelak..




Wednesday, January 12, 2011

Merenung jauh...



Salam alaik~


Arini nak 'merenung' jauh.. maybe ia akan jadi 'termenung' jauh, tapi depends on what i'm gonna to talk here..=p

Wokey, mana nak start ye.. Ehem,ehem..Tak tahu emosi nak macamana.. Perlukah rasa seronok? Bahagia? or nak berdukacita? atau biasa-biasa?..=)
..
Maybe yang terbaik, biasa-biasa je kot..kui3.. sesuai dengan keadaan semasa.. (heh)

Baeklah, wish myself Happy 22nd-year-of-older!
(wah, kella perlu ke nak state number kat situ?)
Haha, it's ok lah.. saya dah boleh terima dengan senang hati..
A year older, a year wiser~kan?

(Kella nie tiap-tiap tahun mood sambut besday dy berubah.. so tak payah wonder la kenapa dia camnie..hehe
yelah, kan tahun berubah kan~)

Walaupun number itu kelihatan cantek dipandangan mata, tapi kelihatan 'banyak' juge kan. Cam 22 lagi banyak daripada 2, ataupun 3..
Tapi itu dari segi kuantiti la.. Kalau dari segi umur, ia merujuk peningkatan la..
(nak jugak escape istilah 'tua'..=p)
It's not 'tua' kan? not REALLY la I mean..
cam sedang-sedang la kan..haha

Kalau mengimbau apa yang telah dilalui selama 22 tahun nie, memang dipanggil 'termenung' jauh la.. sebab 'merenung' jauh tu refer to the future, kan? so, better sebut pasal my future planning la kan? haha~ cam ape je..
(abes tu sapa suh buat tajuk entri camtu..)
ape-ape jela.. kalau ade yang tersebut pasal my past, takpe la kan..

Back to the topic, kalau nak dibandingkan umur dan kejayaan aku hari ini dengan kejayaan Sultan Muhammad Al-Fateh yang menawan kembali kota Constantinople pada usia 19 tahun, dan jadi Sultan termuda time tu, memang kalah teruk la ratingku..
Kalau nak dibandingkan dengan kejayaan-kejayaan Umat Islam zaman kerajaan Abbasiyyah pula, memang jauh ketinggalan la daku.. (hafal 1 juzuk AQ pun belum berjaya lagi~)
Memang kerdil la diri yang dah sedia kerdil ini.. Dan teramat malu lah kerana belum boleh jadi sehebat umat Islam yang sebenar kan..

Tapi insyaAllah, itulah yang nak 'merenung' jauh tu.. Itulah yang nak diplanning dari sekarang, kerana itulah yang nak dikejar di atas dunia ini.. Nak kejar mardhatillah, nak kejar syurga Allah, nak kejar cinta Allah.. sebab kalau bukan kat atas dunia nie, kat mana pulak kan? kita hidup hanya sekali,dan takkan ade dah bumi tatkala sangkakala Izrafil dah ditiup..so make use of our lifetime, orang puteh kata..

Jadi, ape yang nak 'direnung'kan pulak?
(pulak dah..)
Benda yang nak 'direnung'kan~
:Diri sendiri
: Mutabaah amal
: tarbiyyah
: dakwah

Tapi, kalau ikutkan takde ikut turutan atas tu.. ia kena sekali seiring kan.. cam seiring dan sejalan lah.. seindah bunga di taman~~

Diri sendiri: Ape ye nak cakap.. basically, memang ternyata teramat banyaklah kelemahan diri yang belum ternyata bebas daripada jahiliyyah2 yang bertapak dan bersemadi kukuh dalam tubuh. Yang nyata, kekuatan imanlah yang satu-satunya dapat mengupas dan yang nak mengopak kulit2 jahiliyyah yang melekat di hati( cam kupas kulit limau tu..)
Jadi, asasnya iman~

Iman.
Pembinaan iman.
Iman itu perlu dibina.
Iman dibina berdasarkan kepercayaan dan kefahaman..
dan kefahaman yang ditekankan disini adalah kefahaman AQ dan as-sunnah..
Dekatkan diri dengan AQ, amalkan as-sunnah.
(dan aku teramat lah mementingkan kefahaman itu kerana aku rasa itu kunci utk segala perkara yang aku akan lakukan pada masa akan datang dan yang akan memastikan aku kekal di jalan ini, insyaAllah~)
Jadi, 'kunci' ini wajib kucari hingga ke lubang cacing..THE MUST!

Iman yazid wa yankus~ Iman itu naik dan turun..
Jadi, kuperlu berhati-hati kalau time iman turun jangan turun sampai negative.. risau susah nak naik balik.. nie pun the MUST!

Mutabaah amal: Pembinaan iman perlu dikuatkan dengan amal..baru complete.. insyaAllah, kali ni azam yang ada, aku minimized kan agar aku boleh istiqamah..Yang paling baik amal bukanlah yang banyak tetapi sedikit dan istiqamah..seperti dalam sabda baginda saw..

Daripada Aisyah r.ha., Nabi s.a.w. bersabda: "Wahai manusia lakukanlah amalan mengikut keupayaan kamu. Sesungguhnya Allah tidak jemu sehinggalah kamu jemu. Amalan yang paling Allah sukai ialah amalan yang berterusan walaupun sedikit."

(Riwayat al-Bukhari dan Muslim)


Istiqamah! itu yang penting..

tarbiyyah: 'didikan' ini umpama suapan-suapan nasi yang melegakan perut (terutama perut malaysian cam daku~~) yang tengah kelaparan.. dan tarbiyyah disini maksudnya makanan rohani yang mendidik jiwa.. moga hati dan jiwaku ini sentiasa kelaparan untuk ditarbiyyahkan dan insyaAllah untuk mentarbiyyah manusia lain juga..

tarbiyyah itulah yang mendekatkan aku kepadaNya.. tarbiyyah juga yang memberiku makna sebenar kehidupan yang sementara ini.. ku harap dengan tarbiyyah juga aku dapat mengejar syurga dan cintaNya..

(sering berfikir tentang tarbiyyah baginda Rasulullah saw.. bagaimana agaknya Rasulullah mendidik para sahabat sampai jadi begitu hebat.. subhanallah! )

ya Allah, jadikan hati-hati kami ini yang rindukan syurgaMu dan mati syahid dijalanMu..

semusim bersama tarbiyyah, selamanya terasa~ teringat 'theme' nie masa join 1 program ritu.. bila imbau kembali memang akan terasa sampai bila-bilalah.. dan tetibe rasa kemanisan dalam maksud tarbiyyah itu.. tarbiyyah itu mendidik jiwa aku untuk kuat.. dan Allah beri aku tarbiyyah dahulu seblum menimpa ujian kepadaku.. sungguh Allah Maha Mengetahui..

dakwah: Masih terlalu awal, dan setahun jagung dalam mengenali maksud dakwah yang sebenarnya.. buat masa ini yang boleh aku katakan, dakwah sudah mempamerkan wajahnya yang sebenar padaku.. tapi aku tak pasti wajah-wajah apakah lagi yang bakal muncul.. jadi, persiapan rapi harusku tekankan supaya aku faham dan mengerti apa yang aku bakal laksanakan..

macam yang aku katakan tadi, aku perlu mencari 'kunci' untuk membuatkan aku melangkah tanpa ragu-ragu.. Kunci yang memberi kefahaman jitu kepadaku. tetapi aku rasa kefahaman itu akan muncul satu hari nanti.. mungkin kefahaman itu wujud dalam sistem tarbiyyah itu sendiri yang perlu aku teroka untuk aku temui.. Aku yakin, jawapannya pasti ada, cuma masa yang menentukan.. but, dont take me wrong.. bukanlah maksudku sekarang aku ragu-ragu.. tapi ape orang kata, kita kadang2 perlukan satu 'hint' yang akan buat kita tak paling belakang dah.. dan 'hint' itulah yang sedang aku cari... moga2 akan kutemui..ameen!


(wah, banyaknye kella 'renung'kan!! hehe..)

alhamdulillah..

generally, yang atas nie lah.. tapi banyak je lagi sebenarnye.. tapi tu biarlah rahsia..

hurm, dah kot.. dah habis merenung dah.. insya Allah, moga2 ALLAH redha terhadapku dan aku juga redha atas ketentuanNya.. (aku redha dah 22..;) )


all the best for upcoming exam!

all the best for this new year!

all the best of very best, k!(ape punyer ayat nie..)

všechno nejlepši~moga dipermudahkan..

mode: Physical examination +microbiology~


p/s: Selama 3 tahun kat cz sambut besday, kali nie 1st time salji xde time my besday.. keciwa jugak la.. selalunye sambut dgn salji~~~tapi maybe Allah nak tarbiyyah kella nie.. salji bukan maksud besday tuk kella..hik3.. who knows? Allah knows...~^^


Sunday, January 9, 2011

Ujian..


sapa kata kita boleh passed dalam soal menjaga hati,
kalau kita belum diuji?

sapa kata kita boleh berjaya melawan nafsu,
kalau kita belum diuji?

sapa kata kita boleh lalui halangan-halangan dalam hidup,
kalau kita belum diuji?

dan sapa kata kita nie sudah beriman,
kalau ternyata ujian keimanan belum lagi dilalui?


kerana keypoint disini adalah ~UJIAN..
tak lalui ujian, takkan dapat tahu kita mampu atau tidak..

dan ujian demi ujian akan kulalui,
dan kuharap agar aku mampu laluinya...


(waa,banyaknyerr ujiannnn!!!!)~~~ takpe kella, Allah nak bagi pahala sabar~~~
^^
mode: pathoanat slide..

Sunday, January 2, 2011

Kakakku kahwin..


Salam alaik..

25 Disember 2010 tarikh keramat buat keluarga Mohamad Nor. Sekali lagi majlis kenduri kahwin berlangsung di 'dataran' rumahku. Dah tak terkira berapa kali dah.. ramai benor orang perak kata.. =)

Kali nie kakakku yang hanya atas aku melangsungkan perkahwinan. Kami beza 3 tahun.. masa tengok gambar akad nikah dia baru terasa nak jerit.. 'kak atun dah kawenn!!!!' (kalau tak sebelum nie cam xde perasaan je =P)

Rasa tak percaya.. Satu sebabnya maybe atas keberadaan aku disini, bumi Czech bukan di Malaysia.. Kali pertama dalam sejarah hidupku aku tak bersama keluarga semasa pernikahan adik-beradikku. Satu dugaan yang bagi aku agak terasa sikit la.. Tapi atas kesibukan aku sendiri sepanjang musim winter nie, pergi sana pergi sini, aku cam lupe je perasaan kecewa tak bersama keluarga... Kalau ade pun tak mau fikir.. Tapi yang banyaknya rasa bersalah la.. tak dapat nak online pun sepanjang hari akad nikah n kenduri.. Hanya kemaafan yang dititipkan melalui shout out kat fb.. maaf,maaf,maaf..


selamat pengantin baru, akak!


Hurm, dah kahwin dah kakak aku.. Moga berkekalan dunia akhirat ye.. Jadi isteri solehah, jaga diri, jaga keluarga..lahirkan anak buah yang soleh dan solehah juga ye.. mak keyla cop nak bagi nama anak akak taw...=)



Hurm, yang nie juga merupakan perkahwinan pertama tanpa kehadiran ayahanda tersayang.. Maybe yang jadi wali adalah abangku atau pakcikku. Lupa nak tanya mak.. Ingat lagi kalau kenduri ape-ape, arwah abahlah yang sibuk antar kad jemputan, ajak orang memasak, tempah ayam, tempah daging, uruskan khemah tetamu dan lain-lain.. Rindu~~ (Ish, tak leh sebut banyak2 nie, rasa murah je air mata..al-fatihah)

Ketiadaan abah mesti membuatkan mak banyak buat kerja.. Moga-moga mak sihat selalu.. Banyak kali dah pesan mak jangan buat kerja berat. tapi mak selalu balas, 'kalau tak buat, siapa lagi.. mana ade orang dah kat rumah nie'.. Hati sayu.. memang betul pun..kat rumah hanya ade adikku dan kak atun je buat peneman mak. Sekarang kak atun dah kawen, tinggal mak dan iwan je.. hurm.. aku disini hanya boleh titipkan doa.. Mudah-mudahan Allah menjaga mak selalu.

Barakallahu lakuma~! Ni hadiah tuk kak atun n suami..
(bina rumahtangga molek-molek na..=p)




salam sayang~
adikmu yang comey..=)

Saturday, January 1, 2011

Trials and challenges



Make me strong, Ya Allah!

Perasaan yang dirasai sekarang amat berbeza.. Berbeza sekali dengan perasaan-perasaan sebelum nie. Ada banyak benda yang mengetuk pintu hati.. Ada banyak perkara yang bermain dalam fikiran. Ada banyak benda yang perlu dilakukan.. Nak kata sesak, bukan. Tapi ia memenuhi segala rongga dalam diri. Nak kata tepu pun bukan. Tak ade words yang boleh describe situation sekarang..

Perasaan yang bercampur-baur.. Nak kata gembira bukan, nak kata sedih pun bukan. Nak tulis pun tak tahu nak mula dari mana, tapi rasa nak tulis something. Nak share something.

Dakwah. Daie. Rasa jauh perkataan itu nak digapai, tapi langkahan ke arah itu dengan izin Allah telah bermula. Tapi bila teroka diri, alangkah kerdil dan hinanya untuk memegang amanah dan tugas itu biarpun tahu manusia Allah ciptakan hanyalah untuk beribadah dan menjadi khalifah di muka bumi. Once kita menyebut 2 kalimah syahadah, tugas itu telah terbeban di bahu. Once kita mengaku Allah itu Tuhan yang Esa, dan Muhammad itu pesuruhNya, dakwah sudah sepatutnya menyusup dalam setiap salur darah dalam tubuh kita. Menjadi urat nadi dalam setiap detik hidup sebagai hambaNya.

Namun, tugas dakwah itu sering ditakuti oleh ramai orang. Dengar pun allergic seluruh badan. Tapi dah sebut 2 kalimah syahadah dah. Tak tahu mana silapnya, sampaikan sekularisme itu telah menjadi sebati dalam hidup masyarakat. Dakwah itu hanya tugas seorang ustaz. Camtu ker?

"Kena buktikan Islam bukan hak seorang ustaz!"

Terngiang-ngiang suara seorang ustaz masa bagi talk tentang Syahadatain (2 kalimah syahadah). Ye, Islam memang bukan hak Ustaz semata. kalau tengok sirah pun, ramai sahabat hanya dapat 2-3 surah pendek tapi boleh mengislamkan ramai orang. Boleh berdakwah kepada orang lain walaupun hanya dengan 2-3 ayat. Diulang, dengan 2-3 ayat sahaja. Belum setaraf ustaz lagi masa tu. Contoh yang boleh diberikan, Abuzar Al-Ghiffari. Walaupun dia pernah ada sejarah silam, iaitu seorang perompak tetapi lepas je peluk Islam, dia terus berdakwah dan berjaya mengislamkan kampungnya. Bahkan walaupun baru masuk Islam, dia dengan beraninya pergi ke masjidilharam dan terus berteriak "Aku bersaksi bahawa tiada tuhan melainkan Allah, dan Muhammad itu pesuruh Allah" ditengah-tengah manusia yang tengah menyembah berhala masa itu. MasyaAllah, hebatnya para sahabat..

Kita ada missing something bila kita ucap 2 kalimah syahadah. Kita missing 'kefahaman' tentang kalimah yang diucapkan itu. Kefahaman yang mana sahabat2 nabi dapat bila mengucapkan kalimah syahadah. Kefahaman yang membuatkan mereka terus nak berdakwah kepada manusia lain, menyebarkan kebenaran bagi melenyapkan kebatilan. Mereka dapat kefahaman selepas kalimah lailahaillallah itu disebut. Allahu akhbar.. Dimana silapnya kita bila kini disebut dakwah, seluruh badan gatal2, allergic teramat, pandang sebelah mata, buat donno, acuh tak acuh, geli, dan macam-macam lagi. Dimana silapnya?

Dakwah itu cinta.. terus-terang, diri sendiri masih baru mengenal erti dakwah dan tarbiyah. Kalau orang kata itu pelik, kerana belajar dakwah dan tarbiyah di negara bekas jajahan komunis, maka peliklah ia. Tapi hidayah Allah sampai kat mana-mana je. Kat kutub utara ke, kat kutub selatan ke, kat rumah orang ke, kat rumah sendiri ker, kat mana-mana je. Allah kata "Jadi," maka jadilah ia. Tiada yang mustahil..

Kerana masih baru, maka benih-benih cinta itu baru saja disemai.. Tp sepanjang proses pertumbuhan cinta itu, pasti banyak dugaan yang datang.. Jadi benih semaian ini kuperlu jaga dengan rapi, agar menjadi dan tumbuh dengan sempurna. Banyak lagi yang perlu aku belajar untuk menjaga semaian ini agar terus tumbuh. Dan sokongan daripada teman-teman amatlah aku harapkan agar aku terus tsabat di jalan yang baru kumulakan perjalanannya ini. Make me strong!

Dakwah bukan pelik bagi seorang muslim. Walaupun pelik dimata manusia kini, tapi bukan pelik di pandangan Allah. aku dapat tarbiyah itu disini. Tapi bagi yang belum dilanggar dengan tarbiyah, mencarilah. Carilah di majlis-majlis ilmu, di internet, di mana-mana sahaja. Marilah kita kenali diri sebagai hambaNya.

' Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi dan pertukaran malam dan siang terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi orang yang berakal'
Al-Imran:190

Aku bersyukur dilanggar hidayah disini. Setiap orang lain-lain cara dia dilanggar. Tapi yang penting, selalu benarkan diri dilanggar dengan hidayah. Jangan menyorok. Sebab kebaikan itu kadang-kadanng hanya datang sekali. Dan aku sangat-sangat yakin setiap manusia nie sukakan kebaikan. Sejahat manapun dia, still dalam hatinya ade sikit rasa benci dengan kejahatan dan sukakan kebaikan. Percayalah. Just kita merelakan diri kita nie untuk merasakan kemanisan iman yang sekarang nie dilitupi dengan debu-debu dosa akibat kejahilan kita. Carilah.

Carilah erti hidup sebenar. Allah tak perlukan kita, tapi kitalah yang perlukan Allah. Allah boleh tukar sekelip mata je kaum yang menderhakai-Nya, dan gantikan dengan kaum yang taat dan patuh kepadaNya. Boleh je.Allah Maha Kuasa. Macam kita bagi kereta mercedes kat orang. Kalau orang tu taknak, bagi kat orang lain. Macam tu lah.

Surah Muhammad ayat 37: bermaksud: "Ingatlah! kamulah orang-orang yang diajak membelanjakan harta pada jalan Allah, tetapi ada antara kamu orang-orang yang bakhil, sedangkan barangsiapa yang bakhil, maka tidaklah ia bakhil melainkan terhadap dirinya sendiri, dan Allah itu kaya (tidak perlu kepada kamu), tetapi kamulah yang miskin (memerlukan kepadanya) dan jika kamu berpaling (dari agama Allah)akan Allah gantikan satu kaum yang lain dri kamu, kemudian mereka tidak (derhaka) seperti kamu"

Jangan nafikan hakikat. Jangan degil. Jangan keras kepala. Grab peluang nie. Ingat, hidup hanya sekali. Jangan jadi orang yang rugi dikemudian hari. Yang Allah sebut dalam AQ, mereka merayu pada Allah agar dikembalikan ke dunia walaupun untuk sehari agar dapat berbuat amal kebajikan. Jangan jadi orang yang rugi. Peringatan yang paling penting terutama untuk diri sendiri yang sedia terkenal dengan kedegilannya~

Wallahu'alam~ make me strong, ya Allah!
Mencarilah!