Thursday, January 27, 2011

3 Buah Rumah..

Salam alaik~

Hari ni nak kongsi satu perkongsian yang kubaca daripada sebuah buku karangan Syaikh Mahmud Al-Mishri yang bertajuk 'Agar Akhirat Dekat Di Hati'. Dan buku ini tersangat lah memberi kesan dalam jiwa..

Salah satunya diberi perumpamaan 3 buah rumah. Rumah yang pertama, adalah rumah Sang Raja yang mempunyai segala harta kekayaannya, perbendaharaannya, emas dan mutiara tersimpan dalam rumah itu. Rumah yang kedua pula adalah rumah sang hamba bersama harta-harta milik selayaknya seorang hamba. Manakala rumah yang ketiga ialah rumah yang kosong yang tidak terisi apa-apa..

Persoalannya, rumah yang manakah akan dimasuki pencuri?

Jeng,jeng,jeng..


Baiklah, kalau ada yang menjawab rumah yang pertama, jawapan anda adalah salah. Kenapa? kerana rumah milik sang raja mestilah dipenuhi dengan pengawal-pengawal yang kuat-kuat dan gagah yang boleh mematahkan sang perompak nie. Jadi, rumah ini terselamat daripada pencuri kerana adanya pengawal atau benteng yang kukuh.

Kalau anda menjawab rumah ketiga pulak, sudah terang lagi bersuluh yang rumah ini tidak mempunyai apa-apa untuk dicuri. Jadi, apa yang boleh diambil oleh sang pencuri?

Jadi, jawapan yang paling tepat ialah rumah yang kedua. Seorang hamba yang mempunyai harta walau tak semewah sang raja.

Hurm, jadi apa yang boleh direfleksikan daripada 3 buah rumah ini?



Rumah yang kosong diibaratkan hati yang kosong, dan gelap gelita. Hati yang kosong dari keimanan dan semua bentuk kebaikan adalah hati yang gelap gelita. Sang pencuri pula boleh diterjemahkan sebagai syaitan yang membisik~ yang mana syaitan menjadikan hati yang kosong ini menjadi tempat rehatnya dan tidak perlu mengganggunya lagi.. (Naudzubillah min zalik!)
Syaitan telah menjadikan hati yang kosong ini sebagai tempat tinggalnya dan akan terus berada dalam hati tersebut kerana kedudukannya yang sangat kukuh. Dah tak perlu nak curi apa-apa lagi, terus tinggal terus!

Rumah yang kedua boleh direfleksikan sebagai hati yang bersinar dengan cahaya keimanan dan di dalamnya menyala berbagai lampu iman, tetapi masih diliputi kegelapan syahwat dan hawa nafsu. Dan untuk hati ini, syaitan berada antara dekat dan jauh. Maknanya, syaitan memiliki peluang dan harapan, kerana untuk hati ini, kadang-kadang syaitan menang, kadang-kadang pemilik hati ini menang dan ada pula setengah-setengah. Samalah seperti rumah tadi yang memberi potensi tinggi untuk sang pencuri mencuri harta yang ada dalam rumah ini.

Rumah ketiga adalah hati yang penuh dengan keimanan dan terang-benderang dengan cahaya keimanan yang memancar. Kegelapan yang menyelimuti hati ini telah tercabut dan dikatakan cahaya yang memancar dari hatinya bersinar terang tanpa penghalang. Bahkan yang lebih dahsyat, dalam sinar cahayanya ada api yang akan membakar setiap godaan yang mendekat kepadanya sehingga dia tidak terpengaruh. subhanallah!

Perumpamaan untuk hati ketiga ini seperti langit yang telah dijaga dengan bintang-bintang. Jika ada syaitan yang mendekat, akan dilemparkan dengan bintang tersebut hingga hangus terbakar seperti dalam ayat surah Al-Mulk:5

"Dan sungguh, telah Kami hiasi langit yang dekat, dengan bintang-bintang yang Kami jadikannya (bintang-bintang) sebagai alat-alat pelempar syaitan, dan Kami sediakan bagi mereka azab neraka yang menyala-nyala."

Subhanallah walhamdulillah wa Lailahaillallah, Allahu Akhbar!



Persoalan lagi,

Yang mana satu hati milik kita?


Hurm....



Jangan panik dulu~





Hati-hati yang dibincangkan disini diolah lagi oleh Syaikh Mahmud dengan memberi pengkhususan. Iaitu katanya, hati yang kosong dari semua kebaikan adalah hati orang kafir dan munafik yang manjadi tempat tinggal syaitan. Syaitan mengkhususkannya bagi dirinya, menempatinya, serta menjadikannya sebagai tempat tinggal dan rumah yang aman. Apa yang akan dicuri darinya, sedangkan dalamnya hanya ada berbagai keraguan, godaan, angan-angan, dan bisikan. (namun jangan fikir kita terlepas daripada golongan ini~ tapi doakan agar kita bukan tergolong dalam gollongan ini)

Manakala hati yang penuh dengan keagungan Allah, kebesaran-Nya, cinta kepada-Nya, dan merasa malu kepada-Nya, maka syaitan mana yang berani dekat dengan hati tersebut?
Hati ini penuh dengan pengawalan ketat yang bukan calang-calang pengawal yang menjaganya.

Untuk hati yang ada keimanan, maka apakah benda yang akan dicuri oleh syaitan? Syaitan takkan curi apa-apa cuma hanya berniat untuk mengalahkan manusia dengan cara merebut dan merampas. Dan hal ini hanya akan berlaku untuk hati yang mudah lalai dan mudah tertipu yang menjadi sifat bawaan manusia.



Wallahua'lam.~

4 comments:

fathinaina said...

jom lah jadi hati mcm rumah raja tu, siap ada double triple protection lg..hehe..teruja sungguh..

p/s: keyla, sbbkn ak dgr tazkirah hati ko ari tu..akhirnya ak berjaya tulis entry baru bulan ni..lol..jzkk keyla! =)

keyLa said...

jom!tp susahnyer nak dpt api yg dpt membakar setiap godaan yg datang dekat tu...

tp xmustahilkan?
aku juge beri peringatan paling2 utama utk diri sendiri..~

wallahua'lam

p/s:aku nk g jenguk blog ko jap..=p

rusnarusli said...

salam cik2 adek kesayanganku semua =) rindu antunna semua =)

keep on sharing keyla~ nice ^,^

keyLa said...

wslm, kak rusna~~
rindu akak jugak!hihi..bile boleh ketemu?

^^ jazakillah kak rusna,
malu kak rusna tgk blog saya nie...
sy tulis skit2 je kak rusna~blaja skit2..;)