Sunday, November 27, 2011

Salam Maal Hijrah!

Assalamualaikum warah matullahi wabaraktuh,


Bangun pagi selepas tidur yang lena dan panjang, rasa syukur sangat Allah kejutkan di pagi hari untuk teruskan kehidupan.


Terfikir jugak kalau Allah tak pulangkan nyawa, bagaimana agaknya perasaan bila bangun2 dalam kubur. Astaghfirullahal A'zim. Terasa dosa semalam tak termaafkan lagi, rasa pahala semalam tak cukup lagi, rasa diri masih kekurangan serba serbi. Untuk menghadap Allah, pasti kaki masih belum teguh berdiri.

Tapi itulah hakikat. Kita selalu lupa dan sering terbuai dengan kealpaan kita.

'Kita Lupa Dia Akan Marah'. Satu tajuk dalam buku Batu-Bata Kehidupan karangan Hilal Asyraf.
Rasa tergerak hati nak kongsi bersama.


Kita seronok dengan kehidupan sehari-hari kita. Rasa setiap hari berlalu dan esok pasti datang. Yakin sungguh akan datangnya hari esok lalu sempat merancang bermacam perkara. Tak salah merancang bahkan kita digalakkan membuat perancangan. Tapi ada satu hakikat yang kita jarang perhatikan. Nyawa kita untuk esok hari, masih adakah?


Dosa semalam masih belum terpadam, dan kita cipta dosa pada hari ini. Luka semalam masih belum kita rawat tapi kita tambahkan lagi luka di hati pada hari baru ini. Kita yakin Allah akan ampunkan kita kerana Dia Maha Pengampun. Tapi sempatkah kita meminta ampunan dariNya?

Kita lupa akan sampai pada satu ketika Allah akan melepaskan kemarahanNya tanpa tertahan-tahan.

Hari Dia akan memalingkan wajahNya.

Dan hari itu mulut kita terkunci untuk berkata-kata.

" Pada hari, ketika ruh dan para malaikat berdiri bersaf-saf, mereka tidak berkata-kata, kecuali siapa yang telah diberi izin kepadaNya oleh Tuhan Yang Maha Pengasih dan dia hanya mengatakan yang benar." 79:38


Itulah hari yang mana kita akan dihisab. Hari akhirat. Hari yang orang ingkar padaNya berkata alangkah baiknya mereka jadi tanah.

"Sesungguhnya Kami telah peringatkan kepadamu (orang kafir) azab yang dekat, pada hari manusia melihat apa yang telah diperbuat oleh kedua tangannya; dan orang kafir berkata, ' Alangkah baiknya seandainya dahulu aku jadi tanah.'



Alhamdulillah, hari ini masih ada untuk memperbaiki amalan semalam. Alhamdulillah jugak, hari ini hari baru tahun baru untuk umat Islam, 1 Muharram 1433H..

Hari terus berlalu, meninggalkan kita. Tapi apa yang telah kita lakukan untuk kita persembahkan kepadaNya?


Jom, niatkan yang terbaik pada Tahun baru ini!

Penghijrahan itu menuntut pengorbanan!
Dan berkorbanlah!

:)

kella~


No comments: