Tuesday, December 3, 2013

Akhwat


"Akhwat tu siapa?" tanya Ustaz Muhaimin kepada pelajar lelaki.

Mata Laili beralih dari buku ditangannya ke susuk tubuh Ustaz yang sedang bertanya di hadapan kelas. Ternanti-nanti dia akan jawapan yang ustaz bakal keluarkan.

"Akhwat tu adalah yang dahulunya jahat..." semua pelajar perempuan dah terlopong mendengarnya. Riuh sebentar suasana kelas tu. Hingar bingar.

".. tapi kemudian dibasuh, dibasuh dan dibasuh dengan mak-mak naqibah. Ditarbiyyah sampai jadi baik. Barulah jadi akhwat. "

Laili tersengih sendiri. Sampai hati cakap kami dulu jahat. Tapi memang 'hantu' jugaklah dulu. Hihi. Hatinya ketawa sendiri.


************

Akhawat
Bukanlah bermaksud Aku-Kuat
Tapi akhawat adalah gelaran
Kepada saudari-saudari seagama
Yang berada bersama-sama
Dalam perlayaran bahtera

Bersama-sama dalam misi
Mengejar redha Ilahi
Berjalan atas jalan para Nabi
Menyeru manusia mentaati
Sang Pencipta diri

Akhawat bukan puteri
Bukan mencari publisiti
Tapi akhwat hanya manusia
Yang mahu terus berbakti
Berkorban jiwa dan harta
Demi kelangsungan agama
Dan demi DnT yang dicintai

********

Akhwat..
Besar maksudnya.
Besar tanggungjawab dan peranannya.

Besar.
Cukup besar.


********

"Berapa ribu habis untuk membina seorang akhwat.. Tup, tup bila kahwin semua, hilang... Hilang akhwat-akhwat kita.. "

Suara ustaz Muhaimin terngiang-ngiang di telinga Laili petang itu. Muhasabah.


Jangan hilang. Jangan menghilang.
Biar apapun yang berlaku.

Jangan.






2 comments:

Fathin Aina said...

yg part atas tu..mcm penah dgr je... lol :P

huhu...doakan sama2..x mau ilang~~ :(

keyLa said...

haha.. aku terngiang2 tu yang terus tulis tu..

samaaa... moga Allah terus tsabatkan kita..aminn!