Monday, December 3, 2012

Lost of sensitivity

Salam alaik,


Baru-baru ni aku merasakan yang aku ada satu syndrome paling bahaya. Iaitu 'kehilangan rasa' atau sensitivity dengan keadaan persekitaran. Bahaya!

Pertama, aku rasa aku kurang sensitive dengan perasaan orang disekeliling aku. Aku akui aku memang seorang yang out-spoken (sedikit) berbanding teman-teman rapat dan orang lain. Dengan itu aku terlalu mudah mengguris perasaan dan hati mereka walaupun sebenarnya bukan niat aku untuk bersikap macam tu.

Kalau ada apa-apa perkara yang aku tak gemar, aku akan terus mengatakannya. Bagi aku kalau disimpan akan jadi barah. Atau aku akan rasa tak selesa jika tak dapat 'membetulkan' apa yang salah. Ya, aku banyak belajar untuk menegur dengan lebih berhikmah. Cuma kadang-kadang sebab dah jadi 'habit', direct je sound orang. Dan lepas tu mula la rasa bersalah, orang terasa, hati tak selesa, ukhwah longgar, bla..bla...bla..

Hadoi!


Keduanya, ini yang paling crucial. Aku kurang mengesan bahaya disekeliling. Ade ke tadi pesakit psychiatry nak ****** tangan aku, aku 'ter'bagi pulak? Saakella!! Mimpi ngeri rasanya malam ni. Dah tahu pesakit tu tak sihat mentally, yang dok layan awatnya? Tadi pun awalnya aku tak express apa-apa pun. (Oh, sebenarnya situasi sebentar tadi sangat complicated. Pesakit tu duk menghulur tangan yang aku dah memang kata kat dalam hati jangan bagi tangan! Tapi bila dia mula mendekati aku, dan agak rapat jugakla, aku tak da pilihan selain beri tangan dan mengharapkan dia pergi lepas tu. Rupanya?! Astaghfirullah~ )

Dia tak sihat, Kella.. Jangan marah dia.. Sabar2.
Ya Allah lindungilah aku daripada hilang 'sense' gaya ni. Ini tak bagus, ya Allah. Ini bahaya!


Aduhai.. Apa boleh buat? Sebenarnya aku rasa benda ni berkaitan dengan personaliti aku sendiri. Kurang berperasaan sedikit. Sebab tu aku pun jadi 'kurang rasa' dengan orang lain. Ye ke? Aku rasa je la kan.. :P

Kenapa aku katakan yang kedua itu bahaya? Sebab ia mengenai sixth sense kita. Tambah-tambah lagi bila perempuan. Orang boleh ambil kesempatan kalau lemah part ni. Tau-tau tak boleh nak patah balik dah. Aku pernah terbaca pandangan Ustaz Hasrizal tentang perkara ni. Bila kita loss conciousness dengan persekitaran kita dan hanya berhusnuzhon dengan orang lain walau saat diri dah hampir terperangkap, itu bahaya.

Sangat-sangat bahaya. Jadi lurus bendul tu kadang-kadang malapetaka untuk diri. So, jangan jadi lurus bendul ok, kella?

Bagaimana nak tingkatkan conciousness, awareness, sensitivitiness dan seangkatan dengan itu?
Sorry, I dont have yet the answers.


Moga Allah bimbing selalu~




No comments: