Wednesday, October 28, 2009

Perpisahan itu pahit.

Sayu. Itu saja yang dapat aku rasai sekarang. Pahit. Memang pahit dugaan itu. Kalau berlaku padaku, aku mungkin tak dapat hadapinya. Mungkin sebab itu Allah tak timpa dugaan itu padaku. Nauzubillah.

Tenang. Tenang wajahnya menghadapi situasi yang menggetirkan. Diulang kata, kalau berlaku pada aku, aku tak mungkin setabah itu. Mungkin aku tak sekuat dia. Dia yang masih dapat tersenyum disebalik kata-katanya. Menyembunyikan sesuatu yang aku sendiri tak dapat bayangkan. Mungkin sedih hatinya. Aku tak tahu. Dan tak dapat agak.


Sedih. Kerana aku pernah rapat dengan dia. Mungkin tak serapat mana, tapi perkataan kawan itu menerangkan. Bila disebut kawan, perasaan itu terasa dekat. Walaupun terpisah beribu batu. Perasaan 'kebersamaan' itu ada. Susah senang ingin dikongsi. Itulah kawan.


Ingin sekali mengatakan 'selamat jalan', tapi lidah terasa kelu. Ingin sekali mengucapkan rindu tapi hati jadi sayu. Diulang kata, kalau berlaku padaku, aku tak mungkin dapat hadapinya.
Duhai sahabat, ujian itu memang pahit. Tapi pasti pahit itu akan digantikan dengan manisnya kenangan. Akan ada kemanisan yang menyusul.Dan aku harap sangat kemanisan itu segera datang. Agar pahit itu tak terlalu lama kau telan.

Percayalah dan yakinlah padaNya. Akan ada cahaya dihujung terowong yang gelap. InsyaAllah.


Semoga kau tabah hadapi.


keyla


No comments: