Tuesday, May 7, 2013

Kecewa

Salam alaik,

Ehem..ehem.. post ni sebenarnya lebih kepada luahan hati, jadi daku tak syorkan bace.. (huhu, tapi nak tulis kat sini jugaakkk)

ok, agak childish disitu.

Baik, teruskanlah membaca.

Manusia takkan terlepas kan daripada merasa kecewa bila sesuatu yang diharapkan, diinginkan tup-tup pergi atau terlepas dari genggaman.. kan?

Samalah seperti apa yang dirasakan sekarang. Kecewa itu fitrah la kan.. Bila kehilangan sesuatu, bila tak dapat sesuatu.. Kita akan kecewa.

Yang bezanya, cara kita menerima kekecewaan tu. Alhamdulillah, dalam Islam, Allah ajar cara mengatasi kekecewaan.

"..boleh jadi,kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu.. dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu..

Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.." Al-Baqarah:216


T.T

Allah kata lagi,

Setiap bencana yang menimpa di bumi dan yang menimpa dirimu sendiri, semuanya telah tertulis dalam kitab (Luh Mahfuz) sebelum Kami mewujudkannya. Sungguh, yang demikian itu mudah bagi Allah..

Agar kamu tidak bersedih hati terhadap apa yang luput dari kamu, dan tidak pula terlalu gembira terhadap apa yang diberikanNya kepadamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong dan membanggakan diri.. (Al-Hadid: 22-23)


Allah is The Best healer..
Kerana membaca ayat-ayatNya pun hati dah cukup terubat.


Kerana kita tahu, seorang Mukmin tu, unik. Bila diberi nikmat, dia bersyukur, dan bila ditimpa bencana dia bersabar~

Dalam kekecewaan yang melanda ni, selalu kena revise balik pengertian hidup. Hidup ni tak lebih hanya tempat menanam. Membanting tulang. Tempat bersusah payah. Tempat ujian selalu terjumpa ditepi jalan. Tempat mengutip pahala.

Dan kerana hakikat hidup di bumi itu adalah begitu, maka wajarlah kita diuji. Wajarlah kita berusaha sehabis baik. Wajarlah kita bersusah payah mengutip pahala. Wajarlah mengenepikan perasaan yang tak sepatutnya. Wajarlah.. wajarlah....dan wajarlaaahh~


"Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?" (Ar-Rahman:13)

Kerana hakikat kita layak diuji, maka dengan itu haruslah setiap ujian itu kita hadapi dengan semangat. Dengan sabar dan tabah. Dengan yakin dan taat. kerana tiadalah ujian itu melainkan hanyalah untuk menguatkan keimanan dan ketaqwaan kepada Allahu Rabbi. Ye kan?


Allah, Allah.. Tak tahu sampai bila dapat bertahan untuk menempuh ujian dan rintangan ni. Tak tahu sampai mana akan mampu untuk terus berada di jalan yang mulia ni. Tak tahu sampai bila akan mampu kata dunia ni hanya persinggahan saja. Tak tahu. Tapi kutahu Allah sahajalah yang akan kuatkan diri. Allah sahajalah yang akan bimbing langkahan kaki.

Allah sajalah yang akan terus bersama sampai kehujung nanti. Allah saja.

Kerana apa-apapun, hanya Allah saja pengakhirannya..

Kecewa manapun, hanya Allah saja yang akan mengubatinya..
Kecewa tahap apa-pun, hanya Allah saja yang mengubahnya..

Jadi apa-apapun, kembalilah padaNya.
Dia pengubat jiwa yang lara..

Innallaha maa'na..
sesungguhnya Allah bersama2 kita.

selalu.







No comments: