Saturday, January 17, 2009

Bila kamu akan marah?




Wahai akhifillah, beritahu aku,
bilakah kau akan marah?

Jika milik kita yang suci dihina,
dan tempat kita dihancurkan,
dan kau tidak menjadi marah?
Jika sifat perwira kita dibunuh,
dan kehormatan kita diinjak-injak,
dan dunia kita berakhir,
dan kau tidak menjadi marah?
Jadi beritahu aku,
bilakah kau akan marah?

Jika sumber bumi kita dirampas,
dan institusi kita diruntuhkan,
dan masjid-masjid kita dihancurkan,
dan masjid al-Aqsa dan al-Quds kita
tetap dirampas,
dan kau tidak menjadi marah?
Jadi beritahu aku,
bilakah kau akan marah?
Musuhku, atau musuhmu,
menghina kehormatan,
darahku dijadikan mainan oleh dia,
dan kau jadi penonton permainan.
Jika untuk Allah, untuk suatu yang suci,
untuk Islam kau tidak marah,




Jadi beritahu aku,
bilakah kau akan marah?
Aku melihat kengerian,
Aku melihat darah mengalirr.
Wanita-wanita tua mengiringi
anak-anak menjemput maut mereka.
Aku telah melihat segala macam bentuk penindasan.
Dan kau tidak menjadi marah.
Jadi beritahu aku,
bilakah kau akan marah?

Dan kau duduk seperti boneka bisu,
perutmu memenuhi pejabat.
Kau habiskan malam banggakan angka-angka,
dengan wang, curahkan dirimu kepada berkas-berkasnya.
Aku melihat kematian diatas kepala-kepala kami.
Dan kau tidak menjadi marah.
Jadi terus terang saja padaku,
jangan malu-malu:

kamu ada di Ummat yang mana?
Jika kau juga derita, apa yang kami derita,
tidak menjadikan kamu ingin membalas,
maka tidak usah dikisahkan.
Karena kamu bukanlah kami, maupun sebahagian dari kami,
bahkan kamu bukan sebahagian dari dunia manusia.
Jadi hiduplah sebagai arnab,

dan matilah sebagai arnab
.

2 comments:

lynawan said...

Saya sudah marah dan sdg marah.btw,apakah signifikannya arnab?

keyla said...

arnab kan lemah..
merujuk kepada lemahnye manusia la..
org arab maybe suke wat ungkapan2 camni..
satu 'perli'an yg memang kena kat batang idung la..

saya pon sedang marah..